Intelijen militer Ukraina menolak klaim Kementerian Pertahanan Rusia tentang ratusan prajurit tewas dalam serangan di Kharkiv.

Dinas Intelijen Utama Ukraina (HUR) menolak klaim Kementerian Pertahanan Rusia bahwa anggotanya tewas selama serangan misil dan serangan drone Rusia dua gelombang di Kharkiv semalam. Juru bicara HUR, Andriy Yusov, mengatakan kepada publikasi saudara NV, Ukrainska Pravda, pada 31 Desember bahwa klaim Rusia tersebut adalah “khayalan yang sakit”.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, serangan misil di Hotel Istana Kharkiv diduga membunuh “perwakilan HUR dan Angkatan Bersenjata Ukraina yang terlibat langsung dalam perencanaan dan pelaksanaan serangan teroris di Belgorod”, serta 200 “pasukan bayaran asing” yang “akan terlibat dalam serangan teroris di wilayah Rusia yang berbatasan dengan Ukraina”.

Namun, tidak ada karyawan HUR atau prajurit pasukan khusus Kraken yang terluka dalam serangan misil di Kharkiv, kata Yusov, mencatat bahwa musuh sekali lagi menyerang target sipil bukan militer – praktik umum Rusia dalam invasi penuh skala mereka.

“Semua pernyataan lain tentang ‘kehancuran’ imajiner perwakilan HUR adalah khayalan sakit dari orang-orang yang hidup dalam realitas paralel dan sedang menjalankan perang genosida terhadap Ukraina, yang pasti akan dihukum,” tegas Yusov.

Dua puluh delapan orang, termasuk dua anak-anak dan seorang jurnalis Inggris, terluka dalam serangan misil dan serangan drone Rusia dua gelombang di Kharkiv yang diluncurkan pada 30 Desember malam, laporan polisi setempat di Telegram pada 31 Desember.

Hotel terbaik di kota, Hotel Istana Kharkiv bintang 5, “praktis hancur” dalam gelombang pertama serangan tersebut, kata Jaksa Regional Kharkiv, Oleksandr Filchakov, sambil menambahkan bahwa misil lain menghantam gedung hunian di Jalan Hirshman.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan satu kali, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di The New Voice of Ukraine.

MEMBACA  Google telah mengubah pikirannya tentang 'membunuh' cookie pelacakan pihak ketiga