Gaza: Bayi diselamatkan hidup-hidup dari reruntuhan setelah serangan udara Israel di Rafah

Para penyelamat di kota Rafah, Gaza selatan, berhasil menarik seorang bayi perempuan yang selamat dari reruntuhan setelah serangan udara Israel, menurut laporan dari Reuters.

Orang-orang menggunakan tangan mereka untuk membebaskan Mariam Abu Akel dari puing-puing, sebelum seorang penyelamat membawanya berlari ke rumah sakit terdekat.

Dokter di sana membersihkan luka-lukanya, seperti yang dilaporkan oleh Reuters.

Bayi tersebut sedang berlindung di sebuah rumah bersama keluarganya ketika serangan terjadi, yang menyebabkan ibu dan saudara perempuannya tewas. Ayah dan adik laki-lakinya selamat.

Serangan udara tersebut menewaskan 20 orang dan melukai 55 orang, menurut juru bicara kementerian kesehatan yang dikelola oleh Hamas.

Lebih dari 21.500 orang – sebagian besar anak-anak dan perempuan – tewas selama serangan balasan Israel terhadap Gaza, menurut kementerian kesehatan yang dikelola oleh Hamas. Ribuan orang lainnya diyakini masih terperangkap di bawah puing-puing bangunan yang hancur akibat serangan udara dan artileri.

Israel meluncurkan kampanye militer di Gaza setelah Hamas menyerang selatan Israel pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang – sebagian besar dari mereka adalah warga sipil – dan menyandera sekitar 240 orang.

MEMBACA  Posting Palsu Mengklaim Menunjukkan Siswa Tiba di Sekolah Elite Kenya dengan Helikopter