Ketakutan bagi Warga Gaza saat kelompok bantuan menghentikan aktivitas karena serangan mematikan Israel

Banyak warga Palestina di Jalur Gaza akan bertanya-tanya bagaimana mereka akan memberi makan keluarga mereka setelah World Central Kitchen (WCK) menghentikan operasinya sebagai respons atas pembunuhan tujuh pekerjanya dalam serangan udara Israel. Organisasi amal AS lainnya yang bekerja sama dengannya, Anera, juga menunda pekerjaan karena risiko yang semakin meningkat yang dihadapi oleh staf lokal dan keluarga mereka. Bersama-sama, mereka menyajikan dua juta makanan seminggu di seluruh wilayah Palestina, di mana PBB telah memperingatkan bahwa sekitar 1,1 juta orang – setengah dari populasi – menghadapi kelaparan yang mengancam karena pembatasan Israel terhadap pengiriman bantuan, konflik yang terus berlangsung, dan keruntuhan ketertiban. Keputusan WCK untuk menghentikan pekerjaannya juga menyebabkan \”membekunya\” koridor bantuan maritim dari Siprus, yang dibantu oleh organisasi amal tersebut bulan lalu untuk meningkatkan aliran bantuan yang masuk ke utara Gaza dan mencegah kelaparan yang mengancam. Konvoi WCK diserang pada Senin malam saat bergerak ke selatan sepanjang rute bantuan pesisir yang ditetapkan oleh Israel, tepat setelah mereka telah membongkar lebih dari 100 ton makanan dari kapal pengangkut di gudang di Deir al-Balah. Kapal pengangkut tersebut merupakan bagian dari armada empat kapal yang kembali ke Siprus dengan 240 ton pasokan yang tidak dapat dibawa ke daratan setelah serangan tersebut. Dewan Pengungsi Norwegia memperingatkan bahwa \”apa yang terjadi pada World Central Kitchen mengancam seluruh sistem bantuan\” dan telah membuatnya \”tepat di ambang\”. WCK menuduh militer Israel melakukan \”serangan yang ditargetkan\” pada kendaraan yang jelas-jelas ditandai dengan logo amal tersebut dan gerakan mereka telah diselaraskan dengan otoritas Israel. Para korban adalah warga Inggris, Polandia, Australia, dan Palestina, serta termasuk seorang warga negara Amerika-Kanada. Kepala staf militer, Letnan Jenderal Herzi Halevi, menggambarkan serangan itu sebagai \”kesalahan serius\” yang diikuti oleh \”pengidentifikasian yang salah pada malam hari\”. Dia juga berjanji untuk mengambil \”tindakan segera\” untuk memastikan bahwa lebih banyak tindakan dilakukan untuk melindungi pekerja bantuan, termasuk pendirian segera pusat komando kemanusiaan baru untuk meningkatkan koordinasi. \”Israel berperang dengan Hamas, bukan dengan rakyat Gaza,\” tegasnya. Namun, kelompok-kelompok bantuan mengatakan mereka tidak yakin janji-janji seperti itu akan menghasilkan perubahan yang berarti. Mereka juga menegaskan bahwa insiden ini bukan kejadian terisolasi, dengan 196 pekerja bantuan Palestina dilaporkan tewas sejak perang dimulai pada Oktober. Jan Egeland, sekretaris jenderal Dewan Pengungsi Norwegia dan mantan kepala kemanusiaan PBB, mengatakan kepada BBC bahwa WCK \”termasuk di antara mereka yang memiliki kerja sama terdekat dengan Israel\”, dalam hal berbagi informasi tentang lokasi pekerja mereka dan gerakan yang direncanakan. Sebelum serangan, WCK semakin memainkan peran yang semakin menonjol dan penting di Gaza, dengan 400 staf Palestina dan 3.000 orang yang bekerja secara tidak langsung di 68 dapur komunitas dan sistem distribusi di seluruh wilayah tersebut. WCK menyediakan 12% dari 193.000 ton bantuan dari organisasi internasional yang telah mencapai Gaza per Selasa, menurut data dari Cogat, badan kementerian pertahanan Israel yang bertugas mengkoordinasikan pengiriman. Namun, lembaga-lembaga PBB bertanggung jawab atas 80% dari total tersebut. Pendiri WCK, koki José Andrés, mengatakan kepada kantor berita Reuters pada Rabu bahwa mereka \”sedang menganalisis situasi dan bagaimana tetap melanjutkan pekerjaan yang mereka lakukan\”. [BBC] Anera – yang menyediakan 150.000 makanan sehari dalam kolaborasi dengan WCK – mengatakan bahwa mereka memahami konsekuensi menunda pekerjaan mereka akan berdampak pada warga Palestina, tetapi staf Palestina mereka untuk pertama kalinya menganggap risiko terhadap keselamatan mereka dan keluarga mereka \”tidak dapat ditolerir\”. Mereka mengatakan koordinator logistik amal dan putranya tewas dalam serangan udara Israel di Deir al-Balah pada Maret, meskipun koordinat tempat perlindungan di mana mereka tinggal telah diberikan kepada militer Israel. \”Kami telah meminta penjelasan mengapa situs itu diserang dan kami tidak menerima jawaban,\” kata Derek Madsen dari Anera kepada BBC. \”Situs-situs ini diketahui dan jadi saya pikir sangat sulit bagi kami untuk memahami bagaimana serangan-serangan ini terjadi.\” Bagi masyarakat Gaza, penundaan operasi WCK \”berarti kelaparan lebih banyak, anak-anak yang mati lebih banyak, penyakit wabah lebih banyak karena orang-orang sangat kekurangan gizi,\” peringatan Mr Egeland. Setidaknya 27 anak dilaporkan meninggal akibat kekurangan gizi sejak Oktober, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Mr Egeland mendesak Israel untuk memulai dengan membuka pintu perlintasan Karni dan Erez dengan utara Gaza untuk memungkinkan konvoi bantuan mencapai daerah tersebut secara langsung. Sebagian besar konvoi bantuan saat ini terpaksa berangkat dari perlintasan Kerem Shalom yang dikontrol Israel dan Rafah yang dikontrol Mesir dengan selatan Gaza dan kemudian melewati apa yang PBB sebut sebagai \”daerah berisiko tinggi\”, terutama karena penembakan dan pengeboman atau keruntuhan ketertiban sipil. Open Arms. sebuah kapal amal Spanyol, kembali ke Siprus pada Rabu setelah jalur bantuan maritim ditangguhkan [Reuters] Cogat mengatakan pasukan Israel telah mengoordinasikan masuknya lebih dari 500 truk ke utara selama dua bulan terakhir melalui rute-rute tersebut serta gerbang dan jalan militer baru yang berjalan di selatan Kota Gaza. Israel juga memfasilitasi koridor maritim yang ditangguhkan oleh WCK serta airdrop bantuan oleh negara-negara Barat dan Arab, yang menurut PBB membantu tetapi tidak dapat menggantikan pengiriman bantuan dalam skala besar melalui darat. Kapal bantuan WCK pertama membawa 200 ton bantuan dan memerlukan beberapa hari untuk mencapai Gaza. Sebagai perbandingan, truk dapat membawa sekitar 20 ton dan pelabuhan kontainer Israel terdekat hanya berjarak 40 km dari utara Gaza. Sementara itu, pesawat transportasi C-130 memiliki muatan maksimum 21 ton, tetapi hanya sekitar 40 airdrop telah dilakukan sejauh ini dan dianggap mahal, tidak efektif, dan berbahaya bagi orang-orang di daratan. PBB mengatakan 159 truk bantuan melintasi Gaza melalui darat setiap hari rata-rata antara 1 dan 28 Maret, dan rata-rata sebelum perang adalah 500 truk, termasuk bahan bakar. Cogat mengatakan rata-rata sebelum perang hanya mencakup 70 truk makanan dan bahwa 140 masuk setiap hari selama Maret. Ini bersikeras tidak ada batasan bagi jumlah makanan dan bantuan kemanusiaan lainnya yang bisa masuk Gaza dan menuduh lembaga-lembaga PBB gagal mendistribusikan bantuan secara efektif. [BBC] Tidak ada penurunan bantuan yang masuk ke Gaza setelah serangan konvoi WCK, dengan 217 truk ditransfer melalui Israel dan Mesir pada Rabu dan 179 paket makanan dijatuhkan dari udara, menurut Cogat. Tetapi Nate Mook, yang menjabat sebagai chief executive WCK hingga 2022, memperingatkan bahwa konsekuensi jangka panjangnya bisa \”menghancurkan\” bagi warga Gaza karena \”kita mungkin belum melihat lepas tangan terakhir organisasi bantuan untuk menarik diri\”. Aseel Baidoun dari Medical Aid for Palestinians mengatakan bahwa mereka tidak menunda operasi setelah serangan pada Januari merusak kompleks perumahan yang menampung tim lokal amal Inggris dan keluarga mereka, melukai beberapa orang. Tapi sekarang, tambahnya: \”Kami benar-benar takut dengan situasi keamanan.\” Natalia Anguera dari Action Against Hunger mengatakan kepada BBC bahwa mereka akan mencoba terus bekerja meskipun kondisi \”semakin sulit\”. \”Kebanyakan staf kami adalah… Palestina. Mereka menderita sendiri, tetapi mereka juga memiliki komitmen kemanusiaan yang sangat kuat dan jelas. Mereka ingin terus memberikan bantuan,\” katanya. Dia mengatakan masyarakat internasional perlu mendorong keras untuk gencatan senjata kemanusiaan karena itulah satu-satunya cara bahwa organisasi bantuan akan dapat meningkatkan respons mereka ke tingkat yang diperlukan. Mr Egeland juga menekankan pentingnya Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), yang katanya \”lebih besar dari kami semua digabungkan\” tetapi sedang \”sistematis dilemahkan oleh Israel\”. Israel menuduh UNRWA mendukung Hamas, yang memicu perang ketika para militannya menyerang selatan Israel pada 7 Oktober tahun lalu. Badan tersebut membantah tuduhan ini, tetapi pada Januari memecat sembilan dari 12 karyawan yang dituduh dalam dokumen Israel berperan dalam serangan itu. UNRWA meminta \”pembalikan kebijakan yang lengkap\” dari Israel sebagai respons atas serangan Senin, termasuk mengangkat larangan bagi mereka untuk memberikan bantuan ke utara Gaza.

MEMBACA  Apakah Lebih Baik Menghentikan atau Melanjutkan Penggunaan Pil KB Ketika Muncul Flek Hitam di Wajah?