Mengapa Para Ahli Menyarankan Korea Selatan Tidak Hanya Mengeluarkan Uang untuk Masalah Tingkat Kelahiran Rendahnya

Seorang pekerja sosial merawat seorang bayi di Gereja Komunitas Jusarang di selatan Seoul pada 24 Mei 2017. Kredit – Jung Yeon-je—AFP/Getty Images

Korea Selatan—bintang iklan dunia untuk penurunan demografi—telah menghabiskan sekitar $280 miliar selama 18 tahun terakhir untuk mengatasi angka kelahiran yang semakin menurun, yang baru-baru ini turun ke rekor terendah baru sebesar 0,72 bayi per wanita seumur hidup. Ini merupakan hasil dari berbagai faktor namun sebagian besar disebabkan oleh frustrasi generasi muda Korea terhadap biaya hidup yang tinggi dan kualitas hidup yang rendah. Namun, meskipun bantuan tunai menjadi pendekatan pemerintah, para ahli mengatakan bahwa memberikan uang saja bukanlah solusi terbaik.

Sejak April 2022, pemerintah Korea Selatan telah memberikan voucher senilai 2 juta won (sekitar $1.500) kepada orangtua yang memiliki anak pertama, dengan tambahan 3 juta won untuk setiap anak tambahan. Sebagai upaya untuk lebih mensubsidi biaya melahirkan dan membesarkan anak, pemerintah terus meningkatkan anggarannya untuk bantuan tunai keluarga. Uang saku bulanan yang diterima orangtua untuk tahun pertama bayi juga meningkat pada tahun 2024 menjadi sebesar satu juta won (sekitar $740) dari 700.000 pada tahun 2023. Dan sejak tahun 2018, orangtua menerima bantuan sebesar 100.000 won ($74) setiap bulan untuk beberapa tahun pertama anak. Untuk seorang anak yang lahir pada tahun 2024, orangtua diharapkan menerima—selama delapan tahun—setidaknya 29,6 juta won, atau sekitar $22.000, dari pemerintah.

Perusahaan swasta juga ikut serta dalam kampanye untuk meningkatkan angka kelahiran melalui insentif tunai, dengan beberapa menawarkan ribuan dolar bagi karyawan yang memiliki anak—dorongan dari manfaat pajak dan langkah-langkah dukungan pemerintah lainnya untuk program semacam itu.

“Lebih mudah untuk memberikan insentif tunai, menggunakan alat kebijakan tersebut,” kata Jisoo Hwang, profesor ekonomi di Universitas Nasional Seoul, kepada TIME. “Saya pikir bagi setiap pemerintah, itu merupakan cara yang lebih mudah untuk mengatasi masalah rendahnya fertilitas.”

MEMBACA  Ritual Mandi Taubat Lengkap dengan Bacaan Niatnya untuk Pria dan Wanita

Namun, Hwang dan analis lainnya mengatakan kepada TIME bahwa meskipun bantuan tunai membantu, pendekatan yang lebih baik adalah memfokuskan pada kebijakan dan program yang akan mengatasi dan meningkatkan isu-isu kualitas hidup secara luas. Langkah-langkah semacam itu juga akan membawa manfaat yang tidak terkait serta tidak langsung membantu menciptakan lingkungan di mana generasi muda merasa lebih cenderung untuk memiliki dan membesarkan anak.

Hwang mengatakan para pembuat kebijakan sebaiknya mempertimbangkan untuk mengalihkan dana dari bantuan tunai untuk individu ke perbaikan layanan sosial yang bermanfaat bagi kelompok orang yang lebih besar. “Mungkin lebih efisien untuk, bukan memberikan subsidi tunai dalam jumlah kecil, jika kita sebenarnya dapat berinvestasi dalam pendidikan publik atau penitipan anak publik, dan meningkatkan kualitas dan aksesibilitasnya di seluruh negeri,” kata Hwang kepada TIME.

Tentu saja, Seoul sedang melakukan langkah-langkah dalam arah ini untuk mencoba mengatasi masalah kualitas hidup. Minggu lalu, pemerintah meringankan beban bagi orangtua baru yang mencari tempat tinggal, dengan rumah tangga yang memiliki anak berusia 2 tahun atau lebih muda menjadi memenuhi syarat untuk sistem langganan perumahan khusus di mana pemerintah mengalokasikan apartemen presale melalui undian—sistem yang dianggap sebagai cara yang paling hemat biaya untuk membeli rumah di Korea Selatan, mengingat biaya real estat yang tinggi, terutama di daerah metropolitan. Dan awal tahun ini, Presiden Yoon Suk-yeol mengumumkan bahwa program penitipan anak yang didanai secara publik akan diperluas ke seluruh negeri.

Juga minggu lalu, Yoon mengawasi peluncuran kereta cepat yang akan mengurangi waktu perjalanan antara Seoul dan pinggiran kota menjadi kurang dari seperempat dari komute asli. Menteri Tanah Park Sang-woo mengatakan kepada Reuters bahwa kereta baru tersebut dianggap sebagai alat lain yang mungkin meningkatkan angka kelahiran: “Dengan komute dua jam pulang pergi, misalnya, bagaimana seseorang dapat membuat waktu untuk bayi? Ide tersebut adalah memberi orang lebih banyak waktu luang setelah bekerja.”

MEMBACA  Jawaban Teka-teki Silang Mini NYT untuk 18 Februari

Hwang mengatakan pendekatan non-tunai pemerintahan Yoon dalam menangani masalah biaya hidup dan kualitas hidup untuk keluarga menunjukkan bahwa mereka serius dalam mengatasi penurunan angka kelahiran. Namun, ada batas untuk seberapa jauh setiap pemerintahan akan memprioritaskan solusi jangka panjang—perubahan yang lebih mendasar dalam pasar tenaga kerja dan sistem pendidikan—yang hasilnya mungkin baru akan terlihat setelah mereka keluar dari kekuasaan.

Namun demikian, para pembuat kebijakan juga perlu berhati-hati dalam mengenalkan solusi non-tunai yang dapat menciptakan masalah baru, kata Stuart Gietel-Basten, seorang demografer dan profesor ilmu sosial dan kebijakan publik di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong. Misalnya, kata Gietel-Basten, jika kereta cepat baru membuat komuting lebih mudah, perusahaan mungkin saja mengharapkan pekerja untuk bekerja lebih banyak dalam budaya di mana jam kerja yang panjang sudah merajalela.

Terdapat juga batasan dalam seberapa efektif program-program ini dapat mencapai. Demografer sebelumnya telah memperingatkan bahwa begitu tingkat fertilitas turun di bawah ambang tertentu, meningkatkannya akan menjadi sangat sulit karena mekanisme ekonomi dan sosial yang saling memperkuat. Dalam kasus Korea Selatan, otoritas secara optimis memprediksi tingkat fertilitas akan terus menurun, setidaknya selama dua tahun ke depan sebelum kenaikan kecil yang diproyeksikan pada tahun 2026 yang diyakini akan cenderung meningkat, meskipun sedikit, dalam dekade berikutnya. Yonhap melaporkan pada bulan Desember bahwa Lim Young-il, kepala divisi tren populasi kantor statistik, mengaitkan penurunan tajam dalam angka kelahiran Korea Selatan selama beberapa tahun terakhir, yang menurutnya bersifat sementara, dengan penurunan tajam dalam pernikahan pada puncak pandemi COVID-19. Di seluruh Asia, pernikahan telah mulai pulih.

Ini bukan berarti bahwa investasi berkelanjutan dalam program dukungan keluarga adalah pemborosan. “Dengan meningkatkan akses ke penitipan anak, meningkatkan akses ke taman kanak-kanak, cuti melahirkan, cuti ayah, dan sebagainya, itu telah membuat kehidupan orang menjadi lebih baik,” kata Gietel-Basten kepada TIME. “Mungkin tidak selalu meningkatkan fertilitas. Mungkin akan suatu saat nanti. Namun itu bukan [satunya] alasan untuk menerapkan kebijakan semacam itu.”

MEMBACA  Pertahanan udara Kyiv tetap kokoh saat semua misil Rusia yang ditembakkan ke ibu kota berhasil dicegat

Hubungi kami di [email protected].