Kepercayaan masyarakat Inggris terhadap pemerintah turun ke level terendah sepanjang sejarah

Unlock the Editor’s Digest for free

Kepercayaan publik di Inggris terhadap pemerintah telah turun ke titik terendah sepanjang sejarah sementara ketidakpuasan terhadap NHS dan kekhawatiran atas kemiskinan berada pada level tertinggi sepanjang masa, menurut survei terkemuka yang juga menunjukkan bahwa Brexit secara luas dianggap merugikan ekonomi.

Temuan survei Attitudes Sosial Inggris terbaru, yang dirilis pada hari Rabu, menunjukkan kedalaman tantangan yang dihadapi pemenang pemilihan umum untuk mengembalikan kepercayaan pemilih dalam sistem politik dan layanan publik.

Sebanyak 45 persen orang “hampir tidak pernah” mempercayai pemerintahan apapun untuk menempatkan kepentingan nasional di atas kepentingan partai politik, persentase tertinggi sejak pertanyaan itu pertama kali diajukan pada tahun 1986, menurut National Centre for Social Research, yang menjalankan survei tersebut.

Dilakukan pada bulan September dan Oktober tahun lalu, survei tersebut menemukan bahwa 52 persen responden merasa tidak puas dengan layanan kesehatan – lebih dari dua kali lipat proporsi pada tahun 2019 dan tertinggi sepanjang sejarah.

Sebanyak 73 persen mengatakan mereka percaya bahwa ada “banyak” kemiskinan di Britania, naik dari 63 persen pada tahun 2019 dan proporsi tertinggi yang tercatat sejak 1986 ketika pertanyaan itu pertama kali diajukan.

Persepsi terhadap Brexit juga kini lebih negatif: 71 persen dari publik menganggap ekonomi lebih buruk akibat Inggris meninggalkan UE, persentase tertinggi sejak referendum 2016.

Profesor Sir John Curtice, yang merupakan sesama peneliti senior NatCen, mengatakan bahwa pemenang pemilihan tidak hanya harus memulihkan “ekonomi Inggris yang tersendat dan layanan publik yang berjuang” tetapi juga “mengatasi kekhawatiran publik yang meragukan sebagaimana yang pernah ada tentang keandalan dan efektivitas sistem pemerintahan negara ini”.

MEMBACA  ETF Obligasi Total Return Hartford menghasilkan hampir 5% dan bangga menemukan nilai

Temuan ini muncul beberapa minggu sebelum Britania memilih pemerintahan baru pada 4 Juli, dengan partai oposisi utama Partai Buruh unggul sekitar 20 persen dari partai penguasa Konservatif dalam jajak pendapat.

Perdana Menteri Rishi Sunak berusaha menutup kesenjangan tersebut pada hari Selasa dengan mengumumkan pemotongan pajak sebesar £17,2 miliar pada tahun 2029-30 saat dia menyusun manifesto Tory. Namun, pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer mengatakan dokumen kebijakan itu “resep untuk lima tahun kekacauan”.

NatCen mengatakan parlemen 2019-24 telah menjadi “salah satu periode paling politis yang bergejolak dan penuh tantangan secara ekonomi sejak periode pascaperang”. Termasuk di dalamnya adalah peristiwa seperti “mini” Anggaran Liz Truss, yang memicu kekacauan pasar pada September 2022, dan pesta di Whitehall selama lockdown Covid-19.

Sebanyak 79 persen dari 5.500 responden survei mengatakan bahwa sistem pemerintahan saat ini di Britania memerlukan “perbaikan signifikan”, rekor bersama sejak pertanyaan itu pertama kali diajukan pada tahun 1973.

Sebanyak 58 persen mengatakan hampir tidak pernah mempercayai politisi “untuk mengatakan kebenaran ketika mereka dalam situasi sulit”, angka tertinggi sejak 60 persen yang terdaftar selama skandal biaya anggota parlemen 2009.

NatCen juga melaporkan perubahan sikap terhadap Brexit. Meskipun sekitar setengah orang pada tahun 2019 mengatakan meninggalkan UE akan memperkuat “kemampuan Britania untuk menjadi negara independen yang membuat hukumnya sendiri”, survei terbaru menunjukkan bahwa angka tersebut telah turun menjadi sekitar seperempat.

Meskipun kedua partai utama berjanji untuk memangkas migrasi legal, hampir setengah dari responden mengira imigrasi akan meningkat setelah Brexit, naik dari hanya 5 persen dan 8 persen pada tahun 2017 dan 2018, ketika pertanyaan terakhir kali diajukan.

MEMBACA  Berita palsu tentang pemerintah Kenya menawarkan jabatan menteri kepada lawan politiknya

Gillian Prior, pelaksana tugas kepala eksekutif NatCen, mengatakan hasil survei menunjukkan bahwa empat tahun terakhir telah membuat orang “bertanya-tanya seberapa baik mereka diperintah”, tambahnya.