Inflasi Mereda di Eurozone, Mendekati Target Bank Sentral

Tingkat inflasi tahunan di sebagian besar ekonomi di Eropa melandai untuk ketiga kalinya berturut-turut, mendekati target yang ditetapkan oleh Bank Sentral Eropa. Harga konsumen di 20 negara yang menggunakan euro naik 2,4 persen dalam setahun hingga Maret, turun dari 2,6 persen bulan sebelumnya, dilaporkan oleh Uni Eropa pada hari Rabu.

Tingkat tersebut sedikit lebih rendah dari yang diharapkan oleh para ekonom dan mendekatkan inflasi secara keseluruhan ke target 2 persen yang ditetapkan oleh E.C.B, yang akan mengadakan pertemuan berikutnya untuk menetapkan suku bunga pada 11 April.

Bank sentral juga memperhatikan inflasi inti, yang menghilangkan harga pangan dan energi yang fluktuatif. Angka itu turun menjadi 2,9 persen dalam setahun hingga Maret di kawasan euro, turun di bawah angka 3 persen untuk pertama kalinya sejak perang penuh Rusia melawan Ukraina pecah pada Februari 2022, yang mendorong kenaikan harga energi.

Jerman, ekonomi terbesar di kawasan euro, melihat harga konsumen naik pada tingkat tahunan sebesar 2,3 persen pada bulan Maret, inflasi terendah sejak Juni 2021.

Angka terbaru akan mendukung gagasan bahwa E.C.B. mungkin segera mulai memotong suku bunga, yang bank tersebut pertahankan pada bulan lalu, pada 4 persen. Namun, para analis percaya bahwa bank sentral akan menunggu lebih banyak bukti bahwa tren penurunan ini tetap berlanjut.

“Sementara inflasi inti melandai, keteguhan inflasi jasa dan keinginan E.C.B. untuk data upah lebih lanjut membuat pemotongan suku bunga bulan April tidak mungkin,” tulis Rory Fennessy, seorang ekonom di Oxford Economics, dalam sebuah catatan.

MEMBACA  Pencipta 'Dragon Ball' Akira Toriyama Meninggal Dunia pada Usia 68 Tahun