Elon Musk akan melarang penggunaan perangkat Apple di perusahaannya karena kesepakatan dengan OpenAI

Elon Musk, Chief Executive Officer of SpaceX dan Tesla dan pemilik X, berbicara selama Konferensi Global Milken 2024 di Sesi Konferensi di The Beverly Hilton di Beverly Hills, California, AS, 6 Mei 2024.

David Swanson | Reuters

Elon Musk, CEO Tesla dan SpaceX, mengancam akan melarang perangkat Apple dari perusahaannya pada hari Senin setelah pembuat iPhone tersebut mengumumkan kemitraan dengan OpenAI.

Dalam serangkaian posting di platform media sosialnya X, Musk membagikan kekhawatiran tentang apakah Apple dan OpenAI akan melindungi informasi pengguna.

Dia menyebut integrasi perangkat lunak antara kedua perusahaan tersebut sebagai “pelanggaran keamanan yang tidak dapat diterima,” dan mengatakan bahwa Apple “tidak memiliki petunjuk tentang apa yang sebenarnya terjadi.”

Apple mengumumkan langkahnya yang dinantikan lama ke dalam kecerdasan buatan pada hari Senin, yang termasuk pembaruan untuk asisten suaranya Siri. Sebagai bagian dari pembaruan tersebut, Siri dapat menggunakan chatbot ChatGPT populer OpenAI. Apple mengatakan pengguna akan diminta izin untuk berbagi pertanyaan mereka dengan ChatGPT, dan permintaan serta informasi mereka tidak akan dicatat.

“Sungguh konyol bahwa Apple tidak cukup pintar untuk membuat kecerdasan buatan mereka sendiri, namun entah bagaimana mampu memastikan bahwa OpenAI akan melindungi keamanan & privasi Anda!” tulis Musk setelah acara tersebut.

Dia secara khusus mengatakan bahwa perangkat Apple akan dilarang jika perusahaan tersebut “mengintegrasikan OpenAI pada level OS,” mengacu pada sistem operasi Apple.

Apple mengatakan kepada CNBC bahwa perusahaan tersebut menggunakan kecerdasan buatan mereka sendiri, dan integrasinya dengan OpenAI adalah fitur opsional.

Musk menjawab langsung posting dari CEO Apple Tim Cook dan mengklaim dia akan melarang perangkat Apple dari premis perusahaannya kecuali Cook memutuskan untuk “menghentikan perangkat mata-mata yang menjijikkan ini.” Dia menambahkan bahwa pengunjung perusahaannya akan diminta untuk memeriksa perangkat Apple mereka di pintu.

MEMBACA  Kelompok KAS Bermitra dengan Arebi untuk Memasarkan Graha Laras Sentul, Maksimalkan Insentif PPN

Tesla, perusahaan terbesar Musk, memiliki 140.473 karyawan di seluruh dunia per 31 Desember. Perusahaan tersebut telah melakukan pemutusan hubungan kerja tahun ini melebihi 10% dari jumlah karyawan.

Musk adalah salah satu pendiri OpenAI pada tahun 2015 dan mengundurkan diri dari dewan direksinya pada tahun 2018. Dia telah menjadi kritikus vokal perusahaan dan CEO Sam Altman belakangan ini. Pada bulan Maret, Musk menggugat OpenAI dan Altman, antara lain, dengan tuduhan bahwa mereka meninggalkan misi pendirian perusahaan untuk mengembangkan AI “untuk kepentingan umat manusia secara luas.”

Musk mengumpulkan $6 miliar dalam putaran pendanaan terbaru untuk pesaing OpenAI-nya yang akan datang, xAI, yang produk pertamanya, Grok, dimaksudkan untuk menjadi jawaban yang politis tidak benar terhadap ChatGPT. Selain Tesla, SpaceX, dan xAI, Musk adalah pendiri startup antarmuka otak Neuralink dan perusahaan terowongan Boring Company.

Musk dan OpenAI tidak segera merespons permintaan komentar CNBC.

— Kontribusi CNBC dari Steve Kovach dan Lora Kolodny untuk laporan ini.

TONTON: Secara hukum dipertanyakan apakah Musk dapat membatalkan putusan hakim tentang pembayaran Tesla