Israel Serang Rafah untuk Menyelamatkan 2 Sandera: Pembaruan Langsung Perang Gaza

Kepadatan penduduk di Rafah akan membuat operasi darat di sana menjadi tantangan utama. Kredit…Mohammed Abed/Agence France-Presse — Getty Images

Operasi pasukan khusus Israel yang disebut pejabat militer telah membebaskan dua sandera pada Senin dini hari di Rafah diiringi oleh serangkaian serangan udara yang menewaskan puluhan warga Palestina, menurut pejabat kesehatan Gaza. Serangan-serangan ini menunjukkan tantangan yang dihadapi Israel jika pasukan daratnya menginvasi kota padat penduduk di selatan Gaza.

Pemimpin Israel telah menggambarkan invasi Rafah sebagai suatu keharusan untuk mencapai tujuan mereka dalam mengeliminasi Hamas. Namun, perencanaan operasi semacam itu, di sebuah kota tempat lebih dari 1 juta warga Palestina mencari perlindungan, penuh dengan kompleksitas dan kemungkinan akan memakan waktu, menurut pejabat Israel dan para analis.

Tantangan besar bagi pasukan Israel adalah bagaimana memindahkan warga sipil yang telah berkerumun di kota tersebut agar terhindar dari bahaya. Banyak warga Gaza melarikan diri ke Rafah atas instruksi militer Israel untuk menghindari pertempuran di bagian utara Gaza, dan sejumlah pemimpin internasional telah menyuarakan keprihatinan bahwa orang-orang di sana tidak memiliki tempat untuk pergi.

Prospek serangan terhadap Rafah menciptakan ketegangan dengan Mesir, yang khawatir akan adanya gelombang pengungsi Palestina yang dapat mengganggu stabilitas di perbatasannya. Mesir adalah mitra strategis penting bagi Israel di wilayah tersebut dan telah memainkan peran kunci dalam negosiasi untuk membebaskan sandera Israel yang ditahan oleh Hamas.

Ini juga menambah perpecahan dengan Amerika Serikat, dengan Presiden Biden memperingatkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam panggilan telepon pada hari Minggu bahwa serangan darat di Rafah harus mencakup rencana untuk melindungi warga sipil.

Pemerintahan Biden juga telah menyuarakan keprihatinan atas pertempuran yang terjadi selama bulan suci Ramadan, menurut dua pejabat Israel yang mengetahui pembicaraan tersebut. Serangan selama Ramadan – yang diperkirakan akan dimulai pada tanggal 10 Maret, meskipun waktu tersebut tergantung pada pengamatan hilal di Mekah – dapat dipandang sebagai provokasi khusus bagi umat Muslim di wilayah tersebut dan di luar wilayah tersebut.

MEMBACA  Kepolisian Papua Menjaga Keamanan 139 Desa untuk Pemilihan Setelah Ketegangan Mereda

Pejabat Israel mengatakan militer masih merencanakan invasi Rafah dan rencana tersebut belum disampaikan kepada Mr. Netanyahu. Sementara itu, beberapa orang telah menunjukkan sikap tegas mengenai serangan yang diantisipasi terhadap sebuah kota yang pejabatnya sebut sebagai benteng terakhir Hamas di Gaza.

“Operasi di Rafah akan terjadi,” kata Avi Dichter, seorang menteri dari partai Likud konservatif Mr. Netanyahu, kepada penyiar publik Israel, Kan, pada hari Minggu. “Ia akan dimulai dan berakhir, sama seperti di tempat lain,” katanya.

Dia juga menolak ide bahwa Ramadan harus menimbulkan batasan apa pun. “Ramadan bukan bulan tanpa perang – itu tidak pernah terjadi,” katanya, mencatat bahwa Mesir berperang melawan Israel pada tahun 1973 selama bulan suci tersebut.

Yaakov Amidror, seorang mantan jenderal dan penasihat keamanan nasional, mengatakan bahwa pejabat Israel memahami bahwa “Rafah adalah masalah yang rumit.” Namun, ia menggambarkan invasi sebagai suatu keharusan untuk menghancurkan batalyon-batalyon Hamas yang masih berada di kota tersebut, guna mencapai tujuan perang Israel dalam membongkar kemampuan militer Hamas dan kemampuannya untuk memerintah Gaza.

“Ia tidak akan terjadi dalam waktu dekat,” katanya tentang operasi tersebut, “namun operasi tersebut harus dilakukan.”

Melakukan operasi tersebut tanpa mengungsikan warga sipil akan “hampir tidak mungkin,” tambahnya, yang berarti warga sipil di Rafah perlu dipindahkan. Netanyahu mengatakan dalam wawancara dengan ABC News yang ditayangkan pada hari Minggu bahwa Israel sedang “mengatur rencana terperinci” untuk melakukannya, meskipun dia tidak memberikan rincian.

Mr. Dichter menyarankan bahwa warga Gaza dapat dipindahkan ke daerah di sebelah barat Rafah di sepanjang pantai. Mr. Amidror menyarankan opsi lain, termasuk beberapa wilayah di pusat Gaza yang belum dioperasikan oleh militer, atau kota terdekat Khan Younis, setelah Israel mengurangi kampanyenya di sana.

MEMBACA  Dian Sastrowardoyo Belajar Menggunakan Senjata Api untuk Serial Ratu Adil

Gabby Sobelman berkontribusi dalam melaporkan.