Kemenangan Oposisi yang Mengguncangkan Membawa Pakistan ke Keadaan Kacau

Partai mantan Perdana Menteri Pakistan yang dipenjara, Imran Khan, memenangkan sebagian besar kursi dalam pemilihan parlemen pekan ini, memberikan celaan keras kepada jenderal-jenderal kuat negara tersebut dan menghancurkan sistem politik.

Sementara para pemimpin militer berharap bahwa pemilihan ini akan mengakhiri krisis politik yang telah melanda negara tersebut sejak pemecatan Khan pada tahun 2022, hasilnya justru memperdalam krisis tersebut, kata para analis.

Belum pernah sebelumnya dalam sejarah negara ini seorang politisi meraih kesuksesan seperti ini dalam sebuah pemilihan tanpa dukungan dari para jenderal – apalagi setelah menghadapi tindakan tegas mereka.

Dalam pemungutan suara pada Kamis, kandidat dari partai Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), nampaknya memenangkan sekitar 97 kursi di Majelis Nasional, parlemen bagian bawah, menurut laporan komisi pemilihan negara tersebut pada hari Sabtu. Partai yang diinginkan oleh militer, Pakistan Muslim League-Nawaz (PML-N), yang dipimpin oleh mantan perdana menteri tiga kali, Nawaz Sharif, memenangkan setidaknya 73 kursi, kata komisi tersebut. Hanya tujuh kursi yang belum terhitung – tidak cukup untuk mengubah hasil yang dilaporkan oleh komisi tersebut.

Meskipun kandidat yang sejalan dengan Khan akan menjadi kelompok terbesar di parlemen, mereka masih kurang dari mayoritas sederhana – memicu perlombaan antara partai Khan dan partai Sharif untuk mendapatkan dukungan dari anggota parlemen lainnya dan membentuk pemerintahan koalisi.

Pemimpin partai Khan juga mengatakan mereka berencana untuk mengajukan tantangan hukum dalam puluhan pertandingan yang mereka yakini telah direkayasa oleh militer, dan mengatakan mereka akan mendorong para pengikut mereka untuk mengadakan protes damai jika hasil yang tersisa tidak diumumkan pada hari Minggu.

Kesuksesan partai Khan adalah kejutan yang memusingkan dalam pemilihan yang militer perkirakan akan menjadi kemenangan mudah bagi Sharif. Sebelum pemilihan pekan lalu, para jenderal kuat Pakistan telah menahan Khan, menangkap para kandidat yang bersekutu dengannya, dan mengintimidasi para pendukungnya untuk membersihkan partainya dari arena politik – begitulah yang mereka pikirkan. Namun, hasil pemilihan tersebut membenarkan bahwa Khan tetap merupakan kekuatan yang tangguh dalam politik Pakistan, meskipun dia telah dipecat dan dipenjara.

MEMBACA  Sejarah Karnaval Rio Terungkap dalam Foto

Pada Jumat malam, partai Khan merilis pidato kemenangan menggunakan suara yang dibuat oleh komputer untuk mensimulasikan suara Khan, yang telah dipenjara sejak Agustus. “Saya mengucapkan selamat kepada kalian semua atas kemenangan pemilihan 2024. Saya yakin penuh bahwa kalian semua akan datang untuk memberikan suara,” kata suara yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan tersebut. “Partisipasi massa kalian telah membuat semua orang tercengang.”

Kesuksesan partai Khan mengubah aturan main politik Pakistan yang berusia puluhan tahun, sebuah negara berkekuatan nuklir dengan populasi 240 juta jiwa. Selama bertahun-tahun, militer telah memegang otoritas tertinggi, membimbing politiknya di balik tirai kerahasiaan, dan pemimpin sipil biasanya hanya naik ke tampuk kekuasaan dengan dukungannya – atau dijatuhkan oleh tangan besinya.

Pemungutan suara juga menunjukkan bahwa strategi Khan untuk mengajarkan reformasi dan menentang militer telah sangat resonan dengan rakyat Pakistan – terutama kaum muda – yang telah kecewa dengan sistem politik. Ini juga membuktikan bahwa basis pendukungnya tampaknya kebal terhadap taktik lama militer untuk mencemaskan pemilih, termasuk penangkapan pendukung dan pemberian hukuman penjara yang panjang kepada pemimpin politik mereka beberapa hari sebelum pemilihan.

Khan, mantan bintang kriket yang menjadi politikus populer, dijatuhi hukuman total 34 tahun penjara setelah dinyatakan bersalah dalam empat kasus terpisah atas tuduhan yang termasuk membocorkan rahasia negara dan pernikahan yang melanggar hukum, yang menurutnya merupakan motif politik.

Tiga dari putusan itu dijatuhkan hanya beberapa hari sebelum pemilihan – taktik lama yang digunakan oleh militer, kata para analis. Namun, perkiraan awal menunjukkan bahwa sekitar 48 persen pemilih datang untuk pemilihan, menurut Free and Fair Election Network, sebuah organisasi kelompok masyarakat sipil. Tingkat partisipasi pemilih dalam dua pemilihan terakhir negara ini sekitar 50 persen, kata organisasi tersebut.

MEMBACA  Pendaratan Bulan yang Terjatuh dan Lebih Banyak Gambar Luar Angkasa Terbaik Bulan Februari

Hasil tersebut “merupakan suara anti-establishment dan juga suara menentang status quo, menentang dua partai politik utama lainnya yang telah memerintah negara dan politik dinastinya,” kata Zahid Hussain, seorang analis berbasis di Islamabad, merujuk pada militer sebagai establishment.

Tanpa mayoritas sederhana, sebagian besar analis percaya akan sulit bagi partai Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), untuk membentuk pemerintahan. Beberapa pemimpin PTI juga telah mengindikasikan bahwa partai tersebut lebih memilih tetap berada di oposisi daripada memimpin pemerintahan koalisi yang melemah dengan Khan masih di balik jeruji.

Meskipun tertinggal dalam jajak pendapat, pada Jumat Sharif memberikan pidato kemenangan di depan massa pendukung partainya, PML-N. Dia juga mengundang partai lain untuk bergabung dengannya dalam membentuk pemerintahan koalisi, dengan menyiratkan bahwa koalisi semacam itu tidak akan termasuk PTI.

“Kami mengundang semua orang hari ini untuk membangun kembali Pakistan yang terluka ini dan duduk bersama kami,” katanya dalam pidato di Lahore, ibu kota Punjab.

Namun, koalisi apa pun yang berhasil dibentuk oleh Sharif akan menghadapi tantangan politik yang serius. Pemerintahan koalisi yang dipimpin oleh PML-N setelah pemecatan Khan sangat tidak populer dan banyak dikritik karena gagal menangani krisis ekonomi yang telah melanda negara tersebut dan mengirim inflasi ke level tertinggi dalam sejarah.

Pemerintahan yang akan datang juga kemungkinan akan menghadapi krisis legitimasi yang serius. Pemilihan Kamis juga dikritik oleh beberapa pihak sebagai salah satu pemilihan paling tidak kredibel dalam sejarah negara ini, dan keterlambatan dalam mengumumkan hasil pemilihan telah memunculkan tuduhan luas bahwa militer telah memanipulasi penghitungan suara untuk memihak PML-N.

Dengan PTI berjanji akan melancarkan pertempuran hukum yang sengit dan panjang terkait hasil pemilihan, mungkin butuh waktu lama sebelum satu pun partai berhasil membentuk pemerintahan.

MEMBACA  Titan sub: Suara ledakan yang membawa harapan atas keselamatan kru terdengar untuk pertama kalinya

“Kami akan mengejar semua opsi hukum, dan kami akan mengejar semua opsi konstitusional,” kata pemimpin PTI, Raoof Hasan.

Zia ur-Rehman berkontribusi dalam laporan ini.