Bus Sekolah Listrik Ini Sedang Menuju untuk Menyelamatkan Jaringan

Bus sekolah adalah ideal dalam banyak hal untuk V2G. “Tidak ada ketidakpastian dalam hal penggunaan bus,” kata Patricia Hidalgo-Gonzalez, direktur Renewable Energy and Advanced Mathematics Lab di UC San Diego, yang mempelajari grid tetapi tidak terlibat dalam proyek tersebut. “Memiliki kejelasan tentang kebutuhan transportasi itu membuat grid lebih mudah mengetahui kapan mereka dapat memanfaatkan aset tersebut.”

Bus Zum mulai beroperasi pukul 6 atau 6:30 pagi, mengantar anak-anak ke sekolah, dan selesai sekitar jam 9 atau 9:30 pagi. Saat anak-anak berada di kelas—ketika energi surya paling banyak mengalir ke grid—bus Zum menyambungkan ke pengisi daya cepat. Bus kemudian dilepas dan mengantar anak-anak pulang pada sore hari. “Mereka memiliki baterai besar, biasanya empat hingga enam kali baterai Tesla, dan mereka hanya mengemudi beberapa mil,” kata Vivek Garg, pendiri dan COO Zum. “Jadi ada banyak baterai yang tersisa pada akhir hari.”

Setelah anak-anak diantar, bus menyambungkan kembali, tepat saat permintaan sedang tinggi di grid. Namun, alih-alih meningkatkan permintaan dengan pengisian daya, bus mengirimkan daya surplus mereka kembali ke grid. Setelah permintaan menurun, sekitar pukul 10 malam, bus mulai mengisi daya, mengisi diri dengan listrik dari sumber non-surya, sehingga mereka siap menjemput anak-anak di pagi hari. Sistem Zum memutuskan kapan harus mengisi atau mengeluarkan daya tergantung pada waktu hari, jadi pengemudi hanya perlu menyambungkan bus mereka dan pergi.

Pada akhir pekan, liburan, atau musim panas, bus akan menghabiskan lebih banyak waktu tidak digunakan—sekelompok baterai yang mungkin sebaliknya tidak digunakan. Mengingat sumber daya yang diperlukan untuk membuat baterai dan kebutuhan akan penyimpanan grid yang lebih banyak, masuk akal untuk menggunakan baterai yang tersedia sebanyak mungkin. “Bukan seperti Anda menempatkan baterai di suatu tempat dan kemudian hanya digunakan untuk energi,” kata Garg. “Anda menggunakan baterai itu untuk transportasi, dan pada malam hari Anda menggunakan baterai yang sama selama jam sibuk untuk menstabilkan grid.”

MEMBACA  Linda Yaccarino Mengatakan X Membutuhkan Lebih Banyak Moderator Setelah Semua Ini

Siap-siap untuk melihat lebih banyak bus listrik ini—jika anak Anda belum naik di salah satunya. Antara 2022 dan 2026, Program Bus Sekolah Bersih EPA menyediakan $5 miliar untuk mengganti bus sekolah bertenaga gas dengan bus nol emisi dan emisi rendah. Negara bagian seperti California menyediakan pendanaan tambahan untuk melakukan perubahan.

Salah satu rintangan adalah biaya awal yang signifikan bagi distrik sekolah, karena bus listrik biaya beberapa kali lipat lebih mahal daripada bus pembakar gas konvensional. Tetapi jika bus bisa melakukan V2G, kelebihan daya baterai pada akhir hari dapat diperdagangkan sebagai energi kembali ke grid selama jam sibuk untuk menutupi perbedaan biaya. “Kami telah menggunakan pendapatan V2G untuk membuat biaya transportasi ini sebanding dengan bus diesel,” kata Garg.

Untuk proyek sekolah Oakland, Zum telah bekerja sama dengan utilitas lokal, Pacific Gas and Electric, untuk mencoba bagaimana ini berfungsi dalam praktik. PG&E sedang menguji sistem yang dapat disesuaikan: Bergantung pada waktu hari dan pasokan dan permintaan di grid, peserta V2G membayar tarif dinamis untuk penggunaan energi dan dibayar berdasarkan tarif dinamis yang sama untuk energi yang mereka kirim kembali ke sistem. “Memiliki armada 74 bus—akan diikuti oleh armada lain, dengan lebih banyak bus dengan Zum—sangat cocok untuk ini, karena kami benar-benar menginginkan sesuatu yang akan berkembang dan berdampak,” kata Rudi Halbright, manajer produk pilot integrasi kendaraan-grid dan analisis di PG&E.