Dewan Keamanan PBB Mendukung Resolusi Gencatan Senjata Gaza yang didukung oleh AS | Berita Perserikatan Bangsa-Bangsa

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) telah mengadopsi resolusi yang mendukung proposal gencatan senjata yang didukung oleh AS yang bertujuan mengakhiri serangan delapan bulan Israel terhadap Gaza.

Suara pada resolusi yang disponsori oleh Amerika Serikat pada hari Senin adalah 14-0, dengan Rusia absen.

Resolusi tersebut menyambut proposal gencatan senjata tiga fase yang diumumkan oleh Presiden AS Joe Biden bulan lalu, yang menyerukan gencatan senjata enam minggu pertama dan pertukaran beberapa tawanan Israel yang ditahan di Gaza untuk tahanan Palestina yang ditahan di penjara Israel.

Fase kedua akan mencakup gencatan senjata permanen dan pembebasan tawanan yang tersisa. Fase ketiga akan melibatkan upaya rekonstruksi untuk wilayah Gaza yang hancur.

AS mengatakan Israel telah menerima proposal tersebut, meskipun beberapa pejabat Israel sejak itu berjanji untuk melanjutkan perang hingga eliminasi Hamas, kelompok Palestina yang memerintah Gaza.

Resolusi tersebut menyerukan kepada Hamas, yang awalnya mengatakan bahwa mereka melihat proposal tersebut “positif”, untuk menerima rencana tiga fase tersebut.

Resolusi itu mendesak Israel dan Hamas “untuk sepenuhnya melaksanakan syarat-syaratnya tanpa penundaan dan tanpa syarat”.

Hamas dengan cepat menyambut resolusi pada hari Senin. Dalam pernyataan setelah pemungutan suara, Hamas mengatakan bahwa mereka siap untuk bekerja sama dengan mediator dan memasuki negosiasi tidak langsung mengenai implementasi prinsip-prinsip kesepakatan itu.

Al Jazeera’s Gabriel Elizondo, melaporkan dari markas besar PBB di New York, mengatakan DK PBB telah mengesahkan resolusi itu “dengan sangat kuat dan itu mengikat dalam hukum internasional”.

“Pertanyaan besar ke depannya,” kata Elizondo, “adalah apakah itu ditegakkan dan dilaksanakan.”

“AS telah mengatakan dengan sangat jelas bahwa Israel telah setuju dengan ini. Jadi itu menempatkan tekanan yang cukup besar pada Israel untuk mematuhi ini.”

MEMBACA  Polisi Mengalami Kesulitan Mencari Peretas Akun FB Icha Shakila yang Memerintahkan Ibu Muda untuk Melecehkan Anaknya

Duta Besar Deputi AS Robert Wood mengatakan kepada wartawan sebelumnya bahwa AS ingin memastikan semua 15 anggota DK PBB mendukung apa yang dia gambarkan sebagai “kesempatan terbaik dan paling realistis untuk setidaknya menghentikan sementara perang ini.”

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sebelumnya mengatakan bahwa Biden hanya menyajikan bagian-bagian proposal dan bersikeras bahwa pembicaraan tentang gencatan senjata permanen sebelum membongkar kemampuan militer dan pemerintahan Hamas adalah tidak dapat diterima.

Hamas sering mengatakan bahwa setiap kesepakatan harus mengarah pada gencatan senjata permanen, penarikan sepenuhnya pasukan Israel dari Jalur Gaza, akhir pengepungan Israel terhadap Gaza, rekonstruksi, dan “kesepakatan pertukaran serius” antara tawanan di Gaza dan warga Palestina yang ditahan di penjara Israel.

DK PBB mengadopsi resolusi pada 25 Maret yang menuntut gencatan senjata kemanusiaan di Gaza selama bulan suci Muslim Ramadan, yang berakhir pada 9 April, dengan AS absen. Tetapi tidak ada henti dari serangan tersebut.

Rencana Tiga Fase

Pengumuman Biden pada 31 Mei tentang proposal gencatan senjata baru mengatakan bahwa itu akan dimulai dengan gencatan senjata enam minggu dan pembebasan tawanan yang ditahan di Gaza sebagai imbalan untuk tahanan Palestina, penarikan pasukan Israel dari wilayah padat penduduk di Gaza, dan kembalinya warga Palestina ke semua wilayah di wilayah tersebut.

Resolusi tersebut menjelaskan proposal tersebut secara rinci dan menjabarkan bahwa “jika negosiasi berlangsung lebih dari enam minggu untuk fase satu, gencatan senjata akan tetap berlanjut selama negosiasi berlanjut”.

Fase satu juga membutuhkan distribusi bantuan kemanusiaan yang aman “secara besar-besaran di seluruh Jalur Gaza”, yang dikatakan Biden akan mengarah pada 600 truk bantuan memasuki Gaza setiap hari.

MEMBACA  Perjalanan Scholz dari Jerman ke China Terbayangi oleh Serangan Iran terhadap Israel

Dalam fase dua, resolusi tersebut mengatakan bahwa dengan persetujuan Israel dan Hamas, “akhir permanen untuk hostilitas, sebagai imbalan untuk pembebasan semua tawanan lain yang masih berada di Gaza, dan penarikan sepenuhnya pasukan Israel dari Gaza” akan terjadi.

Fase tiga akan meluncurkan “rencana rekonstruksi multi-tahun besar untuk Gaza dan pengembalian sisa tawanan yang meninggal di Gaza kepada keluarga mereka”.

Resolusi tersebut mengulang komitmen tak tergoyahkan DK PBB “untuk mencapai visi solusi dua negara yang dipersengketakan di mana dua negara demokratis, Israel dan Palestina, hidup berdampingan dalam damai dalam batas yang aman dan diakui”.

Ini juga menekankan “pentingnya menyatukan Jalur Gaza dengan Tepi Barat di bawah Otoritas Palestina”, sesuatu yang pemerintahan sayap kanan Netanyahu tidak setuju.

Alon Liel, mantan direktur Kementerian Luar Negeri Israel, mengatakan bahwa pemerintah Israel “terkejut” dengan resolusi itu.

“Resolusi tersebut memberikan konten baru pada kunjungan Blinken di sini. Saya pikir akan ada pagi yang sangat sibuk membahasnya besok,” kata Liel kepada Al Jazeera.

“Israel tidak mendukung proposalnya sendiri dan tentu tidak mengusulkan yang diajukan oleh Amerika,” katanya.

“Duta Besar kami mencoba dalam 48 jam terakhir untuk mengubah teks tersebut dan tidak dapat melakukannya. Jadi Israel tentu tidak menyukai resolusi ini… Jika Israel secara terbuka menolaknya, tekanan akan tumbuh secara internasional,” tambah Liel.