Biden Mengirim Kepala C.I.A. ke Kairo untuk Pembicaraan Gencatan Senjata: Pembaruan Langsung Perang Israel

Presiden Biden mengatakan pada hari Senin bahwa Israel tidak boleh melanjutkan serangan darat besar-besaran di kota Gaza selatan, Rafah, tanpa “rencana yang dapat dipercaya” untuk melindungi lebih dari satu juta orang yang berlindung di sana.

Mr. Biden berbicara setelah bertemu dengan Raja Abdullah II dari Yordania di Gedung Putih, seorang tokoh kunci dalam upaya untuk mencapai gencatan senjata di Jalur Gaza. Ini adalah percakapan tatap muka pertama antara kedua pemimpin sejak perang Israel-Hamas dimulai.

“Banyak orang di sana telah terusir – terusir berkali-kali, melarikan diri dari kekerasan ke utara, dan sekarang mereka terkumpul di Rafah, terpapar dan rentan,” kata Mr. Biden saat tampil bersama Raja Abdullah. “Mereka perlu dilindungi.”

Kunjungan ini dilakukan saat Raja Abdullah berusaha menguatkan dukungan internasional untuk gencatan senjata segera di Gaza yang akan menghentikan pertempuran secara permanen.

Mr. Biden telah menolak ide gencatan senjata umum, dengan mengatakan Israel memiliki hak untuk membela diri. Namun, dia telah mendorong untuk jeda dalam pertempuran yang dapat memungkinkan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas dan sesuatu yang “lebih abadi.”

Sebagian besar populasi Yordania adalah etnis Palestina, sehingga negara tersebut – sekutu dekat Amerika Serikat yang memiliki perjanjian perdamaian dengan Israel – berada dalam posisi sulit saat menghadapi dampak perang ini.

Raja Abdullah mengatakan invasi Israel ke Rafah “pasti akan menyebabkan bencana kemanusiaan lainnya.”

“Situasinya sudah tidak tertahankan bagi lebih dari satu juta orang yang telah terdorong ke Rafah sejak perang dimulai,” kata Raja Abdullah. “Kita tidak bisa berdiam diri dan membiarkan ini terjadi. Kita perlu gencatan senjata yang langgeng sekarang. Perang ini harus berakhir.”

MEMBACA  Biden Menghina Putin Sebagai 'Gila S.O.B.' Kremlin Menyebut Biden Sebagai 'Koboi'

Mr. Biden mengeluarkan kecaman yang tegas terhadap jumlah kematian yang meningkat di Gaza, di mana pejabat kesehatan mengatakan lebih dari 28.000 orang telah tewas sejak dimulainya perang.

“Ini memilukan,” kata Mr. Biden tentang kematian tersebut. “Setiap kehidupan tak berdosa di Gaza adalah tragedi.”

Meskipun kritik Mr. Biden terhadap perang ini semakin tajam dalam empat bulan sejak serangan pada 7 Oktober, Amerika Serikat belum memberi sinyal akan melakukan perubahan kebijakan besar, seperti memberikan syarat pada bantuan militer kepada Israel.

Pada hari Senin, ketika ditanya apakah Israel akan menghadapi konsekuensi atas cara pelaksanaan kampanye militer berikutnya, John F. Kirby, juru bicara Gedung Putih, mengatakan bahwa dia tidak akan membahas “hipotesis.”

Dia mengatakan bahwa Amerika Serikat sedang berupaya mempengaruhi cara Israel melakukan perangnya.

“Terdapat momen-momen dan masih ada momen-momen di mana kami memiliki kesempatan dan telah memanfaatkannya untuk membentuk pemikiran mereka dan membantu mempengaruhi cara mereka melakukan beberapa operasi ini,” katanya. “Dan itu masih berlaku saat ini.”

Baik Mr. Biden maupun Raja Abdullah mengatakan konflik ini harus diakhiri dengan solusi dua negara.

“Saya mengatakan ini sebagai pendukung Israel yang setia sepanjang hidup,” kata Mr. Biden. “Itulah satu-satunya jalan yang menjamin keamanan Israel dalam jangka panjang.”

Raja Abdullah mengatakan bahwa “ini adalah satu-satunya solusi yang akan menjamin perdamaian dan keamanan bagi rakyat Palestina dan Israel, serta seluruh wilayah.”

Mesir dan Qatar, yang bertindak sebagai perantara antara Israel dan Hamas, telah memimpin pembicaraan yang bertujuan untuk menghentikan pertempuran dan membebaskan sandera yang ditahan di Gaza. Administrasi Biden telah aktif terlibat dalam negosiasi tersebut, bekerja secara terbuka dan di balik layar untuk mencoba memajukan kesepakatan gencatan senjata.

MEMBACA  Rusia menyerang target di seluruh Ukraina dengan misil dan pesawat tanpa awak saat diplomat tingkat atas UE mengunjungi Kyiv.

Pada hari Senin, Mr. Biden mengatakan bahwa Amerika Serikat sedang merencanakan kesepakatan mengenai sandera dengan Israel dan Hamas yang dapat membawa setidaknya jeda enam minggu yang dapat “mengambil waktu untuk membangun sesuatu yang lebih langgeng.”

Direktur C.I.A., William J. Burns, diharapkan akan melakukan perjalanan ke Kairo untuk pembicaraan mengenai sandera pada hari Selasa, menurut pejabat AS yang berbicara dengan nama samaran tentang pembicaraan tersebut.

Meskipun Perdana Menteri Benjamin Netanyahu secara publik menolak proposal Hamas minggu lalu, pejabat Israel telah menunjukkan bahwa pemerintah mereka masih terbuka untuk negosiasi. Fakta bahwa lebih banyak pembicaraan akan dilakukan di Kairo minggu ini dianggap sebagai tanda positif.

– Erica L. Green dan Julian E. Barnes Melaporkan dari Washington