Menteri Austria bertujuan untuk memperketat undang-undang spionase untuk melarang penyadapan terhadap organisasi internasional.

Menteri Kehakiman Austria, Alma Zadic, mengumumkan rencananya untuk memperketat aturan negara terkait mata-mata, yang saat ini secara eksplisit dilarang jika ditujukan terhadap Austria sendiri tetapi tidak jika ditujukan ke negara lain atau organisasi internasional.

Upaya Zadic untuk memperketat hukum Austria datang setelah penangkapan seorang mantan perwira intelijen Austria atas tuduhan melakukan spionase untuk Rusia, yang memfokuskan perhatian pada kegiatan mata-mata di negara tersebut.

Austria adalah anggota Uni Eropa yang memiliki kebijakan netralitas militer. Ibukotanya, Wina, menjadi tuan rumah bagi beberapa agensi PBB dan kelompok internasional lainnya seperti Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa dan Organisasi Negara Pengekspor Minyak, atau OPEC.

Kode pidana Austria saat ini menyatakan bahwa siapa pun yang “mendirikan atau mengoperasikan sebuah layanan intelijen rahasia yang merugikan Republik Austria atau mendukung layanan intelijen tersebut dengan cara apapun” dapat dihukum penjara antara enam bulan hingga lima tahun. Hal itu juga melarang mendirikan, mengoperasikan, atau mendukung “layanan intelijen militer” untuk “kepentingan kekuasaan asing atau badan supra- atau internasional,” yang dapat dihukum penjara hingga dua tahun.

Zadic mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Austria Press Agency bahwa negara itu telah lama dituduh sebagai “pulau yang diberkati” bagi layanan intelijen dari seluruh dunia dan menyesalkan bahwa “kekosongan dalam hukum selama ini telah memungkinkan layanan intelijen asing untuk melakukan spionase dengan impunitas di Austria.”

“Kami ingin memperluas pasal-pasal spionase sehingga, di masa depan, otoritas penegak hukum kami juga dapat bertindak melawan mata-mata asing ketika mereka tidak mengincar Austria itu sendiri, tetapi organisasi internasional yang berbasis di sini seperti PBB atau negara-negara sahabat,” katanya.

MEMBACA  Nic Nemeth Berencana Untuk Bersaing Di NJPW Windy City Riot

Zadic adalah anggota partai junior dalam koalisi pemerintahan Kanselir Karl Nehammer, yaitu Partai Hijau. Menteri Dalam Negeri Gerhard Karner, anggota Partai Rakyat Austria Nehammer, mengatakan kepada radio Oe1 bahwa ia melihat perlunya hukuman yang lebih keras untuk spionase – tetapi juga memperbarui seruan untuk memperbolehkan otoritas untuk melakukan penyadapan panggilan melalui layanan pesan, sesuatu yang ditolak oleh Partai Hijau.