Keluarga Tanpa Pesawat Harus Terbang untuk Melakukan Pernikahan di Sydney.

Sebuah keluarga yang tidak lagi terbang karena perubahan iklim telah tiba di pernikahan kerabat di Australia setelah melakukan perjalanan selama empat bulan.

Shannon Coggins, Theo Simon, dan putri mereka, Rosa, 19 tahun, menggunakan berbagai moda transportasi dalam perjalanan epik sejauh 10.000 mil (16.000 km).

Mereka meninggalkan rumah di Somerset pada tanggal 16 Agustus untuk menghadiri acara pada 28 Desember di Sydney.

Namun, di Asia Tenggara, pilihan transportasi mereka habis dan mereka terpaksa naik pesawat dalam perjalanan singkat.

Dalam blog keluarga tersebut, Rosa menulis: “Sungguh sulit, harus naik pesawat setelah segala pencapaian yang sudah kami raih tanpa menggunakan pesawat.”

Namun, dia menambahkan bahwa dia berharap telah menunjukkan kepada orang-orang “bahwa begitu banyak hal yang mungkin dilakukan tanpa naik pesawat” dan ketika Anda menggunakan pesawat, “Anda melewatkan dunia yang mengisi ruang di antaranya.”

“Ia menghilangkan keajaiban dari kemampuan kita untuk melakukan perjalanan setengah dunia dan melihat betapa luar biasa, beragam, dan tak pernah habisnya planet yang kita tinggali ini.”

Keluarga ini memutuskan untuk berhenti terbang pada tahun 2002 “karena dampaknya terhadap iklim”.

Bapak Simon, dari East Pennard, mengatakan: “Kami berhenti terbang sudah lama karena jejak karbon kami sendiri, yang kami perhatikan dan kami pikir tidak bisa lagi membenarkannya.”

Namun, ketika saudara perempuan Ms. Coggins, yang tinggal di Sydney, mengungkapkan bahwa dia akan menikah, keluarga ini mulai merencanakan bagaimana mereka akan sampai di sana tanpa menggunakan pesawat.

Mereka melakukan perjalanan melalui Kazakhstan, China, Laos, Thailand, dan Indonesia, sebelum akhirnya naik pesawat dari Dili, ibu kota Timor Timur, untuk menyeberang Laut Timor menuju Darwin, Australia.

MEMBACA  Bitcoin naik saat penembakan Trump terlihat meningkatkan peluang untuk terpilih kembali

Bapak Simon mengatakan: “Perjalanan itu sendiri adalah hal yang luar biasa. Ini adalah pengalaman yang hebat.”

“Kami ingin melakukannya bersama putri kami selama tahun istirahatnya – melihat dunia.”

Keluarga ini yakin bahwa mereka telah menggunakan lima kali lipat lebih sedikit karbon dalam perjalanan mereka daripada jika mereka terbang sepanjang perjalanan.

Ms. Coggins mengatakan pernikahan itu “sangat indah” dan perjalanan mereka ke sana adalah “cara yang fantastis untuk bertemu orang dan melihat dunia.”

“Ibu kami meninggal ketika kami masih muda, jadi kami sangat dekat, jadi sangat penting untuk bisa sampai di sini.”

“Jadi, saya sangat senang kami melakukannya.”

Ms. Coggins dan Bapak Simon keduanya melepaskan pekerjaan mereka untuk melakukan perjalanan bersama putri mereka, yang mereka katakan membutuhkan “jumlah perencanaan yang monumental.”

Mereka mengatakan mereka belajar cara mengucapkan “terima kasih” dan “maaf” dalam setiap bahasa, dan menambahkan bahwa orang-orang selalu siap membantu mereka di negara mana pun mereka berada.

Ikuti BBC West di Facebook, X, dan Instagram. Kirimkan ide cerita Anda ke: [email protected]