Berita terbaru Israel-Gaza: Kapal bantuan Gaza mundur setelah serangan mematikan Israel terhadap konvoi

Menyuarakan keprihatinan yang diungkapkan oleh seorang pejabat PBB kepada rekan saya sebelumnya, kepala Norwegian Refugee Council memberitahu saya bahwa sistem di mana kelompok bantuan berkoordinasi dengan otoritas Israel – yang dikenal sebagai sistem dekonflikasi – “kini dalam krisis mendalam”.

Semua organisasi bantuan sepenuhnya bergantung pada Israel untuk beroperasi di Gaza, Jan Egeland menjelaskan.

“Tidak ada yang bisa masuk dan keluar dari Gaza tanpa izin Israel,” katanya, dan menambahkan bahwa ini adalah salah satu alasan mengapa bantuan yang masuk ke enklave Palestina terlalu sedikit.

NRC, seperti semua kelompok bantuan, memberitahu Israel tentang pergerakan tepat karyawannya, serta lokasi rumah tamu dan gudang mereka. Namun, kelompok-kelompok tersebut tidak mendapatkan informasi dari IDF, kata Egeland.

Serangan udara Israel yang menghantam konvoi World Central Kitchen menunjukkan bahwa “ada kebutuhan untuk pembaruan total dalam hubungan kami dengan militer Israel,” katanya.

Dia menegaskan bahwa “serangan mengerikan” ini bukan satu-satunya kali pekerja bantuan telah disasarkan, menunjukkan bahwa sekitar 200 telah tewas di Gaza sejak 7 Oktober.

Egeland mengatakan bahwa dia telah berkomunikasi dengan PBB dan NGO lainnya untuk bersama-sama mendirikan sistem dekonflikasi yang berfungsi.

Yang digunakan selama perang Israel tahun 2006 dengan Hezbollah – ketika perwira penghubung PBB ditanamkan dengan IDF – berjalan dengan baik, katanya, dan berharap sesuatu yang serupa dapat didirikan di Gaza.

MEMBACA  Fosil kadal laut 'mengerikan' zaman dinosaurus ditemukan