Damai di Ukraina akan membutuhkan Putin setuju untuk menarik pasukan

Kanselir Jerman Olaf Scholz telah menyatakan optimisme hati-hati tentang konferensi perdamaian untuk Ukraina yang akan diselenggarakan di Swiss bulan depan. “Kita akan membahas prinsip-prinsip perdamaian yang adil dan abadi di sana,” kata Scholz pada hari Selasa dalam konferensi pers bersama dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Berlin. “Ini bukan negosiasi tentang akhir perang, karena untuk itu Putin harus menunjukkan bahwa dia siap mengakhiri kampanye brutalnya dan menarik pasukannya,” kata Scholz. “Tapi mungkin ada cara untuk memulai proses di mana Rusia suatu hari nanti juga akan duduk di meja,” tambah Scholz. Kanselir Jerman menekankan bahwa hanya Ukraina yang akan memutuskan kapan akan berkomunikasi dengan Rusia dan tidak akan dipaksa melakukan konsekuensi besar oleh pendukungnya. Jerman akan tetap berada di pihak Ukraina, katanya. Selama Putin terus mengejar tujuan perangnya, “pesan kami akan tetap bahwa kami tidak akan mengurangi dukungan kami untuk Ukraina,” kata Scholz. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara dalam konferensi pers bersama dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz, selama konferensi Rekonstruksi Ukraina Internasional di Berlin. Kay Nietfeld/dpa. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (L) dan Kanselir Jerman Olaf Scholz berjabat tangan di akhir konferensi pers bersama mereka selama konferensi Rekonstruksi Ukraina Internasional di Berlin. Kay Nietfeld/dpa.

MEMBACA  Wordle hari ini: Jawaban dan petunjuk untuk 8 Februari