Wharton kembali meraih status sebagai sekolah bisnis terbaik untuk MBA, menurut peringkat FT.

Membuka Editor’s Digest secara gratis

Wharton telah mendapatkan posisinya kembali sebagai penyedia MBA terkemuka di dunia pada tahun 2024, menurut peringkat terbaru FT dari 100 sekolah bisnis global terbaik.

Sekolah AS, yang berbasis di University of Pennsylvania, menduduki peringkat pertama dalam penilaian ini, yang mempertimbangkan faktor-faktor seperti nilai uang, pencapaian tujuan studi alumni, keberagaman gender dan internasional, kualitas penelitian akademik, kebijakan lingkungan sekolah, serta gaji dan kenaikan gaji. Partisipasi sekolah dalam peringkat ini bersifat sukarela.

Wharton diikuti oleh Insead di Prancis di peringkat kedua, kemudian Columbia di New York, SDA Bocconi di Milan, dan Iese di Barcelona.

Para alumni MBA menghadapi kesulitan setelah lulus. Sejalan dengan pemotongan kerja baru-baru ini, termasuk di sektor perbankan dan teknologi dalam situasi ketidakpastian ekonomi global yang lebih luas, tingkat kesempatan kerja bagi lulusan dalam tiga bulan setelah menyelesaikan MBA di sekolah-sekolah yang terdaftar mengalami penurunan menjadi rata-rata 89%, dibandingkan dengan 93% tahun sebelumnya.

Peringkat ini juga mengikuti tahun di mana permintaan akan gelar bisnis mengalami stagnasi. Survei terbaru oleh Graduate Management Admission Council pada tahun 2023 menunjukkan penurunan 5% dalam jumlah pendaftar MBA dan pergeseran dari program penuh waktu dan tatap muka ke alternatif yang lebih fleksibel, seperti paruh waktu dan online.

Peringkat MBA Global 2024

Baca peringkat dan laporan, serta bagaimana kami menyusun tabel peringkat kami. Sorotan pada webinar MBA, 21 Februari: businesseducation.live.ft.com.

The Wharton School, dipimpin oleh Dekan Erika James, menduduki peringkat pertama dalam kategori penelitian, yang diukur berdasarkan publikasi fakultas baru-baru ini di jurnal akademik dan praktisi ternama, diikuti oleh University of Chicago: Booth, Harvard Business School, dan Columbia Business School.

MEMBACA  Jokowi Mengatakan LPS di Nusantara Menandakan Masa Depan Aman untuk Ibu Kota Baru

Para alumni Wharton melaporkan gaji tertimbang rata-rata ketiga tertinggi sebesar $245,772, setelah disesuaikan untuk mereka yang bekerja di sektor yang berbeda dan daya beli internasional, tiga tahun setelah menyelesaikan program mereka. Alumni Stanford memiliki pendapatan tertimbang tertinggi sebesar $250,650, diikuti oleh lulusan Harvard dengan $246,509, sedangkan lulusan Columbia rata-rata $232,760.

Hanya empat dari 20 sekolah bisnis teratas berdasarkan gaji tertimbang tertinggi para alumni berasal dari luar AS, yang dipimpin oleh Insead di selatan Paris. Yang lainnya adalah SDA Bocconi di Milan, Shanghai University of Finance and Economics, dan Indian Institute of Management Ahmedabad.

Erika James, dekan Sekolah Wharton yang menduduki peringkat teratas

Stanford, di California, menduduki peringkat teratas dalam penilaian para alumni terhadap pencapaian tujuan mereka dalam MBA, diikuti oleh Dartmouth College: Tuck di New Hampshire, dan University of Virginia: Darden.

University of Georgia: Terry menduduki peringkat teratas untuk “nilai uang”, yang dihitung dengan membagi rata-rata gaji para alumni tiga tahun setelah menyelesaikan MBA dengan total biaya MBA, termasuk uang kuliah, gaji yang hilang, biaya kesempatan, dan biaya lainnya.

Empat sekolah AS mendapat peringkat tertinggi dari mantan mahasiswa atas kualitas jaringan alumni mereka: Stanford yang pertama, diikuti oleh Dartmouth, Cornell di negara bagian New York, dan University of Notre Dame: Mendoza di Indiana.

Georgia Institute of Technology: Scheller dinilai sebagai yang terbaik oleh mantan mahasiswa dalam layanan karir, diikuti oleh UCLA Anderson School of Management, Fudan University School of Management di Shanghai, dan Peking University: Guanghua.

Kenaikan gaji tertinggi – dari saat alumni memulai MBA hingga tiga tahun setelah menyelesaikannya – dilaporkan di Indian School of Business dan dua sekolah bisnis di China: Fudan, diikuti oleh Shanghai University of Finance and Economics: College of Business.

MEMBACA  Saham NYCB merosot karena pengungkapan ulasan pinjaman menambah kekhawatiran paparan CREoleh ReutersPenurunan saham NYCB karena pengungkapan ulasan pinjaman menambah kekhawatiran paparan CREoleh Reuters

Kelas MBA tetap didominasi oleh pria, dengan rata-rata 41% mahasiswa perempuan.

Indian Institute of Management di Ahmedabad menduduki peringkat teratas untuk kemajuan karir – yang diukur sebagai peningkatan tanggung jawab dalam pekerjaan alumni dan ukuran organisasi tempat mereka bekerja – diikuti oleh Stanford dan kemudian Fudan.

SDA Bocconi School of Management menduduki peringkat teratas untuk audit publik emisi karbon dalam operasinya dan target nol emisi, diikuti oleh University of Virginia: Darden, IE Business School di Madrid, Duke University: Fuqua di North Carolina, Esade Business School di Barcelona, dan Rotterdam School of Management, Erasmus University.

Kelas MBA tetap didominasi oleh pria, dengan rata-rata 41% mahasiswa perempuan di antara 100 sekolah. Hanya Wharton, ESCP di Prancis, dan Audencia yang melaporkan kesetaraan poin tertinggi antara mahasiswa MBA pria dan perempuan, sementara 10 sekolah memiliki lebih banyak mahasiswa perempuan daripada laki-laki.

Diversitas pekerjaan berdasarkan sektor di antara mahasiswa sebelum memulai MBA terbesar terdapat di ESCP Business School di Prancis, diikuti oleh Esade, Warwick Business School di Inggris, dan Brigham Young University: Marriott di Utah.

Indian Institute of Management Calcutta menduduki peringkat teratas untuk sejauh mana kelas terakhir yang selesai melaksanakan pertukaran dan magang selama setidaknya satu bulan di luar negeri, diikuti oleh HEC Paris, ESCP, dan Lisbon MBA Católica | Nova.

Untuk wawasan tentang peringkat dan studi bisnis, daftar untuk Spotlight on the MBA, acara online gratis pada hari Rabu, 21 Februari. Webinar ini disajikan bekerja sama dengan sekolah bisnis terkemuka dan akan menampilkan akademisi, pakar penerimaan, dan jurnalis FT. businesseducation.live.ft.com