Israel Mengatakan Akan Melindungi Warga Sipil di Rafah Sambil Merencanakan Invasi

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengabaikan sorotan kecaman internasional pada hari Minggu dengan mengatakan bahwa invasi ke kota Gaza selatan, Rafah, akan dilakukan segera setelah Israel menyelesaikan rencana untuk memindahkan lebih dari satu juta orang yang berlindung di sana ke tempat yang aman.

“Mereka yang mengatakan bahwa di bawah keadaan apapun kita tidak boleh masuk ke Rafah pada dasarnya mengatakan: ‘Kalahkan perang ini,'” kata Netanyahu dalam wawancara di acara This Week With George Stephanopoulos.

Namun, mengingat kompleksitas operasi di Rafah, invasi darat tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat, kata para analis. Lebih dari setengah dari 2,2 juta penduduk Gaza melarikan diri ke sana untuk menghindari pertempuran di bagian utara, sehingga kota tersebut dipenuhi pengungsi yang tidak memiliki tempat lain untuk pergi.

Salah satu pejabat Hamas, Basem Naim, mengatakan bahwa Netanyahu “mengelabui dirinya sendiri” jika dia berpikir bahwa ancaman untuk menginvasi Rafah akan meningkatkan tekanan pada negosiator Palestina untuk setuju dengan syarat-syarat Israel untuk gencatan senjata. Lebih dari 28.000 orang di Gaza, banyak di antaranya perempuan dan anak-anak, telah tewas sejak perang dimulai pada bulan Oktober, menurut pejabat kesehatan Gaza.

“Invasi seperti itu akan berarti lebih banyak pembantaian dan akan memperburuk bencana kemanusiaan,” kata Naim dalam pesan teks pada hari Minggu.

Yaakov Amidror, seorang jenderal Israel pensiunan dan penasihat keamanan nasional, mengatakan bahwa sementara Israel “harus masuk ke Rafah” untuk mencapai tujuannya dalam membongkar kemampuan militer Hamas dan kemampuannya untuk menguasai Jalur Gaza, invasi tersebut akan membutuhkan waktu untuk direncanakan.

“Ini tidak akan terjadi dalam waktu dekat,” kata Amidror, yang kini menjadi rekan di Jerusalem Institute for Strategic Studies, sebuah lembaga pemikir konservatif, “tapi itu harus dilakukan.”

MEMBACA  Mahkamah Agung Spanyol menyatakan pemerintah melanggar hukum saat mengirim kembali migran anak ke Maroko.

Netanyahu menegaskan bahwa Israel serius dalam melindungi warga sipil. “Kami tidak berani-beraninya dalam hal ini,” kata Netanyahu. “Ini adalah bagian dari upaya perang kami, untuk mengeluarkan warga sipil dari jalur bahaya.”

Dalam percakapan telepon pada hari Minggu, Presiden Biden mengatakan kepada perdana menteri Israel bahwa operasi militer di Rafah hanya boleh dilakukan jika ada “rencana yang dapat dipercaya dan dapat dilaksanakan” untuk memastikan keselamatan orang-orang yang berlindung di sana, menurut Gedung Putih.

Selama berbulan-bulan, Israel telah membahas rencana untuk mengirim pasukan ke Rafah, tempat mereka mengarahkan warga Palestina untuk mencari perlindungan, meskipun tuntutan dari pemimpin dunia agar Israel setuju dengan gencatan senjata semakin meningkat. Netanyahu secara publik menolak tawaran terbaru Hamas untuk menghentikan pertempuran yang akan membuka jalan bagi pembebasan sandera yang ditahan ketika pasukan Hamas menyerang Israel pada tanggal 7 Oktober, yang menurut pejabat Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang.

Namun, pemerintahan Netanyahu telah menunjukkan bahwa mereka masih terbuka untuk negosiasi, dan pemerintahan Biden mengatakan bahwa negosiasi akan terus berlanjut dalam beberapa hari mendatang.

Rafah terletak di sepanjang perbatasan dengan Mesir, yang telah menolak mengambil pengungsi Palestina karena khawatir terhadap keamanannya sendiri dan khawatir bahwa pengusiran tersebut dapat menjadi permanen dan merusak aspirasi Palestina untuk mendapatkan kemerdekaan. Mesir telah memperkuat perbatasannya dengan Gaza dan juga memperingatkan Israel bahwa setiap langkah yang menyebabkan penduduk Gaza meluap ke wilayahnya dapat mengancam perjanjian perdamaian Israel-Mesir, yang menjadi pijakan stabilitas Timur Tengah sejak tahun 1979.

Pemerintahan Biden telah menyampaikan kekhawatiran atas kemungkinan pertempuran terjadi selama bulan puasa Muslim, Ramadan, menurut dua pejabat Israel yang mengetahui pembicaraan tersebut. Serangan selama Ramadan – yang dihitung berdasarkan kalender bulan dan diperkirakan akan dimulai pada tanggal 10 Maret – dapat dianggap sebagai provokasi khusus bagi umat Muslim di wilayah tersebut dan di luar wilayah tersebut.

MEMBACA  Musim Kedua Halo Akan Menyoroti Persekutuan

Avi Dichter, seorang menteri dari partai Likud yang konservatif, menolak kekhawatiran tentang waktu yang dipilih. “Ramadan bukan bulan tanpa perang,” katanya kepada penyiar publik Israel, Kan, pada hari Minggu, mengingatkan bahwa Mesir pernah berperang melawan Israel pada tahun 1973 selama Ramadan. “Itu tidak pernah terjadi.”

Di Rafah, di mana banyak pengungsi merasa lelah setelah beberapa kali mengungsi, beberapa dari mereka sedang mencoba mencari tahu langkah berikutnya. Rafah adalah tempat kelima bagi seorang warga Palestina, Ghada al-Kurd, dan saudara perempuannya, ipar laki-laki, dan empat keponakan mereka sejak mereka meninggalkan rumah mereka di Kota Gaza pada bulan Oktober, kata al-Kurd dalam percakapan telepon pada hari Minggu.

“Saya menyesal meninggalkan Kota Gaza,” kata al-Kurd, 37 tahun.

Dia mengatakan bahwa dia tidak melihat kedua putrinya selama hampir empat bulan karena mereka tinggal di bagian utara bersama ayah mereka. “Jika saya tinggal di rumah,” katanya, “itu akan lebih baik daripada semua penderitaan dan penghinaan pengungsian, karena setiap kali Anda melarikan diri ke tempat baru, Anda harus memulai dari awal lagi.”

Mohammed al-Baradie, 24 tahun, sedang bersiap untuk pindah lagi dari tendanya di Rafah karena “ancaman konstan dari Tentara Israel untuk menginvasi kota Rafah,” katanya dalam pesan WhatsApp pada hari Sabtu. Al-Baradie telah pindah tiga kali sejak rumahnya di Kota Gaza dibom pada awal perang.

“Kami sangat lelah,” kata al-Baradie dalam pesan suara.

Kontributor laporan ini adalah Hiba Yazbek, Aaron Boxerman, Emma Bubola, dan Gabby Sobelman.