Meningkatnya Kasus Komandan Rusia Membunuh Personel Layanan Sendiri

Ada kecenderungan meningkat di kalangan perwira Rusia di Distrik Militer Barat untuk melakukan kekerasan terhadap bawahannya, melaporkan Pusat Perlawanan Nasional Ukraina pada 11 Februari, mengutip sumber yang tidak diungkapkan.

Kondisi moral yang buruk dilaporkan telah menghantui pasukan Rusia sejak dimulainya perang total melawan Ukraina, dan kasus eksekusi dan tentara yang menolak perintah telah tercatat.

Beberapa putusan pengadilan militer terkait pembunuhan personel dinas oleh komandan unit yang sedang bertugas telah tercatat di Oblast Kursk Rusia, klaim pusat tersebut.

Insiden-insiden ini dilaporkan disebabkan oleh perilaku saling bermusuhan baik oleh personel dinas maupun komandan atau terkait dengan alkohol dan keracunan obat.

Pada awal Februari, Pengadilan Militer Garnisun Kursk menjatuhkan hukuman 14 tahun penjara kepada seorang ensign senior karena menembak sekelompok bawahannya dalam keadaan mabuk berat akibat alkohol, sesuai laporan tersebut.

Oblast Kursk terletak di perbatasan dengan Oblast Sumy Ukraina.

Baca juga: Gedung Putih: Rusia mengalami kerugian berat di dekat Avdiivka, mengalami moral yang rendah

Kami telah bekerja keras untuk menyajikan berita independen dan berbasis lokal dari Ukraina. Pertimbangkan dukungan Anda kepada Kyiv Independent.

MEMBACA  Baerbock dari Jerman Mendorong Berakhirnya Siklus Kekerasan di Timur Tengah