Tesla Menang Dalam Pengisian Mobil Listrik: Semua Perusahaan Mobil Menggunakan NACS

Sebuah kabar baik bagi pemilik kendaraan listrik, yang dapat mengurangi masalah yang seringkali mereka hadapi, berkat pengumuman dari Stellantis, produsen Jeep-, Ram-, dan Chrysler—salah satu dari tiga produsen mobil besar di Detroit.

Minggu ini, perusahaan tersebut mengumumkan bahwa mereka akan menambahkan sistem konektor pengisian yang didesain oleh Tesla, yang disebut Standar Pengisian Amerika Utara atau NACS, ke kendaraan listrik mereka pada tahun 2025.

Dalam kebanyakan kasus, konektor baru ini akan melengkapi konektor lama yang disebut Sistem Pengisian Gabungan atau CCS, serta konektor yang lebih tua lagi yang disebut CHAdeMO. Kedua konektor tersebut dirancang oleh sekelompok insinyur profesional, namun cenderung lebih lambat, kurang praktis, dan dalam banyak kasus sulit untuk dipasang dibandingkan dengan pesaing Tesla.

Stellantis merupakan domino terakhir yang jatuh sebelum konektor Tesla dapat menyatakan kemenangannya di Amerika Utara. Ford telah mengumumkan bahwa mereka akan menambahkan konektor terbaru ini ke kendaraan listrik mereka pada bulan Mei. Sejak itu, General Motors, Mercedes-Benz, Nissan, Honda, Hyundai Group, Toyota, BMW, Volkswagen, dan perusahaan lainnya telah mengikuti langkah tersebut. Bahkan, hanya sedikit startup mobil listrik yang masih menolak untuk bergabung.

Akibatnya, pada tahun 2025, lebih banyak kendaraan akan dapat menggunakan stasiun pengisian yang sama.

Survei menunjukkan bahwa pemilik kendaraan listrik Amerika saat ini, yang merupakan kelompok pionir dalam adopsi teknologi ini, seringkali frustrasi dengan pengalaman pengisian di tempat umum. Stasiun pengisian dengan konektor rusak, sistem pembayaran yang bermasalah, dan perangkat lunak yang tidak kompatibel dengan mobil yang ingin mereka isi dayanya—semuanya sering terjadi di jalan raya.

Standar Pengisian Amerika Utara yang dikembangkan oleh Tesla kini telah diadopsi oleh GM, Mercedes, Nissan, Honda, Hyundai, Toyota, BMW, Volkswagen, dan lainnya.
Dengan hormat, Tesla

MEMBACA  Dalam tangkapan polisi Rusia terhadap para pengunjuk rasa yang berduka atas Navalny, banyak yang takut akan adanya tindakan keras.

“Menemukan stasiun pengisian publik yang tepat adalah ‘halangan mental aneh bagi orang-orang’,” kata Joseph Yoon, seorang analis wawasan konsumen di perusahaan riset otomotif Edmunds. “Apakah Anda harus mencari di Google stasiun bensin terdekat?”

Oleh karena itu, kekacauan singkatan dan standar ini terasa seperti esoterika kendaraan listrik, namun dapat menjadi faktor penentu dalam transisi menuju kendaraan listrik. Sekarang, akhirnya, Amerika Serikat telah mencapai beberapa standarisasi pengisian, seperti halnya di Eropa dan China. (Tidak mengherankan, kedua tempat tersebut lebih maju dalam adopsi kendaraan listrik.) Perubahan ini dapat membantu meyakinkan lebih banyak calon pengemudi kendaraan listrik bahwa mobil listrik adalah lebih baik dan tidak terlalu berbeda dengan mobil berbahan bakar bensin yang biasa mereka gunakan.

Bagi Tesla, dominasi standar pengisian mereka (yang secara cerdik mereka ganti namanya pada tahun 2022) adalah sebuah kemenangan besar. Ini adalah pengakuan simbolis dari produsen mobil lain bahwa jaringan Supercharger mereka adalah yang paling luas dan paling andal di Amerika Serikat. Ini juga merupakan pengakuan yang tidak diucapkan bahwa desain yang lebih kompak dari NACS lebih unggul.