Inflasi Diperkirakan Turun di Bawah 3% untuk Pertama Kalinya Sejak Maret 2021

Pada hari Selasa, investor akan memahami salah satu data paling penting yang akan dipertimbangkan Federal Reserve dalam keputusan suku bunga berikutnya: Indeks Harga Konsumen (Consumer Price Index/CPI) bulan Januari.

Laporan inflasi yang akan dirilis pukul 8:30 pagi waktu setempat diperkirakan akan menunjukkan inflasi utama sebesar 2,9%, penurunan signifikan dari kenaikan tahunan sebesar 3,4% pada bulan Desember, menurut perkiraan dari Bloomberg.

Jika perkiraan tersebut terbukti benar, ini akan menjadi tingkat inflasi tahunan terendah dalam kurang lebih tiga tahun dan pertama kalinya angka tersebut berada di bawah 3% sejak Maret 2021.

Dalam sebulan sebelumnya, harga konsumen diperkirakan akan naik 0,2%, sama dengan kenaikan bulanan yang direvisi baru-baru ini pada bulan Desember.

Berdasarkan data dari Bloomberg, secara “inti” yang menghilangkan biaya yang lebih fluktuatif seperti makanan dan bahan bakar, harga pada bulan Januari diperkirakan naik sebesar 3,7% dibandingkan tahun lalu — perlambatan dari kenaikan tahunan sebesar 3,9% yang terjadi pada bulan Desember.

Harga inti bulanan diperkirakan naik sebesar 0,3%, tidak berubah dari bulan sebelumnya.

Menurut Bank of America (BofA), inflasi inti tetap tinggi karena harga tempat tinggal yang tinggi, serta kategori yang “fluktuatif” seperti mobil bekas, layanan transportasi, dan penginapan di luar rumah.

“Berita baiknya adalah kami berharap inflasi tempat tinggal akan melambat sepanjang tahun ini mengingat deflasi yang terlihat pada inflasi harga sewa,” tulis ekonom BofA Stephen Juneau dan Michael Gapen dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Senin.

Dalam kategori inti, BofA berharap layanan akan meningkat karena kenaikan harga yang lebih tinggi pada layanan transportasi dan penginapan di luar rumah karena permintaan perjalanan “dimulai dengan baik” tahun ini. Sementara itu, harga mobil bekas akan turun sekitar 1,8% secara bulanan, catat bank tersebut.

MEMBACA  Butuh Google Chrome untuk memuat halaman lebih cepat? Aktifkan fitur ini untuk mempercepatnya

Untuk menaikkan atau tidak menaikkan suku bunga?

Inflasi tahunan tetap berada di atas target 2% Federal Reserve. Namun, indikator inflasi inti yang disukai oleh Fed, yaitu indeks harga PCE inti, berada di bawah tingkat tersebut dalam basis tahunan selama enam bulan terakhir, memperkuat harapan bahwa bank sentral dapat mulai memangkas suku bunga.

Namun, Ketua Federal Reserve Jerome Powell telah mengecilkan harapan tersebut. Dia menolak kemungkinan pemotongan suku bunga pada pertemuan bank sentral bulan lalu, dengan mengatakan bahwa itu “mungkin bukan skenario yang paling mungkin.”

Hingga Senin sore, pasar memperkirakan peluang hampir 85% bahwa Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga yang tidak berubah pada bulan Maret, menurut data dari CME Group.

Secara umum, pasar memperkirakan bank sentral akan mulai memangkas suku bunga pada pertemuan bulan Mei, dengan peluang pemotongan sekitar 60%.

Bank of America tidak mengharapkan pemotongan suku bunga pertama dari Fed sampai bulan Juni.

“Laporan sesuai dengan harapan kami akan terus memperkuat keyakinan Fed dan mendukung ekspektasi kami untuk pemotongan pertama pada bulan Juni,” kata ekonom BofA.

Pejabat Federal Reserve juga mengulangi retorika hati-hati Powell.

“Adalah kesalahan untuk menurunkan suku bunga terlalu cepat atau terlalu cepat tanpa cukup bukti bahwa inflasi sedang dalam jalur yang berkelanjutan dan tepat waktu kembali ke 2%,” kata Presiden Federal Reserve Cleveland Loretta Mester dalam pidato minggu lalu.

Presiden Federal Reserve Minneapolis Neel Kashkari menambahkan bahwa Federal Reserve “belum sepenuhnya mencapai tujuan” dalam menangani inflasi, sementara Presiden Federal Reserve Boston Susan Collins mengatakan bahwa dia “perlu melihat lebih banyak bukti” bahwa inflasi menuju kembali ke target 2% Fed.

MEMBACA  Saya mencoba kacamata AR Xreal untuk komputasi spasial dan ternyata lebih baik dari yang saya harapkan.

Baik Mester maupun Collins mengatakan pemotongan suku bunga bisa terjadi “tahun ini”.

“Semakin lama FOMC menunggu untuk menurunkan suku bunga, semakin kredibel ketekunan mereka dalam melawan inflasi,” tulis ekonom utama UBS Jonathan Pingle dalam catatan pratinjau pada hari Jumat. “Tentu saja, strategi itu juga memiliki risiko, dengan ekspektasi inflasi yang telah turun di bawah tingkat yang terlihat saat inflasi rata-rata 2%, dan mengandalkan data aktivitas yang melihat ke belakang.”

“Secara keseluruhan, inflasi terlihat turun lebih cepat dari yang diharapkan oleh FOMC,” lanjut sang ekonom, merujuk pada penurunan inflasi sebagai “tema makro” paruh pertama tahun ini.

Alexandra Canal adalah Senior Reporter di Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter @allie_canal, LinkedIn, dan kirim email ke [email protected].

Klik di sini untuk berita terbaru pasar saham dan analisis mendalam, termasuk peristiwa yang mempengaruhi pergerakan saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance.