3 Saham Melawan Arus yang Bisa Memberikan Keuntungan Besar

Investasi mungkin tidak pernah terlintas dalam pikiran Robert Frost ketika ia menyusun puisi terkenalnya “The Road Not Taken.” Namun, salah satu poin kunci yang ia sampaikan — mengambil jalan yang tidak banyak orang pilih seringkali sangat menguntungkan — tentu berlaku untuk investasi.

Investasi kontrarian didasarkan pada prinsip ini. Membeli saham perusahaan yang banyak orang anggap negatif bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa kasus. Saya pikir ada beberapa permainan kontrarian yang terutama menonjol saat ini. Berikut ini tiga saham yang melawan arus kebijaksanaan konvensional yang bisa memberikan keuntungan besar bagi investor jangka panjang.

1. Occidental Petroleum

Tidak diragukan lagi Anda pernah mendengar prediksi bahwa bahan bakar fosil akan menjadi seperti dinosaurus. Energi terbarukan akan menggantikan minyak dan gas dalam beberapa tahun mendatang jika pandangan ini benar. Itu tampaknya membuat saham seperti Occidental Petroleum (NYSE: OXY) bukan pilihan yang baik bagi investor jangka panjang.

Jadi mengapa Warren Buffett membeli saham Occidental dengan jumlah besar? Apakah dia membuat kesalahan yang tidak biasa? Saya rasa tidak. Sebaliknya, saya curiga bahwa Buffett mengenali kenyataan yang banyak investor tidak sadari: Permintaan global terhadap minyak dan gas kemungkinan akan naik daripada turun dalam beberapa dekade mendatang.

Penilaian Occidental tidak mencerminkan optimisme tentang masa depan. Sahamnya diperdagangkan dengan perkiraan laba di bawah 11,6 kali. Dalam perbandingan tersebut, multiple forward earnings S&P 500 hampir mencapai 20,7.

Vicki Hollub, CEO Occidental, memprediksi bahwa akan ada kekurangan minyak global pada akhir 2025. Hollub memimpin perusahaannya untuk berinvestasi dalam peningkatan produksi minyak dan gas. Misalnya, Occidental mengumumkan pada bulan Desember rencananya untuk mengakuisisi CrownRock senilai $12 miliar untuk meningkatkan portofolio daratan AS.

MEMBACA  Bripda Novandro, Polisi yang Mengorbankan Motor Pribadinya untuk menjadi Penumpang di Bus Damri

Perusahaan ini juga bertaruh besar yang mungkin menjadi perubahan permainan. Occidental terus memimpin dalam pengembangan teknologi penangkapan udara langsung yang dapat menyerap karbon dioksida dari atmosfer. Jika upaya ini terbukti berhasil, Occidental harus menjadi pemenang besar bagi para investor dalam jangka panjang.

Cerita berlanjut

2. PayPal Holdings

Menurut satu pandangan, PayPal Holdings (NASDAQ: PYPL) telah tertinggal di pasar fintech. Kemunculan Apple Pay dan produk serupa telah membuat PayPal menjadi tidak relevan berdasarkan pandangan ini. Pendukung teori ini mungkin menunjukkan bahwa harga saham PayPal telah turun lebih dari 80% dari puncaknya pada tahun 2021 sebagai bukti bahwa mereka benar.

Namun, untuk perusahaan yang dianggap telah ketinggalan, bisnis PayPal terlihat sangat kuat. Pendapatan perusahaan melonjak 9% secara tahunan pada kuartal keempat 2023 menjadi $8 miliar. Laba per saham yang disesuaikan melonjak 19%. PayPal menyelesaikan tahun 2023 dengan simpanan kas sebesar $17,3 miliar dibandingkan dengan utang sebesar $11,3 miliar.

Perusahaan ini fokus pada peningkatan penggunaan kartu debit Venmo, yang menghasilkan pendapatan 6 kali lebih tinggi dari pelanggan Venmo peer-to-peer. PayPal mempromosikan PayPal Rewards, program yang memberikan insentif untuk keterlibatan yang lebih tinggi dan mendorong pendapatan rata-rata per akun yang lebih tinggi. PayPal juga memperkuat produknya untuk bisnis kecil dan menengah. Inisiatif-inisiatif ini bisa menghasilkan keuntungan yang baik dalam beberapa tahun mendatang.

Sementara itu, saham PayPal sangat murah, dengan saham diperdagangkan dengan perkiraan laba di bawah 11,5 kali forward earnings. Wall Street memperkirakan bahwa perusahaan akan mampu meningkatkan labanya hampir 20% per tahun rata-rata dalam lima tahun mendatang. Tingkat pertumbuhan ini membuat valuasi PayPal terlihat lebih menarik.

MEMBACA  Saham Asia tidak bergerak karena kecemasan suku bunga masih bertahan; Jepang jatuh dari level tertinggi sepanjang masa Oleh Investing.com

3. Pfizer

Ada beberapa alasan yang tampaknya kukuh bagi investor untuk menghindari Pfizer (NYSE: PFE). Pendapatan dan keuntungan dari perusahaan farmasi besar ini sedang menurun (bersama dengan harga sahamnya). Semakin sedikit orang yang memilih untuk menggunakan vaksin COVID-19 Comirnaty dan pil antivirus oral Paxlovid dari Pfizer. Perusahaan ini juga menghadapi kehilangan eksklusivitas untuk beberapa produk terlaris dalam beberapa tahun mendatang.

Semua itu memang menjadi keprihatinan serius bagi Pfizer. Namun, hal-hal tersebut harus dilihat dalam konteks dengan beberapa berita lain yang jauh lebih baik bagi perusahaan farmasi besar ini.

Misalnya, pipa produk Pfizer telah sangat produktif. Perusahaan ini mengharapkan pendapatan tambahan sekitar $20 miliar per tahun dari produk baru dan indikasi baru untuk produk yang sudah ada pada tahun 2030. Jumlah ini lebih dari cukup untuk mengimbangi dampak pendapatan yang diantisipasi dari kehilangan eksklusivitas obat-obatan.

Pfizer memproyeksikan pendapatan tambahan sebesar $25 miliar per tahun pada tahun 2030 dari kesepakatan pengembangan bisnis baru. Perusahaan ini telah menyelesaikan beberapa akuisisi baru-baru ini, terutama termasuk akuisisi Seagen.

Juga mungkin bahwa tahun 2024 bisa menjadi tahun terendah untuk pendapatan COVID-19 Pfizer. Manajemen mengharapkan peningkatan penjualan dari vaksin gabungan COVID-flu yang diharapkan dapat diluncurkan dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Dividen Pfizer sebesar 6% berarti saham ini tidak perlu melakukan banyak hal untuk tetap memberikan total return yang baik. Namun, saya pikir, ketika produk-produk baru perusahaan dan hasil dari akuisisinya mulai membuahkan hasil, lebih banyak investor akan menyadari bahwa kisah Pfizer jauh lebih baik dari yang mereka kira.

Apa Anda harus berinvestasi $1.000 di Pfizer saat ini?

MEMBACA  Walmart mencatatkan kinerja keuangan Q4 yang mengungguli ekspektasi, akan membeli Vizio dalam kesepakatan senilai $2.3 miliar

Sebelum Anda membeli saham Pfizer, pertimbangkan hal berikut:

Tim analis Motley Fool Stock Advisor baru saja mengidentifikasi 10 saham terbaik yang mereka yakini bisa dibeli oleh para investor sekarang… dan Pfizer bukan salah satunya. 10 saham yang masuk daftar tersebut bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa tahun mendatang.

Stock Advisor memberikan panduan yang mudah diikuti bagi para investor, termasuk panduan dalam membangun portofolio, pembaruan reguler dari para analis, dan dua rekomendasi saham baru setiap bulan. Layanan Stock Advisor telah menghasilkan return lebih dari tiga kali lipat dari S&P 500 sejak tahun 2002*.

Lihat 10 saham tersebut

*Pengembalian Stock Advisor per tanggal 12 Februari 2024

Keith Speights memiliki posisi di Apple, PayPal, dan Pfizer. Motley Fool memiliki posisi di dan merekomendasikan Apple, PayPal, dan Pfizer. Motley Fool merekomendasikan Occidental Petroleum dan merekomendasikan opsi berikut: short March 2024 $67.50 calls on PayPal. Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.

Contrarian Plays: 3 Saham yang Melawan Arus yang Bisa Menghasilkan Keuntungan Besar awalnya dipublikasikan oleh The Motley Fool