Inilah Rencana Gencatan Senjata yang Didukung oleh PBB untuk Gaza

Dewan Keamanan PBB pada hari Senin mendukung rencana gencatan senjata untuk Jalur Gaza yang didukung oleh Amerika Serikat, menambah bobot pada upaya internasional untuk mengakhiri perang delapan bulan. Baik Israel maupun Hamas belum secara publik menerima rencana tersebut, tetapi Sekretaris Negara Antony J. Blinken pada hari Selasa melakukan pembicaraan di wilayah tersebut untuk mendorong adopsinya. Berikut adalah gambaran tentang bagaimana gencatan senjata akan berfungsi, dan beberapa area perselisihan antara pihak yang bertikai. Apa yang ada dalam rencana itu? Rencana itu akan berlangsung dalam tiga fase. Pada fase pertama, akan ada gencatan senjata selama enam minggu dan pembebasan sandera yang lebih tua atau terluka, atau yang perempuan, serta pengembalian jenazah beberapa orang yang meninggal di Gaza saat dalam tahanan. Sebagai pertukaran, tahanan Palestina akan dibebaskan dari penjara Israel. Pasukan Israel akan mundur dari daerah berpenduduk di Gaza, dan bantuan kemanusiaan lebih banyak akan didistribusikan di enklaf tersebut. Warga sipil, yang sebagian besar telah mengungsi, akan bebas untuk kembali ke rumah mereka, termasuk di utara Gaza, area yang hancur akibat serangan udara Israel dan pertempuran. Semua ini terjadi, pembicaraan tentang gencatan senjata permanen akan terus berlanjut, dengan tujuan mencapai fase dua: penarikan penuh militer Israel, pengembalian semua sandera, dan pembebasan lebih banyak tahanan Palestina. Pada fase tiga, jenazah semua sandera yang tersisa yang telah meninggal akan dikembalikan ke Israel, dan rekonstruksi Gaza akan dimulai. Secara penting, gencatan senjata akan diperpanjang setelah enam minggu awal jika tidak ada kesepakatan tentang fase dua yang telah dicapai, menurut laporan prosiding Dewan Keamanan di situs web Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dengan cara ini, rencana tersebut bisa, dalam teori, menyebabkan akhir dari permusuhan. Apa yang diminta oleh Dewan Keamanan? Resolusi yang disahkan oleh Dewan Keamanan mendorong baik Israel maupun Hamas untuk sepenuhnya melaksanakan ketentuan rencana itu “tanpa menunggu dan tanpa syarat”. Ini merangkum rencana tersebut dan menekankan pada ketentuan bahwa “jika negosiasi memakan waktu lebih dari enam minggu untuk fase satu, gencatan senjata akan berlanjut selama negosiasi berlangsung.” Dewan itu sendiri tidak dapat memaksa siapa pun untuk mengadopsi rencana itu, dan PBB tidak terlibat dalam pembicaraan gencatan senjata. Tetapi persetujuan resolusi – 14 anggota dewan menyetujuinya, dan satu abstain – meningkatkan tekanan pada kedua belah pihak untuk membuat kesepakatan dan potensialnya memperkuat posisi Washington. Apa kekhawatiran Israel? Banyak detail dari rencana masih belum terselesaikan, tidak sedikit durasi gencatan senjata dan peran Hamas di masa depan. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah berkali-kali mengatakan bahwa Israel akan berperang sampai kemampuan pemerintahan dan militer Hamas hancur. Seorang pejabat pemerintah Israel pada hari Selasa tampaknya memberikan sambutan hati-hati terhadap proposal tersebut, mengatakan bahwa akan memungkinkan pemerintah mencapai tujuannya. “Israel tidak akan mengakhiri perang sebelum mencapai semua tujuan perangnya,” kata pejabat tersebut, menambahkan bahwa tujuan tersebut termasuk menghilangkan Hamas dan memastikan bahwa Gaza tidak dapat mengancam Israel. Pembicaraan mengenai fase dua dan tiga rencana itu, seperti yang diuraikan, tampaknya melibatkan Hamas. Hal ini menyiratkan bahwa kelompok bersenjata itu akan tetap memiliki kendali sebagian di Gaza, sesuatu yang Netanyahu katakan sebagai garis merah. Dia juga menolak peran pemerintahan Otoritas Palestina, saingan Hamas yang keras, yang memiliki kekuasaan pemerintahan terbatas di Tepi Barat yang diduduki Israel. Perdana Menteri Israel menghadapi tekanan dari Amerika Serikat dan sekutu lainnya untuk mengakhiri perang, tetapi dua mitra sayap kanan dalam koalisi pemerintahannya telah mengancam untuk menjatuhkan pemerintahannya jika Israel setuju dengan kesepakatan yang akan mengakhiri perang tanpa menghilangkan Hamas. Apa kata Hamas? Banyak warga Gaza mengatakan bahwa mereka putus asa untuk mengakhiri perang, tetapi para analis mengatakan bahwa Hamas tidak responsif terhadap keinginan warga enklaf tersebut. Pakar politik mengatakan bahwa para pemimpin kelompok itu, termasuk Yahya Sinwar, pemimpin tertinggi Hamas di Gaza, mungkin tidak terburu-buru untuk mengakhiri konflik. Salah satu hal, mereka tahu bahwa daya tawar mereka akan berkurang setelah mereka setuju untuk melepaskan sandera. Para negosiator kelompok itu mengatakan bahwa mereka tidak akan menyetujui kesepakatan yang tidak menyediakan gencatan senjata permanen, penarikan total pasukan Israel, dan “kesepakatan serius dan nyata” untuk pertukaran tahanan Palestina dengan sandera. Seorang pejabat senior Hamas, Husam Badran, mengatakan bahwa kelompok itu telah “berusaha positif” dengan proposal baru tersebut meskipun “tidak ada sikap yang jelas dan publik” dari pemerintah Israel. Dan dia menolak pernyataan Sekretaris Negara Blinken bahwa beban menerima rencana itu ada pada Hamas. Netanyahu adalah “hambatan tunggal” untuk kesepakatan mengakhiri perang, kata Badran dalam pesan teks. Apa yang terjadi selanjutnya? Dalam jangka pendek, Blinken terus melakukan pembicaraan regional yang bertujuan untuk mendapatkan persetujuan untuk rencana itu. Pada hari Rabu dia akan pergi ke Qatar, yang telah memainkan peran kunci sebagai mediator. Sejauh ini tampaknya kedua belah pihak telah melihat nilai dalam memberikan dukungan sementara terhadap proposal tersebut tanpa secara pasti mendukungnya dan, pada saat yang sama, menuduh pihak lainnya lambat bertindak. Gencatan senjata bisa memungkinkan momentum untuk membangun menuju akhir perang, tetapi tampaknya tidak mungkin bahwa pembicaraan untuk mencapai fase dua dari rencana itu bisa diselesaikan dengan cepat. Adam Rasgon dan Aaron Boxerman berkontribusi dalam pelaporan\”.

MEMBACA  Pembacaan inflasi baru 'sesuai dengan yang kita ingin lihat': Powell dari Fed