Félix Tshisekedi: Presiden Kongo DR yang Terpilih Kembali

Pada awal masa jabatannya pada tahun 2019, Presiden Kongo Félix Tshisekedi berjanji akan menjadikan negaranya sebagai “Jerman Afrika”. Ia berjanji untuk mengembangkan ekonomi dan menciptakan lapangan kerja bagi rakyatnya, di negara yang kaya akan sumber daya namun penduduknya hidup dalam kemiskinan.

Dalam empat tahun pertama masa jabatannya, ia tidak berhasil mencapai tujuan yang ambisius untuk mengubah negara yang begitu luas ini. Namun sekarang, ia mendapatkan kesempatan kedua setelah dinyatakan sebagai pemenang dalam pemilihan yang kacau. Ia akan dilantik untuk masa jabatan kedua pada tanggal 20 Januari.

Tshisekedi pertama kali berkuasa dalam keadaan yang tidak biasa. Ia dinyatakan sebagai pemenang yang mengejutkan dalam pemilihan presiden yang dipertentangkan, yang beberapa pihak, termasuk Gereja Katolik yang berpengaruh, telah menantangnya.

Rival utamanya, Martin Fayulu, mengklaim bahwa Presiden yang sedang menjabat saat itu, Joseph Kabila, telah mengatur kesepakatan rahasia agar Tshisekedi menggantikannya – tuduhan yang sangat dibantah. Fayulu dan kandidat oposisi lainnya juga mengatakan bahwa pemilihan tahun 2023 telah dicemari oleh kecurangan dan menuntut pemungutan suara ulang. Namun, komisi pemilihan telah menolak klaim tersebut.

Sebelum pemilihan tahun 2018, Tshisekedi sebagian besar tidak diuji dalam politik Kongo. Dia lebih dikenal karena hubungannya – dia adalah putra dari pemimpin oposisi veteran yang sudah meninggal, Étienne Tshisekedi.

Namun, dia tidak hanya mengandalkan nama ayahnya dan telah terlibat dalam politik sejak usia muda, serta naik melalui hierarki partai.

Dia juga harus menderita akibat aktivisme politik ayahnya. Ketika Tshisekedi senior mendirikan partai Persatuan untuk Demokrasi dan Kemajuan Sosial (dikenal dengan singkatan bahasa Prancis UDPS) pada tahun 1982, keluarga tersebut dipaksa mengasingkan diri di kota kelahiran mereka di provinsi Kasai Tengah.

Mereka tinggal di sana hingga tahun 1985, ketika rival lama Étienne Tshisekedi, pemimpin otoriter Mobutu Sese Seko, mengizinkan ibu dan anak-anaknya pergi. Félix Tshisekedi kemudian pindah ke ibu kota Belgia, Brussels. Setelah menyelesaikan studinya di sana, ia terlibat dalam politik dan naik melalui partai ayahnya hingga menjadi sekretaris nasional untuk urusan luar negeri UDPS.

MEMBACA  Mencari Inspirasi, Irish Bella Kembali ke Dunia Sinetron

Mantan kepala staf ayahnya, Albert Moleka, mengatakan kepada BBC pada tahun 2019 bahwa Tshisekedi “memperoleh teman dan sekutu yang berpengaruh di diaspora sana, tetapi kadang-kadang dia diabaikan – jadi tidak mudah baginya”.

Pada pelantikannya pada tahun 2019, Tshisekedi menginspirasi beberapa harapan, karena ini adalah pertama kalinya terjadi pergantian kekuasaan yang damai di negara tersebut sejak kemerdekaan pada tahun 1960.

Dalam upacara pelantikannya, ia memberi tahu kerumunan bahwa ia ingin “membangun Kongo yang kuat, berorientasi pada pembangunan dalam perdamaian dan keamanan – Kongo untuk semua di mana setiap orang memiliki tempatnya”. Tshisekedi mengatakan bahwa ia akan menjadikan perang melawan kemiskinan sebagai “perjuangan nasional besar”, mengurangi pengangguran, dan mengatasi korupsi.

Dalam masa jabatan pertamanya, Presiden Tshisekedi memperkenalkan sekolah dasar gratis, dengan peningkatan jumlah siswa lebih dari lima juta. Namun, program ini dikritik karena kepadatan kelas di beberapa daerah, sementara guru tetap menerima gaji yang rendah.

Presiden juga memperkenalkan layanan kesehatan gratis bagi ibu yang melahirkan di pusat kesehatan dan rumah sakit terpilih di ibu kota Kinshasa, yang ia janjikan akan diperluas ke seluruh negara jika ia terpilih kembali.

Ia telah mendorong dilakukannya tinjauan terhadap kontrak pertambangan negara dengan Tiongkok agar negara tersebut dapat memperoleh bagian yang lebih besar dari kekayaan mineralnya yang melimpah.

Dalam pidato kenegaraan bulan lalu, ia mengatakan bahwa ekonomi telah membaik, dengan anggaran negara yang meningkat hampir tiga kali lipat dari $6 miliar pada awal masa jabatannya menjadi $16 miliar tahun ini. “Kami telah mencapai kemajuan yang luar biasa sejak tahun 2020, mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi yang menginspirasi kepercayaan pada masa depan,” katanya.

MEMBACA  Model Kecerdasan Buatan Baru dari Google DeepMind Dapat Membantu Tim Sepak Bola Mengambil Sudut yang Sempurna

Namun, meskipun terjadi pertumbuhan, banyak warga Kongo yang mengeluh tentang depresiasi franc Kongo yang berdampak serius pada kehidupan sehari-hari mereka.

Meskipun negara ini kaya akan sumber daya alam dan memiliki populasi yang besar, kehidupan sebagian besar orang tidak membaik, dengan konflik, korupsi, dan tata kelola yang buruk masih berlanjut.

Dalam kampanye pemilihan kembali, Tshisekedi membuat beberapa janji yang sama seperti lima tahun yang lalu, seperti menciptakan lebih banyak lapangan kerja, membuat ekonomi lebih tangguh, dan berjanji untuk mengatasi ketidakamanan yang telah melanda timur negara ini selama tiga dekade, yang telah menyebabkan kematian jutaan orang.

Banyak sumber daya alam negara ini terletak di timur, di mana kekerasan masih terjadi meskipun upaya Tshisekedi untuk mengatasinya dengan menerapkan keadaan darurat, kesepakatan gencatan senjata, dan membawa pasukan regional. Ini termasuk pasukan dari Komunitas Afrika Timur, yang Kongo bergabung dengannya tahun lalu dengan harapan meningkatkan perdagangan dan hubungan politik dengan tetangganya di timur.

Namun, hal-hal tidak berjalan seperti yang direncanakan dan Tshisekedi telah memerintahkan mereka untuk pergi, dengan alasan bahwa mereka tidak efektif. Ia mengatakan bahwa ia ingin menggantinya dengan pasukan dari blok dagang yang berbeda, di mana Kongo juga merupakan anggotanya – Komunitas Pengembangan Afrika Selatan (Sadc). Namun, belum ada tanda-tanda mereka datang dalam waktu dekat.

Tshisekedi juga telah menuntut berakhirnya misi perdamaian PBB di Kongo. Setelah lebih dari dua dekade, akan membutuhkan waktu bagi ribuan pasukan untuk pergi, tetapi hal ini telah menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya kekosongan keamanan karena tentara tidak memiliki kemampuan untuk menghadapi kelompok pemberontak yang beroperasi di seluruh Kongo timur sendiri.

MEMBACA  Tautan Pendek Google Tidak Akan Berfungsi Tahun Depan. Inilah yang Harus Dilakukan

Keanggotaan Kongo dalam EAC menjadi rumit oleh fakta bahwa Tshisekedi, serta para pakar PBB, mengatakan bahwa anggota lainnya, yaitu Rwanda, mendukung salah satu kelompok pemberontak yang paling aktif di Kongo timur, yaitu M23.

Pemerintah Rwanda telah dengan tegas membantah hal ini, tetapi telah menyebabkan memburuknya hubungan antara Tshisekedi dan rekan Rwanda-nya, Paul Kagame, yang telah menentukan akhir masa jabatan pertamanya.

Tidak selalu seperti itu. Pada awal masa jabatannya, Tshisekedi awalnya mencoba memperbaiki hubungan dengan negara tetangga termasuk Rwanda. Dalam tindakan yang mengejutkan, ia mengundang Presiden Kagame ke pemakaman ayahnya pada bulan Mei 2019.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, hubungan tersebut menjadi begitu tegang sehingga Tshisekedi baru-baru ini membandingkan Kagame dengan diktator Jerman pada Perang Dunia II.

Dalam pidato kampanye di Bukavu, dekat perbatasan Rwanda, Tshisekedi mengatakan tentang Kagame: “Saya berjanji dia akan berakhir seperti Adolf Hitler.”

Hitler, yang bertanggung jawab atas kematian jutaan orang, termasuk enam juta orang Yahudi dalam Holocaust, akhirnya mengakhiri hidupnya sendiri di bunker di ibu kota Jerman, Berlin, pada tahun 1945.

Pemerintah Rwanda menggambarkan komentar presiden Kongo tersebut sebagai “ancaman yang nyaring dan jelas”.

Dalam kampanye terakhirnya sebelum pemilihan, ia bahkan berjanji akan menyatakan perang kepada Rwanda jika ia terpilih kembali. Meskipun ia berharap dapat membangkitkan sentimen nasionalis, sebagian besar warga Kongo berharap ia tidak melaksanakan janji ini.

Mereka lebih memilih agar ia tetap berpegang pada tujuannya sebelumnya untuk menciptakan lapangan kerja dan mengubah