Kecerdasan Apel Adalah Masa Depan: Mengapa Belum Ada di Produk Paling Futuristik Apple?

Konferensi pengembang terbaru Apple, WWDC 2024, setengah penuh dengan masa depan layanan AI canggih yang akan datang pada musim gugur ini ke Mac, iPad, dan iPhone. Secara mencolok absen dari daftar: produk Apple yang diungkapkan setahun yang lalu di konferensi pengembang terakhirnya.

Meskipun secara teknis, Apple Vision Pro baru berusia empat bulan, sudah setahun sejak kita mengetahuinya. Apple menganggap Vision Pro sebagai masa depan komputasi, dan sebagai perangkat mandiri lengkap dengan chip Apple M2 yang tangguh, tampaknya memang merupakan pewaris yang mungkin dari dunia saat ini berupa ponsel, laptop, dan tablet kita.

Dan namun, Vision Pro tidak akan mendapatkan kemampuan AI generatif tahun ini. Apple Intelligence – kumpulan layanan AI yang didukung oleh perangkat keras dan cloud Apple – akan bekerja pada chip A17 Pro di model iPhone 15 Pro ditambah iPad dan Mac seri M. Vision Pro Apple, yang sekali lagi memiliki chip M2, seharusnya menjadi salah satu perangkat yang bekerja dengan Apple Intelligence. Namun belum: sebaliknya, VisionOS 2 memiliki sejumlah peningkatan kecil, sementara AI generatif – fitur yang saya kira akan menjadi tambahan kunci untuk Vision Pro – masih bukan bagian dari mereka.

Menurut Apple, lebih banyak platform akan mendapatkan Apple Intelligence di masa depan. Vision Pro dan Apple Watch, dua absensi paling mencolok dari daftar saat ini, bisa menjadi berikutnya. Saya sangat kecewa bahwa Vision Pro bukan salah satu perangkat pertama karena headset canggih ini adalah produk pengguna awal untuk menguji ide-ide baru dalam realitas campuran. Seharusnya juga menjadi perangkat AI eksperimental.

Tetapi mungkin kompleksitas dan jejak yang terbatas dari Vision Pro adalah apa yang membuatnya menjadi perangkat gelombang berikutnya untuk mendapatkan layanan AI. Apple baru saja membuat Vision Pro tersedia di luar pasar AS, dengan delapan negara lain ditambahkan ke daftar pada bulan Juni dan Juli. Mungkin keterbatasan ketersediaan tersebut, dan jumlah penjualan yang relatif lebih kecil, membuatnya menjadi produk yang dapat menunggu untuk mendapatkan Apple Intelligence.

MEMBACA  Cairan Terdeteksi di Konektor Petir? Inilah yang harus dilakukan sekarang

Atau mungkin berbagai jenis input Vision Pro – pelacakan tangan, pelacakan mata, dan array kamera dalam dan luar – menimbulkan tingkat tantangan yang berbeda untuk mencari tahu AI yang berguna. Siri yang lebih pintar terdengar seperti akan sangat membantu Vision Pro, karena saya sudah menggunakan Siri lebih sering di sana daripada dengan iPad atau Mac saya. Saya membuka aplikasi dengan suara saya, memasukkan teks dengan suara saya, dan melakukan pencarian dengan suara saya sepanjang waktu; lebih cepat daripada mencoba menggunakan mata dan tangan saya.

Kompleksitas Vision Pro juga dapat menempatkan beban yang berbeda pada prosesor yang menjalankan AI. Mesin saraf pada chip Vision Pro juga membantu memproses pemindaian ruang konstan dan input pelacakan mata dan tangan serta overlay grafis virtual ke overlay feed kamera langsung. Ada banyak hal yang terjadi pada saat yang bersamaan dengan Vision Pro, dan aplikasi pihak ketiga bahkan belum memiliki akses kamera umum di dalam headset.

Bagi saya, masa depan yang lebih menarik dari AI generatif adalah multimodal: menggunakan kamera dan mikrofon untuk menyadari feed real-time dari apa yang saya lihat dan katakan. Perangkat AI yang dapat dipakai awal seperti kacamata Ray-Ban Meta dan Pin AI Humane dapat \”melihat\” dunia dengan kamera mereka, tetapi hanya dengan mengambil gambar diam dan kemudian menganalisanya dengan cepat. Mendapatkan deskripsi dunia saya, atau bahkan saran, sangat menarik… tetapi saat ini, sangat kasar di sekitarnya.

Apple juga perlu memberikan akses kamera pada headset Vision Pro yang dipenuhi kamera. Aplikasi pihak ketiga di Vision Pro masih belum dapat menggunakan kamera-kamera ini untuk benar-benar melihat dunia di sekitar Anda kecuali mereka dibangun menggunakan API baru Apple yang difokuskan pada perusahaan. Tingkat akses terbatas tersebut mungkin menunjukkan bahwa Apple bertujuan untuk mengelola beban pada pemrosesan Vision Pro, dan generative AI yang siap pakai akan menjadi lapisan kompleksitas lain.

MEMBACA  Seperti Naga: Kekayaan Tak Terbatas Meneruskan Tongkat Kepemimpinan

Apakah kompleksitas-kompleksitas ini akan berarti headset Vision generasi berikutnya dengan prosesor yang lebih canggih – yang bisa tiba, berdasarkan laporan, pada akhir 2025 – akan menjadi penerima sejati dari Apple Intelligence sepenuhnya? Semuanya hanya perkiraan sekarang, tetapi Vision Pro saat ini tampaknya masih lebih dari cukup kuat untuk menjalankan AI generatif.

Tidak terhindarkan, Apple akan membuka lebih banyak izin kamera Vision Pro ini. Demikian juga produsen headset VR/AR lainnya, seperti Meta. Mungkin saat itulah AI generatif benar-benar menjadi transformatif bagi realitas campuran… tetapi saya masih melihat penggunaan yang besar saat ini.

Siri yang lebih baik akan menjadi hal besar, begitu pula menghasilkan konten kreatif atau coding. Andrea Bosworth dari Meta melihat AI generatif menjadi faktor pada headset Quest segera. Apple seharusnya segera bergerak pada Vision Pro – jika masa depan benar-benar mengalir melalui Vision Pro, itu akan membutuhkan masa depan cara semua layanan perangkat lunak Apple bekerja juga.