Enam orang ditangkap di Hong Kong berdasarkan undang-undang keamanan baru karena \’menghasut pemberontakan\’

Hong Kong telah mengumumkan penangkapan pertamanya di bawah undang-undang keamanan baru – menahan enam orang karena memposting di media sosial yang “menghasut kebencian” terhadap Beijing. Lima wanita dan seorang pria – termasuk aktivis Chow Hang Tung – ditangkap pada hari Selasa, demikian diumumkan. Pejabat mengatakan kelompok tersebut memposting pesan yang menargetkan “tanggal sensitif” – dilaporkan secara lokal sebagai peringatan Tragedi Lapangan Tiananmen pada 4 Juni. Jika terbukti bersalah, kelompok tersebut bisa dihukum hingga tujuh tahun penjara di bawah hukuman yang lebih berat yang diterapkan oleh undang-undang baru, yang dikenal sebagai Pasal 23. Undang-undang tersebut, yang disahkan dengan cepat melalui parlemen pro-Beijing Hong Kong pada bulan Maret, mencakup pengkhianatan, hasutan dan rahasia negara, dan memungkinkan untuk diadakan persidangan di belakang pintu tertutup. Ini melengkapi undang-undang keamanan nasional, yang diberlakukan oleh Beijing pada tahun 2020. Pemerintah Hong Kong mengatakan bahwa ini diperlukan untuk stabilitas, tetapi pengenalan undang-undang tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa kebebasan sipil akan semakin tergerus. Nyonya Chow sudah berada di penjara menghadapi tuduhan di bawah undang-undang keamanan nasional awal. Seorang pengacara, dia dikenal karena membantu mengatur acara peringatan Tragedi Lapangan Tiananmen di kota tersebut. Selama beberapa dekade, Hong Kong adalah satu-satunya kota di Tiongkok di mana peringatan ini diizinkan, di bawah tata kelola ekonomi, politik, dan hukum semi-otonom kota – yang dikenal sebagai “satu negara, dua sistem” – yang dibentuk ketika kota itu diserahkan kepada Tiongkok oleh Inggris pada tahun 1997. Tetapi acara yang mengingat insiden 1989, yang melihat Tiongkok menindas protes damai di Beijing dengan tank dan pasukan, dilarang pada tahun 2020. Menurut South China Morning Post, tuduhan hari Selasa terkait dengan sebuah grup Facebook di mana serangkaian postingan muncul mengenang peristiwa sebelumnya. Sekretaris Keamanan Chris Tang – yang mengonfirmasi bahwa itu adalah postingan Facebook – mengatakan kepada wartawan bahwa subjeknya bukanlah masalahnya. Dia mengatakan, dikutip oleh SCMP, bahwa tersangka telah “menghasut kebencian terhadap pemerintah pusat dan pemerintah Hong Kong kami serta yudikatif kami”. “Menghasut kebencian ini adalah penyebab kejahatan,” tambahnya.

MEMBACA  Ingin Kehilangan Banyak Uang dengan Cepat? Beli Tim Sepak Bola Kecil di Inggris.