Biden mendukung reklassifikasi cannabis, mengecam ‘pendekatan yang gagal’

Departemen keadilan AS secara resmi bergerak untuk mengklasifikasikan ganja sebagai zat yang lebih tidak berbahaya – reformasi narkoba terbesar negara dalam lebih dari 50 tahun. Presiden Joe Biden menyambut langkah tersebut sebagai “langkah penting menuju pembalikan ketidakadilan yang berlangsung lama”. Itu adalah perubahan sikap bagi seorang politikus yang tiga dekade lalu merancang undang-undang kejahatan yang keras yang sekarang menjadi kontroversial secara politik. Tetapi itu bisa membantu Pak Biden, seorang Demokrat, memperkokoh dukungan yang goyah di kalangan pemilih muda dalam tahun pemilihan. Rencana hari Kamis tidak melegalkan ganja secara langsung untuk penggunaan rekreasi seperti saat ini di 24 negara bagian AS dan Distrik Columbia. Tiga puluh delapan negara bagian AS juga telah melegalkan ganja untuk tujuan medis. “Terlalu banyak kehidupan telah terguncang karena pendekatan kita yang gagal terhadap ganja,” kata Pak Biden pada hari Kamis di X, sebelumnya Twitter, dalam sebuah perbedaan dari keengganannya yang biasa terhadap kebijakan ganja. “Saya berkomitmen untuk memperbaiki kesalahan sejarah itu. Anda memiliki kata-kata saya.” Proposal administrasi akan menggeser pot dari substansi terkontrol Schedule I, kategori yang paling ketat, ke Schedule III. Pemerintah federal tidak akan lagi melihat obat tersebut bersama dengan zat-zat berbahaya dan kecanduan lainnya seperti ekstasi, heroin, dan LSD. Obat-obatan dalam kategori Schedule III dianggap memiliki risiko penyalahgunaan rendah atau sedang. Mereka termasuk steroid anabolik, ketamin, dan testosteron.

MEMBACA  Badan statistik Korea Selatan menolak posting palsu tentang 'perbedaan usia pasangan baru menikah' di distrik kaya Seoul.