Hamas dan PIJ mengajukan tanggapan terhadap rencana gencatan senjata Gaza yang didukung PBB | Berita Gaza

Hamas telah merespons proposal gencatan senjata Gaza yang didukung oleh AS dan pertukaran tawanan dengan tahanan dengan beberapa “catatan” tentang rencana tersebut, demikian mediator Qatar dan Mesir mengatakan.
Hamas dan kelompok Jihad Islam yang lebih kecil mengatakan dalam pernyataan bersama pada Selasa bahwa mereka siap “menerima secara positif untuk mencapai kesepakatan” dan bahwa prioritas mereka adalah menghentikan serangan Israel terhadap Gaza.
Pejabat Hamas senior Osama Hamdan mengatakan kepada saluran televisi Al-Mayadeen Lebanon bahwa kelompok tersebut telah “mengajukan beberapa catatan tentang proposal kepada mediator”. Dia tidak memberikan rincian.
“Respon Hamas menegaskan sikap kelompok [bahwa] setiap kesepakatan harus mengakhiri agresi Zionis terhadap rakyat kami, mengeluarkan pasukan Israel, merekonstruksi Gaza, dan mencapai kesepakatan pertukaran tahanan yang serius,” kata pejabat Hamas kepada agensi berita Reuters.
Kementerian luar negeri Qatar dan Mesir mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa mereka sedang memeriksa respon tersebut dan bahwa mereka akan terus melakukan upaya mediasi mereka bersama Amerika Serikat “hingga kesepakatan tercapai”.
John Kirby, Juru Bicara Keamanan Nasional Gedung Putih, mengatakan AS juga telah menerima dan sedang mengevaluasi respon tersebut.
“Kami sedang bekerja melalui respon Hamas,” kata Kirby kepada wartawan.
Al Jazeera melaporkan bahwa pemimpin Hamas dan Jihad Islam mengatakan bahwa respon yang disampaikan termasuk amendemen.
“Amendemen tersebut termasuk penarikan lengkap dari seluruh Jalur Gaza, termasuk perlintasan Rafah dan Koridor Philadelphi,” kata Khan, mengacu pada perlintasan perbatasan penting dengan Mesir.
“Israel ingin satu hal … kehancuran Hamas baik secara politik maupun militer,” katanya. “Apa yang diusulkan oleh proposal ini adalah bahwa Hamas mungkin akan bertahan dengan cara tertentu.”
Respon ini datang ketika Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengunjungi Timur Tengah untuk mencari kesepakatan untuk rencana gencatan senjata dan rencana rekonstruksi pascaperang dan tata kelola di Gaza.
Blinken bertemu pejabat Israel pada Selasa dalam upaya untuk mengakhiri serangan udara dan darat Israel yang sudah berlangsung delapan bulan yang telah menghancurkan Gaza, sehari setelah proposal gencatan senjata yang didukung AS disetujui oleh Dewan Keamanan PBB.
Sebagai bagian dari perjalanan kedelapan ke Timur Tengah sejak serangan Gaza dimulai, Blinken juga mencari langkah-langkah untuk mencegah bentrokan perbatasan selama berbulan-bulan antara Israel dan kelompok bersenjata Lebanon, Hezbollah, agar tidak eskalasi menjadi perang penuh.
Pada Senin, Blinken melakukan pembicaraan di Kairo dengan Presiden Abdel Fattah el-Sisi Mesir, mediator kunci dalam perang, di Kairo sebelum melanjutkan ke Israel, di mana dia bertemu dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant.
Konsultasi Blinken di Israel pada Selasa termasuk pertemuan dengan mantan kepala militer centrist Benny Gantz, yang mengundurkan diri dari kabinet perang Israel pada Minggu atas apa yang dia katakan sebagai kegagalan Netanyahu untuk menguraikan rencana untuk mengakhiri konflik.
Blinken, berbicara kemudian dalam sebuah konferensi di Yordania tentang tanggapan kemanusiaan untuk Gaza, mengumumkan $404 juta bantuan untuk Palestina dan mengajak donor lain juga “mengambil langkah”.
El-Sisi Mesir mengatakan dalam pertemuan di Laut Mati bahwa negara-negara harus memaksa Israel untuk menghentikan apa yang dia sebut sebagai penggunaan kelaparan sebagai senjata dan menghapus hambatan distribusi bantuan di Gaza.
Biden telah berkali-kali menyatakan bahwa gencatan senjata hampir tercapai selama beberapa bulan terakhir, tetapi hanya ada satu, gencatan senjata seminggu, pada November, ketika lebih dari 100 tawanan dibebaskan sebagai pertukaran untuk sekitar 240 Palestina yang ditahan di penjara Israel.
Proposal Biden mengenaskan gencatan senjata dan pelepasan bertahap tawanan sebagai pertukaran untuk Palestina yang ditahan di Israel, akhirnya menuju pada akhir permanen dari serangan mematikan.
AS adalah sekutu terdekat Israel dan pemasok senjata terbesar tetapi, bersama dengan sebagian besar dunia, telah menjadi sangat kritis terhadap jumlah korban jiwa yang besar di Gaza dan kehancuran serta bencana kemanusiaan yang disebabkan oleh serangan Israel.
Di Jalur Gaza pada Selasa, warga Palestina merespons dengan hati-hati terhadap pemungutan suara Dewan Keamanan, khawatir itu bisa menjadi inisiatif gencatan senjata lain yang tidak mengarah ke mana-mana.
“Kami akan percaya hanya ketika kami melihatnya,” kata Shaban Abdel-Raouf, 47 tahun, dari keluarga pengungsi lima orang yang tinggal di kota pusat Deir el-Balah, sering menjadi sasaran tembakan Israel.
“Ketika mereka mengatakan kepada kami untuk mengemas barang-barang kami dan bersiap-siap kembali ke Kota Gaza, kami akan tahu itu benar,” katanya kepada Reuters melalui aplikasi obrolan.
Juga pada Selasa, kantor hak asasi manusia PBB mengatakan bahwa pasukan Israel dan kelompok bersenjata Palestina mungkin telah melakukan kejahatan perang terkait dengan serangan mematikan oleh pasukan Israel yang membebaskan empat sandera dan membunuh setidaknya 274 warga Palestina selama akhir pekan di perkemahan pengungsi Nuseirat Gaza tengah.
Sementara itu, warga Palestina mengatakan pasukan Israel yang beroperasi di kota selatan Rafah meledakkan sekelompok rumah pada Selasa. Serangan udara Israel di jalan utama di Kota Gaza juga membunuh setidaknya empat orang, kata medis.
Serangan Israel terhadap Gaza telah membunuh lebih dari 37.100 orang, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Warga Palestina menghadapi kelaparan yang meluas dan kelaparan yang mengancam karena pasukan Israel sebagian besar memutus aliran makanan, obat-obatan, dan pasokan lain dengan menutup rapat perbatasan.
Badan PBB mengatakan lebih dari satu juta orang di Gaza bisa mengalami tingkat kelaparan tertinggi pada pertengahan Juli.
Israel meluncurkan serangan setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, di mana pejuangnya menyerbu Israel selatan, membunuh sekitar 1.139 orang dan menculik sekitar 250 orang, menurut perhitungan Al Jazeera berdasarkan statistik resmi Israel.

MEMBACA  Tanda Zodiak Tionghoa yang Paling Populer Mendominasi Bungkusan Lai See Korporat Lagi