Spanyol, Irlandia, dan Norwegia mengakui Palestina

Deblokir Editor’s Digest secara gratis

Spanyol, Irlandia, dan Norwegia secara resmi mengakui Palestina pada hari Selasa, memicu reaksi keras dari Israel.

Perdana Menteri Spanyol, Pedro Sánchez, mengatakan langkah tersebut bukanlah keputusan yang diambil melawan siapa pun, namun bagian dari upaya untuk mengakhiri perang antara Israel dan Hamas.

“Ini bukan hanya masalah keadilan sejarah, ini merupakan kebutuhan untuk mencapai perdamaian,” kata Sánchez dalam pidato di luar istana perdana menteri di ibu kota Spanyol, Madrid.

Langkah Spanyol tersebut memicu respon marah dari pemerintah sayap kanan Israel, dengan Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, menuduh Sánchez “terlibat dalam menghasut genosida terhadap orang Yahudi dan kejahatan perang”.

Taoiseach Irlandia, Simon Harris, mendorong negara lain untuk mengikuti jejak, dengan mengatakan bahwa “ada tindakan nyata yang dapat Anda ambil sebagai sebuah negara untuk menjaga harapan dan tujuan solusi dua negara tetap hidup di saat orang lain mencoba menghancurkannya”.

Dua hari setelah serangan udara Israel menewaskan puluhan orang Palestina di sebuah kamp untuk warga sipil yang terdisplasi di Rafah di Gaza, ia juga mengutuk apa yang ia sebut “trend baru yang menjijikkan dan menyedihkan di mana sesekali kejadian tertentu yang sangat mengerikan terjadi dan perdana menteri Israel keluar dan menggambarkannya sebagai kesalahan tragis”.

Para politisi Israel telah saling sindir dengan rekan-rekan mereka di Spanyol, Norwegia, dan Irlandia sejak ketiga negara tersebut mengumumkan rencana mereka untuk mengakui Palestina minggu lalu.

Pengumuman tersebut mendorong Israel untuk menarik kembali duta besarnya dari ketiga negara tersebut dan melarang konsulat Spanyol di Yerusalem untuk memberikan layanan kepada warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki, yang diinginkan Palestina sebagai jantung dari negara masa depan, namun yang diduduki Israel sejak 1967.

MEMBACA  Iran menyita kapal yang terhubung dengan Israel di dekat Selat Hormuz

Israel juga memanggil duta besar ketiga negara tersebut di Israel ke kementerian luar negeri, di mana mereka diperlihatkan video serangan oleh militan Hamas pada 7 Oktober yang memicu perang saat ini.

Sebagian besar negara anggota PBB sudah mengakui kemerdekaan Palestina dan Palestina juga sebelumnya diakui oleh beberapa negara anggota UE, termasuk Swedia, yang bertindak sendirian pada tahun 2014, dan beberapa anggota UE tengah dan timur yang mengakui sebelum bergabung dengan UE.

Slovenia dan Malta juga menyatakan bahwa mereka bisa mengikuti jejak tersebut.

Namun, baik Prancis maupun Jerman, negara-negara terkuat UE, maupun AS tidak mengakui kemerdekaan Palestina, meskipun mereka mendukung solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina. Menteri Luar Negeri Prancis mengatakan minggu lalu bahwa pengakuan tersebut bukanlah “tabu” bagi Paris, namun langkah tersebut harus “berguna dan memungkinkan langkah maju yang tegas pada tingkat politik”.

Parlemen Denmark pada hari Selasa menolak sebuah RUU untuk mengakui negara Palestina, menyetujui pandangan pemerintah bahwa kondisi yang diperlukan belum terpenuhi.

Namun Harris dari Irlandia mengatakan Eropa bisa menggunakan pengaruhnya dan melakukan “banyak hal lebih” untuk membantu mencapai gencatan senjata. Menteri Luar Negeri Irlandia, Micheál Martin, mengatakan pada hari Senin bahwa menteri UE minggu ini pertama kalinya mengangkat kemungkinan memberlakukan sanksi terhadap Israel “secara nyata”.

Sánchez, yang telah menjadi salah satu pemimpin Eropa paling aktif dalam mendorong pengakuan negara Palestina, mengatakan langkah Spanyol didasarkan pada “penghormatan internasional” tanpa perubahan pada batas 1967, dan dengan Yerusalem Timur sebagai ibukota Palestina.

Espen Barth Eide, Menteri Luar Negeri Norwegia, meminta pejabat Palestina untuk “melanjutkan upaya reformasi yang menantang dan meletakkan dasar yang diperlukan untuk memerintah di Tepi Barat dan Gaza setelah gencatan senjata diberlakukan”.

MEMBACA  Pertumbuhan Saham GE Terus Berlanjut Menjelang Pembagian Akhirnya — Apakah Layak Dibeli?

Pejabat Arab dan Palestina telah mengatakan bahwa pengakuan negara Palestina harus menjadi langkah penting untuk mendukung langkah menuju resolusi jangka panjang dari konflik Israel-Palestina yang berlangsung puluhan tahun, dan untuk memperkuat administrasi masa depan di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki.

Mereka menginginkan AS dan kekuatan utama barat lainnya untuk mendukung keanggotaan penuh Palestina di PBB melalui Dewan Keamanan. Namun bulan ini AS menentang resolusi yang akan membuka jalan bagi keanggotaan penuh Palestina di PBB.