Saluran kapal Baltimore ditutup karena jembatan Francis Scott Key runtuh kembali dibuka

Saluran pengiriman utama ke pelabuhan Baltimore telah sepenuhnya dibuka kembali ke kedalaman dan lebar aslinya setelah runtuhnya Jembatan Francis Scott Key pada 26 Maret, yang menghalangi sebagian besar lalu lintas maritim ke pelabuhan.

Pejabat mengumumkan pembukaan kembali penuh tersebut dalam siaran pers Senin malam. Hal ini terjadi setelah upaya membersihkan yang besar ketika kru mengangkat sekitar 50.000 ton baja dan beton dari Sungai Patapsco.

Saluran tersebut diblokir oleh puing-puing jembatan yang roboh, yang runtuh setelah kapal kontainer kehilangan daya dan menabrak salah satu tiang penyangganya, menyebabkan enam anggota kru pekerjaan jalan jatuh ke kematian. Semua korban adalah imigran Latino yang bekerja shift malam untuk mengisi lubang di jembatan tersebut.

Pelabuhan Baltimore, yang memproses lebih banyak mobil dan peralatan pertanian dari pelabuhan lain di negara ini, efektif ditutup selama beberapa minggu ketika puing-puingnya diangkat. Kru berhasil membuka kembali bagian-bagian saluran berkedalaman tinggi secara bertahap, mengembalikan sebagian lalu lintas komersial dalam beberapa minggu terakhir.

Pada 20 Mei, kapal kargo yang tersesat Dali berhasil diapungkan dan dipandu kembali ke pelabuhan. Kapal tersebut terjebak di tengah puing selama hampir dua bulan, dengan balok baja besar melintang di bagian depannya yang rusak.

Setelah Dali dipindahkan, kru membuka saluran yang kedalamannya 50 kaki (15 meter) dan lebarnya 400 kaki (122 meter). Saluran pengiriman federal penuh memiliki lebar 700 kaki (213 meter), yang berarti lalu lintas dua arah dapat dilanjutkan, kata pejabat. Mereka mengatakan persyaratan keselamatan tambahan lainnya juga telah dicabut karena peningkatan lebar.

Ribuan pekerja pelabuhan, pengemudi truk, dan pemilik usaha kecil telah melihat pekerjaan mereka terdampak oleh runtuhnya jembatan, mendorong pejabat setempat dan negara untuk memprioritaskan pembukaan kembali pelabuhan dan mengembalikan lalu lintasnya ke kapasitas normal dengan harapan meredakan dampak ekonomi yang ditimbulkan.

MEMBACA  Bendahara dan Kepala Komunikasi Riverview Bancorp, Benke, Membeli Saham Perusahaan Senilai $19k Oleh Investing.comPendapatan seorang eksekutif perusahaan yang terlibat dalam keputusan keuangan di perusahaan tersebut. Dalam hal ini, Benke membeli saham perusahaan senilai $19k.

Pengumuman Senin berarti perdagangan yang bergantung pada pelabuhan sibuk dapat mulai meningkat kembali.

Pejabat mengatakan total 56 lembaga federal, negara, dan lokal berpartisipasi dalam operasi penyelamatan, termasuk sekitar 500 spesialis dari seluruh dunia yang mengoperasikan armada 18 tongkang, 22 tugboat, 13 crane terapung, 10 ekskavator, dan empat kapal survei.

“Saya tidak bisa berhenti mengatakan betapa bangganya saya pada tim kami,” kata Kolonel Estee Pinchasin, komandan distrik Baltimore untuk Korps Insinyur Angkatan Darat. “Sungguh luar biasa melihat begitu banyak orang dari bagian-bagian pemerintahan kami, dari seluruh negara kita dan dari seluruh dunia, berkumpul dalam Unified Command dan mencapai begitu banyak hal dalam waktu yang singkat ini.”

Dalam pernyataan Senin, Pinchasin juga mengakui kehilangan keluarga korban.

“Tidak ada hari tanpa kami memikirkan mereka semua, dan itu membuat kami tetap semangat,” katanya.

Dali kehilangan daya segera setelah meninggalkan Baltimore menuju Sri Lanka pada dini hari 26 Maret. Sebuah penyelidikan National Transportation Safety Board menemukan bahwa kapal tersebut mengalami pemadaman daya sebelum memulai perjalanannya, namun penyebab pasti masalah listrik tersebut belum ditentukan. FBI juga sedang melakukan penyelidikan kriminal terkait keadaan yang menyebabkan runtuhnya jembatan tersebut.

Pejabat mengatakan mereka berharap dapat membangun kembali jembatan tersebut pada tahun 2028.

Subscribe to the CFO Daily newsletter to keep up with the trends, issues, and executives shaping corporate finance. Sign up for free.