Dikalahkan oleh A.I., Seorang Legenda dalam Permainan Papan Go Memperingatkan: Bersiaplah untuk Apa yang Akan Datang

Lee Saedol adalah pemain Go terbaik dari generasinya ketika dia mengalami kekalahan yang menentukan, dikalahkan bukan oleh lawan manusia tetapi oleh kecerdasan buatan. Tuan Lee dikalahkan oleh AlphaGo, program komputer A.I. yang dikembangkan oleh unit DeepMind Google. Kejutan mengejutkan, pada tahun 2016, membuat berita di seluruh dunia dan terlihat seperti tanda jelas bahwa kecerdasan buatan memasuki era baru yang sangat mengganggu. Dengan mengalahkan Tuan Lee, juara dunia 18 kali yang dihormati karena gaya bermain intuitif dan kreatifnya, AlphaGo telah menyelesaikan salah satu tantangan terbesar ilmu komputer: mengajarkan strategi abstrak yang diperlukan untuk menang dalam Go, yang dianggap sebagai permainan papan paling kompleks di dunia.

“Saya sangat terkejut karena saya tidak pernah berpikir saya akan kalah,” kata Tuan Lee saat itu dalam konferensi pers setelah pertandingan. “Saya tidak tahu bahwa AlphaGo akan bermain Go dengan sempurna seperti itu.”

Tetapi implikasi dari kekalahan itu jauh melampaui permainan itu sendiri, di mana dua pemain bersaing untuk wilayah dengan menempatkan batu hitam dan putih di papan berjaringan yang terdiri dari 19 garis per 19 garis. Kemenangan AlphaGo menunjukkan potensi tidak terbatas A.I. untuk mencapai penguasaan super manusia atas keterampilan yang pada awalnya dianggap terlalu rumit untuk mesin.

Tuan Lee, yang kini berusia 41 tahun, pensiun tiga tahun kemudian, yakin bahwa manusia tidak dapat bersaing dengan komputer dalam Go. Kecerdasan buatan, katanya, telah mengubah sifat permainan yang berasal dari China lebih dari 2.500 tahun yang lalu.

“Kalah dari A.I., dalam arti, berarti seluruh dunia saya runtuh,” katanya dalam wawancara terbaru dengan The New York Times.

MEMBACA  Nauseda dari Lituania memenangkan putaran pertama pemilihan presiden | Berita Pemilihan

Saat masyarakat bergulat dengan apa yang A.I. miliki untuk masa depan manusia, Tuan Lee sekarang mendesak orang lain untuk menghindari tertangkap tidak siap, seperti dirinya, dan untuk menjadi akrab dengan teknologi sekarang. Dia memberikan kuliah tentang A.I., mencoba memberikan peringatan dini kepada orang lain yang ia harapkan telah menerima sebelum pertandingannya.

“Saya menghadapi masalah A.I. secara dini, tetapi akan terjadi pada orang lain,” kata Tuan Lee baru-baru ini di pameran pendidikan komunitas di Seoul kepada sekelompok siswa dan orangtua. “Mungkin bukan akhir yang bahagia.”

Sejak kekalahan itu, Tuan Lee telah menjadi seorang obsesi A.I., mengikuti dengan perhatian yang tegang meskipun tidak nyaman ketika kecerdasan buatan memberikan satu terobosan setelah yang lain.