‘Mereka menggunakan hampir setiap rudal yang mereka miliki’ – Angkatan Udara tentang serangan rudal terbesar Rusia

Rusia menggunakan hampir seluruh jenis rudal yang mereka miliki dalam serangan rudal dan drone terbesar yang pernah dilakukan Rusia terhadap Ukraina sepanjang perang, kata juru bicara Angkatan Udara, Yuriy Ihnat, dalam wawancara di TV nasional pada 29 Desember.

“Faktanya, semuanya terbang,” kata Ihnat.

“Mungkin hanya Kalibr yang tidak terlihat. Tapi kami melihat Kinzhals, rudal balistik, S-300, rudal jelajah. Kami melihat penggunaan Shahed juga.”

Sekitar 18 pembom strategis juga meluncurkan rudal jelajah X-101/X-505.

“Sasaran adalah Ukraina karena kami belum pernah melihat begitu banyak tanda merah di layar monitor kami – dan merah adalah sasaran musuh – dalam waktu yang sangat lama,” kata Ihnat.

“Sebenarnya, semuanya tertutup oleh sasaran udara musuh. Di semua wilayah, di semua arah.”

Rusia pertama kali melakukan “rekognisi dengan kekuatan” dengan meluncurkan UAV Shahed, dan kemudian menembakkan berbagai jenis rudal.

Terdapat korban jiwa dalam serangkaian serangan drone dan rudal Rusia terhadap Ukraina yang masih berlangsung, dengan lebih dari 20 orang tewas dan setidaknya 132 orang lainnya terluka.

Ledakan dan kerusakan yang parah pada bangunan hunian dan infrastruktur sipil dilaporkan di beberapa kota besar, termasuk Lviv, Kharkiv, Odesa, Zaporizhzhya, Dnipro, Cherkasy, Sumy, dan Kyiv.

Ukraina berhasil mengintersep 114 dari 158 drone dan rudal yang diluncurkan Rusia terhadap Ukraina pada malam 28-29 Desember dalam serangan terbesar Rusia terhadap Ukraina sepanjang perang, kata Panglima Tertinggi Ukraina, Valeriy Zaluzhnyi.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan sekali waktu, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine

MEMBACA  Ditangkap Warga Ogan Ilir, Kades Teluk Kecapi yang Genjot Janda dengan Celana Melorot