goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Mengapa Indonesia Menyebut Pemilihan Sebagai ‘Partai Demokrasi’

Puluhan ribu perempuan dan laki-laki muda bergerak dari bilik ke bilik, mengajukan pertanyaan tentang rekam jejak dan visi calon politik untuk negara ini. Beberapa langkah jauhnya, pemilih pemula berlatih mencoblos suara mereka di bilik suara pura-pura. Dan di atas panggung, tamu acara talk show membahas bagaimana membuat pilihan yang berdasarkan informasi yang benar dalam mendukung seorang kandidat.

Kumpulan lebih dari seribu orang pada hari Minggu yang lalu di Jakarta, ibukota Indonesia, merupakan prelude dari perayaan yang dikenal luas di sini sebagai “Pesta Demokrasi”.

Juga dikenal sebagai Hari Pemilihan, saat itu puluhan juta orang di seluruh kepulauan ini menuju tempat pemungutan suara yang terkadang dihias dengan balon, rangkaian bunga, dan dikelola oleh petugas yang berpakaian seperti Spider-Man, Batman, Thor, atau pahlawan super lainnya. Setelah memilih kandidat presiden, parlemen, dan legislatif lokal, orang berkemah di dekat tempat pemungutan suara mereka dengan membawa makanan sambil menunggu hasil perhitungan awal. Pesta berikutnya akan diadakan pada hari Rabu.

Pemilihan umum yang bebas dan adil di Indonesia adalah sesuatu yang mustahil pada pertengahan 1990-an ketika negara ini masih dikuasai dengan kejam oleh Suharto. Namun setelah jatuhnya pada tahun 1998, negara ini muncul sebagai demokrasi terbesar ketiga di dunia. Salah satunya karena Hari Pemilihan adalah hari libur nasional, partisipasi pemilih secara konsisten termasuk yang tertinggi di dunia dan mencapai rekor 80 persen pada tahun 2019. Dengan usia pemilih minimum ditetapkan pada 17 tahun, kelompok terbesar kali ini adalah orang di bawah 40, yang menyumbang lebih dari setengah dari 205 juta pemilih di Indonesia.

Pemilihan presiden ini adalah perlombaan tiga arah, dan spanduk dengan wajah tiga kandidat – Anies Baswedan, Prabowo Subianto, dan Ganjar Pranowo – menjulang di jalan-jalan utama. Debat mereka sengit dibahas di Instagram, TikTok, dan X. Orang Indonesia menyebut ketiga pria ini dengan nomor kandidat mereka, jadi di rumah, warung, dan kafe di sini, pertanyaan yang tak terhindarkan adalah: “Apakah kamu memilih 1, 2, atau 3?”

MEMBACA  Mahasiswa lintas agama berdoa untuk pemilihan yang damai

Namun, proses pemilihan yang bersemangat ini memiliki batasannya.

“Indonesia sangat baru dalam hal demokrasi, dan banyak orang yang tidak terbiasa memilih kandidat berdasarkan rekam jejak dan gagasan,” kata Abigail Limuria, salah satu penyelenggara “Festival Pemilihan” di Jakarta yang bertujuan untuk mendidik pemilih tentang kandidat dan isu. “Banyak dari mereka hanya memilih berdasarkan pilihan keluarga mereka.”

Kampanye ini juga telah menimbulkan pertanyaan serius tentang masa depan norma-norma demokrasi yang sulit diperoleh di Indonesia. Presiden Joko Widodo, petahana yang populer tetapi dilarang mencalonkan diri untuk periode ketiga lima tahun, telah membuat kritikus terkejut dengan tindakan dinasti yang memungkinkan putranya maju sebagai calon wakil presiden. Meskipun tidak secara eksplisit mendukung siapa pun, ia tampaknya telah menciptakan aliansi dengan Mr. Prabowo, mantan rival yang lama dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan pernah menikah dengan putri Suharto, sang diktator.

Namun masih ada keyakinan bahwa pada akhirnya setiap suara penting.

“Saya melihat ini sebagai kesempatan untuk berkontribusi dalam perubahan Indonesia menjadi lebih baik,” kata Shiela Mutia Larasati, 25 tahun, seorang pengusaha fashion yang berbasis di Jakarta. “Sebelumnya, saya masih muda dan tidak peduli. Tapi sekarang, saya memiliki harapan untuk Indonesia.”

Pemilihan umum baru-baru ini di Indonesia, yang memiliki populasi Muslim terbesar di dunia, telah ternoda oleh politik identitas yang buruk – Mr. Joko disebut “Kristen Tionghoa” (padahal dia bukan) dan Mr. Prabowo, yang telah mencalonkan diri sebagai presiden beberapa kali namun tidak pernah menang, diganggu dengan pertanyaan tentang berapa kali dia berdoa dalam sehari. Kampanye sebelumnya berarti mendistribusikan makanan untuk mendapatkan suara. Tetapi tahun ini, diskusi politik tampaknya lebih terbuka tentang isu-isu seperti demokrasi dan pertahanan, meskipun semua kandidat presiden menawarkan visi yang mirip dengan Mr. Joko: kebijakan berbasis infrastruktur dan proyek kesejahteraan.

MEMBACA  Timnas Indonesia Kalah 0-4 dari Libya, Pemain Naturalisasi Belum Membuktikan Diri.

“Saya pikir itu adalah tanda baik dari peningkatan demokrasi,” kata Danis Syahroni, 24 tahun, seorang mahasiswa pascasarjana di Universitas Gadjah Mada di kota Yogyakarta. “Kita dapat berdebat dan mendiskusikan gagasan kandidat.”

Sekitar 1.200 orang muda datang ke gedung konvensi di Jakarta di mana “Festival Pemilihan,” yang dikenal sebagai “Festival Pemilu” secara lokal, diadakan. Pada tengah hari, antrian begitu panjang sehingga penyelenggara harus menolak orang. Salah satu bintang utamanya adalah sekelompok komedian muda yang dikenal sebagai “Trio Netizen”.

“Jika kamu terpilih dan menjadi seseorang penting, jangan gila ya?” kata salah satu komedian, Eky Priyagung, merujuk pada pemilihan tahun 2019, ketika hal sebaliknya terjadi: Beberapa kandidat yang kalah begitu terpukul sehingga mereka harus mencari perawatan rawat inap untuk kesehatan mental mereka. Kerumunan itu tertawa terbahak-bahak. (Tahun ini, beberapa rumah sakit telah mengumumkan bahwa mereka telah menyiapkan ruang rawat jalan jiwa untuk para kandidat.)

Acara ini adalah turunan dari situs web bernama “Bijak Memilih,” yang berfokus pada pemilih muda. Ms. Abigail mengatakan dia ingin memulai situs web tersebut karena banyak pemuda yang mengungkapkan kebingungan tentang siapa yang harus mereka pilih dalam pemilihan ini. Beberapa skeptis tentang independensi media massa negara ini, yang dimiliki oleh pengusaha kaya yang sering berpihak pada kepentingan patron politik mereka.

Untuk mengarahkan pemilih ke tempat pemungutan suara, para aktivis telah mengandalkan meme dan trik seperti membuat video TikTok yang menghubungkan kandidat dengan lagu-lagu Taylor Swift. Kampanye Spotify Wrapped dengan ceria memadukan musik dengan statistik korupsi.

Setidaknya satu kandidat juga telah menggunakan media sosial untuk keuntungannya. Dengan bantuan taktik digital yang canggih, Mr. Prabowo telah berhasil mengubah citranya dari seorang jenderal yang ditakuti menjadi seorang kakek yang ramah. Banyak pemuda yang tidak tahu tentang masa lalunya. Aliansi tampaknya dengan Mr. Joko juga telah meningkatkan popularitasnya.

MEMBACA  Apa Peran Joko Widodo dalam Pemilihan Indonesia?

Dalam beberapa minggu terakhir, penolakan terhadap Mr. Prabowo telah berpusat pada gambar orang-orang yang mengacungkan empat jari di satu tangan. Pesannya: Pemilih harus memilih siapa pun kecuali Mr. Prabowo dan memilih No. 1 (Mr. Anies) atau No. 3 (Mr. Ganjar).

Mr. Anies, mantan gubernur Jakarta, telah mendapatkan dukungan dari kelompok yang tidak biasa: penggemar K-pop Indonesia. Mereka telah meny