Blinken Menuju Timur Tengah untuk Dorong Rencana Gencatan Senjata Gaza | Berita Konflik Israel-Palestina

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken dijadwalkan tiba di Timur Tengah untuk mendorong proposal terbaru tentang gencatan senjata dalam perang Israel-Gaza.
Pejabat tertinggi Washington diharapkan mengunjungi Mesir dan Israel pada hari Senin saat dia memulai tur kedelapan di wilayah tersebut dalam sebanyak bulan, sebelum melanjutkan ke Yordania dan Qatar. Dia akan mencari dukungan untuk draf terbaru kesepakatan gencatan senjata yang disampaikan oleh Presiden Joe Biden 10 hari lalu, yang juga diharapkan Amerika Serikat untuk memberikan suara di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB).
Namun, dengan baik Israel maupun Hamas belum sepenuhnya menyetujui rencana tersebut, pertempuran terus berlanjut, dengan serangan udara melanda seluruh Jalur Gaza semalam pada hari Minggu dan Senin pagi.
Di Kairo, Blinken akan bertemu dengan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi sebelum mengunjungi Israel untuk pertemuan dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant.
Selain memperjuangkan proposal gencatan senjata, pejabat AS ini dijadwalkan untuk membahas pembukaan kembali perlintasan perbatasan Rafah dengan Mesir, titik vital untuk pengiriman bantuan ke Gaza yang disita oleh Israel selama invasi darat ke selatan enklave bulan lalu.
Biden menjabarkan pada 31 Mei proposal tiga fase untuk mencapai gencatan senjata di Jalur Gaza yang katanya disampaikan oleh Israel. Namun, baik Israel maupun Hamas belum sepenuhnya mendukung rencana tersebut, dengan negosiasi masih berlangsung.
Seorang pejabat senior Hamas, Sami Abu Zuhri, mendesak AS pada hari Senin untuk menekan Israel untuk mengakhiri perang.
“Kami menyerukan kepada pemerintahan AS untuk memberikan tekanan kepada pendudukan untuk menghentikan perang di Gaza dan gerakan Hamas siap untuk berurusan secara positif dengan setiap inisiatif yang menjamin akhir perang,” katanya.
Proposal itu termasuk pertukaran tahanan Palestina dengan tawanan Israel, penarikan pasukan Israel dari Gaza, pengembalian warga Palestina yang terusir ke rumah mereka di seluruh enklave, dan rencana untuk merekonstruksi wilayah tersebut, sebagian besar yang telah hancur sejak 7 Oktober.
Lebih dari 37.000 warga Palestina tewas di Gaza sejak awal perang dan sekitar 84.000 terluka, kebanyakan perempuan dan anak-anak.
Kunjungan ini datang saat Washington telah bekerja pada beberapa draf resolusi yang bertujuan untuk dijadikan suara di DK PBB untuk mendukung proposal tersebut.
Melaporkan dari Washington, DC, Shihab Rattansi dari Al Jazeera mengatakan bahwa versi terbaru proposal itu berbeda dalam beberapa hal yang signifikan dari upaya sebelumnya.
“Pertama-tama, secara eksplisit menyatakan bahwa Israel telah menerima kesepakatan gencatan senjata. Versi sebelumnya hanya mengatakan bahwa kesepakatan gencatan senjata dapat diterima oleh Israel,” katanya.
Ini juga secara eksplisit menyatakan bahwa gencatan senjata akan berlanjut setelah enam minggu, dan diperbaharui selama negosiasi berlanjut.
“Tapi masih bukan gencatan senjata kategoris, permanen. Itulah yang diinginkan beberapa anggota Dewan Keamanan,” kata Rattansi.
Perjalanan Blinken datang dua hari setelah militer Israel membunuh setidaknya 274 warga Palestina dan melukai 698 lainnya di Nuseirat di tengah Gaza sebagai bagian dari operasi yang mengarah pada pembebasan empat warga Israel dari tahanan Hamas.
Hamas mengklaim bahwa tiga tawanan lain yang tidak disebutkan namanya, termasuk salah satunya yang memiliki kewarganegaraan AS, tewas oleh pasukan Israel selama serangan, yang dibantah oleh Israel.
Sementara itu, militer Israel terus melakukan serangan bom di berbagai tempat di Gaza. Melaporkan dari Deir el-Balah di tengah Gaza, Hind Khoudary dari Al Jazeera mengatakan jenazah terus tiba di Rumah Sakit Martir Al-Aqsa, mengancam untuk menghancurkan satu-satunya rumah sakit yang masih beroperasi di wilayah tersebut.
Malam itu, Benny Gantz mengumumkan dia mengundurkan diri sebagai menteri kabinet perang Israel. Meskipun langkah tersebut tidak mungkin mengancam pemerintahan Netanyahu secara langsung, itu akan membuatnya lebih bergantung pada sekutu sayap kanan jauh.
Blinken sebelumnya telah bertemu dengan Gantz selama kunjungan ke Israel, tetapi tidak jelas apakah kunjungan dijadwalkan pada hari Senin.
Tur regional kedelapan sejak awal perang oleh diplomat AS juga datang saat ketegangan meningkat dalam pertempuran perbatasan antara Israel dan Hizbullah, dengan kedua belah pihak menandakan bahwa mereka siap untuk perang setelah delapan bulan pertempuran perbatasan.

MEMBACA  AS, Inggris, sebagian besar negara UE akan boikot pelantikan Putin | Berita Vladimir Putin