Dokter Swiss mengungsikan anak-anak yang terluka

Oleh Gabrielle Tétrault-Farber

JENEVA (Reuters) – Ketika dokter Swiss Raouf Salti menyadari bahwa ia tidak dapat pergi ke Gaza untuk membantu anak-anak yang terluka, ia memutuskan bahwa ia akan melakukan segalanya yang ia bisa untuk membawa mereka ke Jenewa untuk menerima perawatan medis.

Setelah menghadapi banyak hambatan administrasi, Salti mendapatkan izin untuk membawa empat anak, termasuk seorang remaja berusia 16 tahun yang kehilangan ginjalnya dan telah kehilangan kaki, untuk masuk ke Mesir dari Gaza dan kemudian terbang ke Swiss pada hari Senin.

Salti, yang pergi ke Mesir untuk menjemput mereka, melambaikan tangan saat ia disambut oleh timnya di bandara Jenewa dengan Zeina, seorang bayi berusia 17 bulan yang terkejut dan diselamatkan dari puing-puing di Gaza, di pangkuannya.

“Ketika saya melihat bahwa situasinya terus memburuk, saya memutuskan bahwa misi saya kali ini adalah pergi ke sana dan membawa mereka ke sini,” kata Salti, yang telah mengambil bagian dalam beberapa misi kemanusiaan internasional ke Gaza serta bagian lain di Timur Tengah dan Afrika selama 14 tahun terakhir.

Salti, seorang ahli bedah urologi dan keturunan pengungsi Palestina sendiri, seharusnya melakukan perjalanan ke Gaza pada tanggal 19 Oktober untuk melakukan operasi termasuk operasi ginjal yang direncanakan pada seorang balita.

Tetapi misi kemanusiaannya, sebagai bagian dari pekerjaannya sebagai pendiri LSM bernama Children’s Right for Healthcare, dibatalkan karena serangan Israel yang diluncurkan setelah serangan oleh penembak Hamas pada tanggal 7 Oktober.

Empat anak yang tiba di Jenewa pada hari Senin adalah kelompok kedua yang berhasil dievakuasi oleh Salti ke Swiss, sehingga total mereka menjadi delapan orang. Anak-anak tersebut telah diberikan visa 90 hari untuk menerima perawatan medis.

MEMBACA  Israel Menyerang Posisi Hezbollah di Lebanon: Pembaruan Langsung

“Yang penting adalah memberi mereka kehidupan normal, dengan orang-orang, ketenangan, perdamaian, dan cinta. Kehidupan seorang anak,” kata Salti setelah tiba di kantornya dengan anak-anak dan ibu mereka.

Keempatnya dipilih dengan bantuan kontaknya di Gaza berdasarkan kriteria bahwa mereka cukup sehat untuk bepergian dan bahwa mereka bisa dibantu di Swiss.

Yussef, seorang remaja berusia 16 tahun yang kehilangan kaki kirinya dan ginjalnya hancur dalam serangan Israel, sangat kurus, dengan berat kurang dari 30 kg (66 pound). Dokter di Gaza telah mengamputasi sisa kaki yang terlepas, tetapi dia masih perlu menguatkan diri dan pada akhirnya diberikan prostetik.

Zeina, yang berusia 17 bulan, awalnya dirawat di Rumah Sakit Al-Shifa, fasilitas terbesar di Jalur Gaza, yang diserbu oleh pasukan Israel pada bulan November.

Lengan kirinya yang kecil, yang didukung oleh penyangga, mengalami beberapa patah tulang yang dokter berusaha perbaiki dengan menggunakan fiksasi eksternal tetapi struktur tersebut harus dihapus karena adanya infeksi.

“Anda tidak bisa lagi berbicara tentang peralatan steril di sana, itu tidak ada lagi,” kata Salti.

(Melaporkan oleh Gabrielle Tétrault-Farber dan Cécile Mantovani di Jenewa; Laporan tambahan oleh Nafisa Eltahir di Kairo; Penyuntingan oleh Alison Williams)