Dukungan Putin terhadap rencana perdamaian China untuk mengakhiri perang di Ukraina | Berita Perang Rusia-Ukraina

Presiden Vladimir Putin telah menandakan persetujuan terhadap rencana China sebagai “genuin desire” untuk mengakhiri perang di Ukraina ketika ia melakukan perjalanan ke Beijing untuk memperkuat dukungan dari mitra internasionalnya yang vital.
Dalam wawancara dengan Xinhua, agensi berita negara China yang diterbitkan pada hari Rabu sebelum kunjungan dua hari ke negara tersebut untuk bertemu dengan Presiden Xi Jinping, Putin memuji pendekatan Beijing, mengatakan bahwa mereka benar-benar memahami “akar masalah” konflik dan “makna geopolitik globalnya”.
Kertas 12 poin China untuk mengakhiri perang menerima respon yang dingin ketika dibuat publik tahun lalu. Namun, Putin memuji langkah-langkah tambahan yang diumumkan bulan lalu sebagai “langkah-langkah realistis dan konstruktif” yang “mengembangkan gagasan tentang kebutuhan untuk mengatasi mentalitas Perang Dingin”.
Prinsip tambahan Xi, yang ditetapkan dalam pembicaraan dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz, menyerukan “penyejukan” situasi, kondisi untuk mengembalikan perdamaian dan menciptakan stabilitas serta meminimalkan dampaknya terhadap ekonomi dunia.
Penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak pada hari Rabu menolak komentar Putin tentang negosiasi kemungkinan atas perang sebagai “hipokrit”.
Putin dijadwalkan tiba di Beijing pada hari Kamis, kunjungannya pertama ke luar negeri sejak ia terpilih kembali pada Maret dan kunjungan keduanya dalam waktu lebih dari enam bulan ke China. Dia juga akan melakukan perjalanan ke kota timur laut Harbin untuk pameran perdagangan dan investasi.

MEMBACA  Pemimpin Konservatif Kanada Dikeluarkan dari Dewan Perwakilan Rakyat