jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV

Mengapa Cerita New Yorker tentang Kasus Pembunuhan Terkenal Diblokir di Inggris

Majalah New Yorker menerbitkan sebuah artikel sepanjang 13.000 kata pada hari Senin tentang salah satu persidangan kriminal terbesar Britania Raya baru-baru ini, yakni perawat neonatal Lucy Letby, yang dinyatakan bersalah tahun lalu atas pembunuhan tujuh bayi.

Artikel tersebut, yang ditulis oleh penulis staf Rachel Aviv, mengajukan pertanyaan yang signifikan tentang bukti yang digunakan di pengadilan. Dan itu menimbulkan kemungkinan bahwa Nyonya Letby, yang dikecam di media setelah vonisnya, mungkin menjadi korban dari kesalahan keadilan yang serius.

Tetapi, membuat banyak pembaca di Britania merasa risau, artikel itu tidak bisa dibuka di browser reguler disana, dan sebagian besar outlet berita yang tersedia di Britania tidak menjelaskan apa yang ada di dalamnya.

New Yorker sengaja memblokir artikel tersebut dari pembaca di Britania karena pembatasan pelaporan ketat yang berlaku untuk kasus pengadilan langsung di Inggris. Publikasi yang melanggar aturan tersebut berisiko dianggap \”menghina pengadilan,\” yang dapat dihukum dengan denda atau hukuman penjara.

Baik The New Yorker maupun perusahaan induknya, Condé Nast, tidak merespons permintaan komentar pada hari Kamis. Sebelumnya dalam pekan ini, juru bicara majalah tersebut mengatakan kepada Press Gazette, publikasi dagang Britania, \”Untuk mematuhi perintah pengadilan yang membatasi liputan persidangan Lucy Letby yang sedang berlangsung, The New Yorker membatasi akses pada artikel Rachel Aviv bagi pembaca di Britania Raya.\”

Di bawah hukum Inggris, pembatasan berlaku untuk pelaporan proses pengadilan langsung, untuk mencegah juri dipengaruhi oleh hal di luar persidangan. Setelah vonis Nyonya Letby pada Agustus tahun lalu, pembatasan tersebut dicabut. Tetapi mereka diberlakukan kembali pada September, ketika jaksa penuntut umum untuk Inggris dan Wales mengumumkan bahwa akan mencari persidangan ulang atas satu tuduhan percobaan pembunuhan di mana juri tidak dapat mencapai kesepakatan. \”Tidak boleh ada pelaporan, komentar, atau berbagi informasi online yang dalam hal apapun dapat merugikan proses ini,\” tegas jaksa penuntut. Persidangan ulang dijadwalkan dimulai pada Juni.

MEMBACA  Mengapa email masih menguasai dunia, dengan CEO Mailchimp Rania Succar

Nyonya Letby telah meminta izin untuk mengajukan banding atas vonisnya. Setelah sidang tiga hari bulan lalu, sekelompok hakim di Pengadilan Banding mengatakan bahwa mereka akan memberikan keputusan mengenai permintaan itu pada tanggal yang akan datang.

Di Britania, mereka yang mencoba membaca artikel New Yorker di browser internet disambut dengan pesan kesalahan: \”Ups. Permintaan maaf kami. Ini, hampir pasti, bukan halaman yang Anda cari.\” Tetapi blokir tersebut tidak komprehensif: Artikel tersebut dapat dibaca dalam edisi cetak, yang tersedia di toko-toko di Britania, dan pada aplikasi mobile The New Yorker.

Pertanyaan mengenai ketersediaannya di Britania telah memicu debat seputar pembatasan pelaporan Inggris, efektivitas mereka, dan peran mereka dalam sistem keadilan.

Berbicara di Parlemen pada hari Selasa, David Davis, seorang anggota Partai Konservatif dan mantan menteri kabinet, mempertanyakan apakah pembatasan pelaporan tersebut mungkin, dalam kasus ini, merusak prinsip keadilan terbuka, yang memungkinkan publik untuk memeriksa dan memahami mekanisme hukum.

\”Artikel tersebut diblokir dari publikasi di internet U.K., saya paham karena perintah pengadilan,\” ujar Mr. Davis. \”Saya yakin perintah pengadilan tersebut dimaksudkan dengan baik, tetapi bagi saya tampaknya itu menantang prinsip keadilan terbuka.\”

Dia dapat mengangkat isu tersebut karena dia memiliki perlindungan hukum untuk komentar yang dibuat di House of Commons di bawah apa yang dikenal sebagai hak istimewa parlementer. Organisasi media memiliki bentuk perlindungan yang lebih terbatas, yang dikenal sebagai hak istimewa yang memenuhi syarat, untuk melaporkan secara akurat apa yang dikatakan di Parlemen.

Dalam tanggapannya terhadap pertanyaan dari Mr. Davis, Alex Chalk, sekretaris kehakiman, mengatakan: \”Perintah pengadilan harus dipatuhi, dan seseorang dapat mengajukan permohonan kepada pengadilan agar perintah tersebut dicabut. Hal itu akan perlu dilakukan dalam jalur yang biasa.\”

MEMBACA  BPJPH mengeksplorasi saling pengakuan halal dengan Inggris

Mr. Chalk menambahkan: \”Dalam kasus Lucy Letby, saya hanya ingin menyatakan bahwa putusan juri harus dihormati. Jika ada alasan untuk banding, itu harus dilakukan dengan cara yang biasa.\”

jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV