Empat pengajar perguruan tinggi AS ditikam di taman umum di China

Empat tutor universitas AS berada di rumah sakit setelah mereka ditikam oleh seorang penyerang yang tidak dikenal di taman umum di Cina. Instruktur Iowa Cornell College terluka dalam “kejadian serius” selama kunjungan siang hari ke taman di provinsi utara Jilin, pernyataan perguruan tinggi tersebut mengatakan. Wakil Iowa Adam Zabner mengatakan saudaranya, David, adalah salah satu dari empat instruktur yang terluka dalam insiden tersebut, yang dia gambarkan sebagai penusukan. Kementerian Luar Negeri Cina mengatakan bahwa tidak ada dari yang terluka berada dalam kondisi mengancam jiwa. Tuan Zabner mengatakan kelompok tersebut sedang mengunjungi sebuah kuil lokal pada hari Senin ketika mereka diserang oleh seorang pria dengan pisau. Dia mengatakan saudaranya telah ditusuk di lengan di Taman Beishan di kota Jilin dan sedang pulih di rumah sakit. “Dia belum dilepaskan pagi ini tapi dia baik-baik saja,” katanya kepada CBS News. Cornell College mengatakan keempat instruktur tersebut telah mengajar “sebagai bagian dari kemitraan dengan sebuah universitas di Cina”. Kelompok tersebut didampingi oleh seorang anggota Universitas Beihua pada saat kunjungan mereka ke taman pada hari Senin. Kementerian Luar Negeri Cina mengatakan bahwa yang terluka segera dibawa ke rumah sakit di mana mereka menerima perawatan. Juru bicara Lin Jian tidak akan menjawab pertanyaan tentang apakah penyerang berada dalam tahanan, menambahkan bahwa penyelidikan lebih lanjut diperlukan. “Ini adalah insiden yang terisolir dan penyelidikan terus berlanjut. Cina secara luas dianggap sebagai salah satu negara paling aman di dunia dan Cina akan terus mengambil langkah-langkah relevan untuk memastikan bahwa orang asing aman di negara tersebut. “Kami percaya ini tidak akan merusak hubungan dengan negara lain,” katanya. Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS sebelumnya mengatakan kepada BBC bahwa mereka mengetahui laporan insiden penusukan di Jilin, tetapi tidak dapat memberikan informasi lebih lanjut. Gambar yang beredar tampaknya menunjukkan setidaknya tiga orang berdarah dan tergeletak di tanah. Namun insiden tersebut tampaknya telah segera disensor di internet Cina. Pada hari Selasa, pencarian untuk istilah seperti “orang asing Jilin” tidak menghasilkan hasil meskipun istilah pencarian tersebut sedang tren di Weibo. Pengguna internet malah beralih ke diskusi di bawah topik terkait sementara beberapa juga terlihat meminta informasi lebih lanjut tentang insiden tersebut. Komentator online Hu Xijin, yang dulunya adalah editor kepala Global Times Cina, sebelumnya memposting di Weibo bahwa Cina telah melihat peningkatan jumlah pengunjung asing dan orang Cina “biasanya ramah” terhadap mereka. Dia menggambarkan insiden tersebut sebagai “kejadian kebetulan”. Postingan tersebut sejak itu dihapus. Juga sedikit laporan tentang insiden tersebut di media negara Cina. Tuan Zabner mengatakan saudaranya, seorang mahasiswa doktoral Universitas Tufts, telah mengunjungi Cina sebelumnya dan sedang dalam perjalanan keduanya ke negara tersebut dengan Cornell College. Di tengah hubungan diplomatik yang tegang, Beijing dan Washington telah berusaha untuk memulihkan pertukaran antarmanusia belakangan ini. Presiden Cina Xi Jinping telah mengumumkan rencana untuk mengundang 50.000 pemuda Amerika ke Cina dalam lima tahun mendatang, sementara diplomat Cina mengatakan peringatan perjalanan oleh Departemen Luar Negeri AS telah mengecewakan Amerika dari pergi ke Cina.

MEMBACA  Ringkasan Jumat - The New York Times