Lee Hsien Loong: Akhir dari era saat PM Singapura menyerahkan kendali kepada Lawrence Wong

Sekarang pak Lee telah menyerahkan kekuasaan kepada pak Wong, seorang mantan ekonom dan pegawai sipil yang pada suatu saat menjabat sebagai sekretaris pribadi utamanya.

Ini adalah perairan yang belum dipetakan bukan hanya bagi pak Wong tetapi juga Singapura, yang telah memiliki pemimpin Lee selama 45 dari 59 tahun kemerdekaannya. \”Dia adalah PM pertama tanpa Lee yang menunggu, dan ini memungkinkan Singapura menjadi demokrasi yang lebih normal,\” kata pak Low.

\”Lee selalu memiliki pengaruh yang sangat besar di Singapura, dan kenyataan bahwa kita sedang berbelok ke arah yang baik untuk transisi sosialpolitik kita yang lebih luas,\” tambah pak Vadaketh.

Biasanya untuk PAP, pilihan pak Wong sebagai penerusnya diumumkan dua tahun lalu ketika dia diangkat menjadi wakil PM.

Namun, pada usia 51 tahun, dia bukan pilihan yang jelas dari awal. Lebih dari satu dekade yang lalu ketika kohort politiknya – dikenal sebagai \”4G\” atau kepemimpinan PAP generasi keempat – membuat debut mereka, dia dianggap sebagai kuda hitam.

Menteri lain, Heng Swee Keat, dijadwalkan untuk mengambil alih sebagai PM sebelum dia mundur dengan alasan usia dan kesehatannya.

Ketika pandemi melanda Singapura, menjadi jelas bahwa pak Wong akan menjadi pemimpin kelompok. Sebagai co-chair dari sebuah tim tugas pemerintah, dia menjadi wajah yang akrab bagi warga Singapura, muncul dalam konferensi pers mingguan dengan tenang menjelaskan langkah-langkah anti-Covid yang rumit.

Timnya dan media lokal telah mempromosikan citranya sebagai orang biasa. Seperti kebanyakan warga Singapura, dia dibesarkan di kompleks perumahan publik, dan dia adalah PM pertama yang belajar di sekolah-sekolah lokal non-elit.

Mengajarkan pesan persatuan, dia telah berjanji untuk membangun Singapura yang lebih inklusif setelah melakukan latihan konsultasi nasional yang diluncurkannya. \”Ini tidak pernah tentang mengurangi, tetapi selalu tentang menambah. Ini tidak pernah tentang menyusut, tetapi selalu tentang memperluas,\” katanya dalam pidato perdananya sebagai perdana menteri pada malam Rabu.

MEMBACA  Perusahaan asuransi menggugat agensi peringkat atas paparan kepada penawar Everton 777

Dalam wawancara sebelumnya dengan The Economist, dia berjanji bahwa warga negara \”tidak sama sekali\” akan menjadi minoritas di Singapura dan bahwa imigrasi akan terus dikendalikan.

Dia juga telah menunjukkan tidak ada penyimpangan dalam pendekatannya terhadap salah satu isu kebijakan luar negeri terbesar bagi Singapura, hubungan AS-China, dengan bersikeras bahwa pemerintah tidak memihak ke salah satu superpower – sebaliknya, katanya, mereka \”pro-Singapura\”.

Pada hari Rabu, dia berjanji gaya kepemimpinan \”yang akan berbeda dari generasi sebelumnya, kita akan memimpin dengan cara kita sendiri\”.

Pak Low menggambarkannya sebagai \”konservatif yang terbuka pikirannya\” yang akan bersedia membuat perubahan tetapi kemungkinan akan memperkenalkannya \”secara bertahap, sedikit demi sedikit, daripada dalam \’ledakan besar\’.\”

Inilah mengapa para analis melihatnya sebagai pilihan aman yang dibuat oleh PAP yang dirancang untuk menekankan kontinuitas – sebuah kualitas yang juga ingin dia tunjukkan.

\”Kontinuitas dan stabilitas adalah pertimbangan utama, terutama karena kita mendekati akhir masa jabatan pemerintah ini,\” kata pak Wong pada hari Senin ketika dia mengumumkan susunan kabinetnya.

Dia merujuk pada fakta bahwa pemerintah harus mengadakan pemilihan umum pada November tahun depan. Ini akan menjadi ujian politik terbesar bagi pak Wong, pergi ke pemungutan suara publik untuk pertama kalinya sebagai PM, saat warga Singapura memutuskan masa depan mereka di era pasca-Lee.

\”