Dunia Menghadapi ‘Dekade Berbahaya’ di Tengah Peningkatan Ketidakstabilan, Pengeluaran Militer: Pusat Pikiran

Menurut laporan terbaru dari International Institute for Strategic Studies (IISS), dunia kemungkinan menghadapi “dekade yang lebih berbahaya” seiring dengan meningkatnya pengeluaran militer dan meningkatnya ketegangan di seluruh dunia.

Para peneliti mengatakan bahwa perang yang sedang berlangsung di Ukraina dan Gaza menunjukkan bahwa kekuatan militer dapat menggunakan pendekatan “siapa yang berkuasa berhak” untuk mengejar klaim mereka, yang akan menyebabkan peningkatan hubungan pertahanan dari negara-negara demokrasi.

“Tindakan militer Moskow telah meningkatkan kekhawatiran di bagian lain dunia, terutama Indo-Pasifik, bahwa tetangga yang memiliki kekuatan militer mungkin mencoba memaksakan kehendaknya kepada orang lain,” tulis mereka.

Hal ini juga terjadi ketika “pemerintah mencoba menyeimbangkan minat terhadap senjata canggih dengan kebutuhan untuk membangun kembali kapasitas produksi amunisi berskala industri,” kata mereka.

Dan hal ini terjadi di tengah runtuhnya perjanjian-perjanjian besar seperti Perjanjian Pasukan Konvensional di Eropa, yang membatasi peralatan militer konvensional di Eropa. Rusia menarik diri dari perjanjian tersebut tahun lalu, yang menyebabkan aliansi keamanan barat NATO menghentikan partisipasinya.

Para peneliti IISS mengatakan pemerintah-pemerintah demokratis bekerja dengan cepat untuk beradaptasi dengan lingkungan keamanan yang berubah.

“Keamanan nasional bukan lagi hal yang diabaikan dan … tantangan-tantangan yang mengancam membutuhkan perhatian serius,” kata mereka.

Laporan yang diberi nama The Military Balance 2024 ini merupakan bagian dari penilaian tahunan IISS tentang ancaman keamanan dan tindakan militer di seluruh dunia.

Penilaian tahun ini menyoroti tidak hanya invasi Rusia ke Ukraina dan perang antara Israel dan kelompok militan Palestina Hamas, tetapi juga ancaman China terhadap Taiwan dan di Laut China Selatan terhadap Filipina.

“China menjadi lebih tegas, tidak hanya di sekitar wilayahnya sendiri,” kata mereka. “Negara tersebut mengirimkan balon pengawasan ketinggian tinggi di atas Amerika Serikat dan mendeploy kapal dekat pantai Amerika, sementara aset maritimnya memiliki konfrontasi tegang dengan kapal Kanada dan Filipina.”

MEMBACA  Gaza: Bayi diselamatkan hidup-hidup dari reruntuhan setelah serangan udara Israel di Rafah

Laporan tersebut juga mengidentifikasi perhatian terhadap agresi Korea Utara terhadap Korea Selatan, kudeta militer di Afrika. Laporan tersebut mencatat bahwa lingkungan yang kurang aman ini mengarah pada penilaian ulang yang besar terhadap prioritas peralatan pertahanan, seperti peningkatan investasi dalam artileri atau senjata canggih seperti drone.

Para peneliti juga menemukan bahwa pengeluaran militer meningkat tahun lalu, naik 9 persen di seluruh dunia menjadi $2,2 triliun.

Peningkatan tersebut sebagian besar dipicu oleh NATO, yang meningkatkan pengeluaran sebesar 32 persen tahun lalu, dengan 10 negara Eropa mencapai tujuan dua persen dari output ekonomi untuk aliansi tersebut.

Sekitar 70 persen dari pengeluaran militer global berasal dari NATO, China, Rusia, dan India, menurut laporan tersebut.

Untuk berita terkini, cuaca, olahraga, dan video streaming, kunjungi The Hill.