Keanggotaan Ukraina di UE adalah masalah tahun, bukan dekade.

Věra Jourová, Wakil Presiden Komisi Eropa untuk Nilai dan Transparansi, percaya bahwa proses keanggotaan Ukraina ke UE tidak akan berlangsung selama beberapa dekade, meskipun akan membutuhkan waktu.

Sumber: Novinky, mengutip Jourová dalam wawancara dengan Právo, seperti dilaporkan oleh European Pravda.

Kutipan: “Lebih baik saya katakan tahun,” kata Jourová, menjawab apakah proses keanggotaan Ukraina ke UE adalah masalah tahun atau dekade.

Jourová mencatat bahwa Montenegro, Serbia, Makedonia Utara, dan Albania, negosiasi keanggotaan yang telah dimulai, adalah yang paling dekat dengan keanggotaan Uni Eropa. “Namun, tahun ini, Uni tidak akan memperluas dengan menambahkan negara-negara baru, sehingga negosiasi tidak akan berjalan dengan cepat,” kata Wakil Presiden Komisi Eropa tersebut.

“Saya senang bahwa gagasan ‘anggota penuh atau bukan anggota’ tidak lagi diterapkan. Kami telah mengidentifikasi beberapa area di mana negara-negara calon dapat mendekati Uni tanpa menjadi anggotanya. Negara-negara dapat berhubungan dengan UE melalui konektivitas digital, energi, dan transportasi; kami dapat saling mengakui kualifikasi, dan negara calon dapat mengakses pasar Eropa, meskipun dengan batasan. Ukraina dapat memperoleh semua ini bahkan sebelum menjadi anggota UE,” catat Jourová.

Beliau juga percaya bahwa dari segi moral, akan sangat bermasalah untuk mengatakan kepada Ukraina agar terlebih dahulu menyelesaikan masalah wilayah dan kemudian membicarakan tentang keanggotaan. “Hal ini benar bahwa upaya Ukraina bergerak ke dua arah. Di satu sisi, ini adalah upaya luar biasa yang bertujuan untuk memenangkan perang, meskipun sumber daya di pihak Rusia jauh lebih besar, terutama dalam hal sumber daya manusia. Pada saat yang sama, Ukraina melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam melaksanakan reformasi yang diperlukan dan diinginkan dalam kondisi perang.

MEMBACA  Ukraina dan Hungaria akan membentuk komisi khusus untuk menyelesaikan isu minoritas nasional

Sampai sejauh ini, kami telah menuntut adopsi dua undang-undang anti-korupsi, undang-undang anti-lobbying, dan undang-undang hak minoritas. Namun, setelah pembukaan negosiasi keanggotaan, akan dimulai banyak pekerjaan lainnya; semua undang-undang Ukraina harus disesuaikan dengan legislasi Eropa. Ini adalah awal dari proses yang benar-benar kompleks, dan Ukraina melaporkan bahwa mereka siap untuk itu,” jelas Jourová.

Latar Belakang:

Pada KTT UE pada 14 Desember, pemimpin UE mendukung pembukaan negosiasi dengan Ukraina dan Moldova.

Meskipun keputusan tentang Kyiv telah lama diblokir oleh Hungaria, veto tersebut diatasi dengan meyakinkan Perdana Menteri Hungaria Viktor Orbán untuk meninggalkan ruangan selama pemungutan suara dan dengan demikian abstain dari memberikan suara.

Orbán sendiri kemudian mengklaim bahwa ia setuju untuk melepaskan hak vetonya pada awal pembicaraan keanggotaan UE Ukraina karena ia akan memiliki banyak kesempatan lain untuk memblokir proses ini.

Baca juga: Kekalahan atau Kemenangan Orbán untuk Ukraina. Mengapa KTT UE Ini Bersejarah?

Dukung UP atau jadilah patron kami!