Banyak Warga Iran Memboikot Pemilihan, Meskipun Permohonan dan Bunga-bunga

Iran menggelar pemilihan parlemen pada hari Jumat, tetapi meskipun upaya terakhir pejabat untuk meningkatkan partisipasi pemilih dengan permohonan di media sosial dan memberikan bunga mawar di tempat pemungutan suara, banyak orang memilih untuk tidak ikut memilih sebagai bentuk protes terhadap pemerintah, menurut kesaksian, wawancara, dan laporan berita.

Di ibu kota, Tehran, partisipasi pemilih diperkirakan sekitar 11 persen, dan di seluruh negara, partisipasi pemilih berkisar antara 30 persen hingga 40 persen, meskipun waktu pemungutan suara diperpanjang hingga pukul 22.00 dari pukul 20.00, menurut laporan berita dan kandidat parlemen garis keras Ali Akbar Raefipour dalam sebuah pos di media sosial.

Pembicara Parlemen saat ini, Jenderal Mohammad Ghalibaf, seorang komandan Garda Revolusi yang mencalonkan diri untuk pemilihan kembali dengan tiket konservatif, mengunggah permohonan melalui platform media sosial X pada Jumat untuk mendorong orang untuk mengajak minimal 10 orang lainnya untuk memberikan suara.

“Tidak hanya menang dalam pemilihan yang penting, meningkatkan partisipasi juga merupakan prioritas,” kata Jenderal Ghalibaf dalam posnya.

Bagi banyak warga Iran biasa yang jengkel dengan ekonomi yang merosot — dan dengan aturan yang represif dari pemerintah dan penindakan keras terhadap protes damai — tuntutan mereka untuk perubahan melampaui apa yang ditawarkan oleh partai politik yang ada, dengan faksi reformis dan konservatif mereka.

Menjelang pemungutan suara, ajakan untuk boikot luas pemilu telah semakin berkembang, dengan aktivis dan oposan terkemuka mendorong rakyat Iran untuk mengubah kesempatan tersebut menjadi protes terhadap pemerintah. Pemenang Nobel Perdamaian yang dipenjara, Narges Mohammadi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa memboikot pemilu adalah “tugas moral.”

Dalam protes yang pecah pada tahun 2022 setelah kematian Mahsa Amini saat berada di tahanan polisi moral, pria dan wanita berteriak untuk mengakhiri pemerintahan para ulama di Iran dengan slogan “Reformis, konservatif, permainan sudah usai.”

MEMBACA  Rusia Memblokir Kandidat Anti Perang dalam Pemilihan, Putin Hampir Pasti Menang

“Sistem ini tidak melakukan hal positif apa pun untuk meningkatkan kehidupan orang,” kata Marziyeh, seorang wanita berusia 59 tahun dari kota barat daya Ahvaz yang, seperti banyak yang diwawancarai, bersikeras hanya memberikan nama depannya karena takut akan pembalasan.

Mantan Presiden Mohammad Khatami, ayah dari partai reformis, tidak memberikan suara, menurut mantan wakil presidennya, Mohammad-Ali Abtahi, yang menandai kali pertama Mr. Khatami menolak memilih. Dia tampaknya adalah politisi senior paling tinggi di Iran yang memboikot pemungutan suara.

Front Reformis, sebuah koalisi partai, mengatakan tidak memiliki kandidat dalam perlombaan dan menyebutnya sebagai “pemilihan yang tidak bermakna, tidak kompetitif, dan tidak efektif.”

Dalam beberapa tahun terakhir, pemilihan di Iran bersifat kompetitif dan partisipasi mencapai lebih dari 50 persen. Namun pada Jumat, di tengah penurunan partisipasi, televisi negara berusaha untuk menciptakan narasi yang berbeda.

Mereka menunjukkan tempat pemungutan suara terpilih di Tehran di mana pejabat memberikan suara dan pendukung pemerintah berdiri untuk memberikan suara, memperlihatkan kartu identifikasi mereka untuk kamera. Televisi negara juga menampilkan tempat pemungutan suara di kota-kota kecil yang memiliki pemilih memberikan suara.

Presiden Ebrahim Raisi mengatakan di televisi negara setelah memberikan suaranya bahwa pemilihan adalah “simbol kesatuan dan persatuan nasional, dan semua kelompok politik datang hari ini dengan kandidat mereka untuk menandai hari mulia bagi bangsa Iran.”

Hatef Salehi, 38 tahun, seorang analis yang bekerja di kantor munisipalitas Tehran, mengatakan dalam sebuah wawancara, “Saya memberikan suara karena saya masih berpikir bahwa cara terbaik untuk mengubah sistem politik dan sosial dari radikalisasi adalah melalui reformasi bertahap dan kotak suara.”

Namun warga di berbagai lokasi — kota-kota besar seperti Tehran, Isfahan, dan Shiraz serta yang lebih kecil seperti Sari dan Lahijan — mengatakan dalam wawancara bahwa tempat pemungutan suara di lingkungan mereka sebagian besar kosong dan hanya pendukung pemerintah yang paling setia yang hadir untuk memberikan suara, dengan banyak warga Iran lainnya memilih untuk tidak keluar rumah.

MEMBACA  Lebih dari 100 desa terdampak banjir dan longsor di Kerinci, Jambi.

Seorang mahasiswa perguruan tinggi berusia 23 tahun di Tehran yang meminta namanya tidak disebutkan karena takut akan pembalasan mengatakan bahwa dia dan teman-temannya tidak memberikan suara karena “narapidana tidak memberikan suara untuk penjaga penjara mereka.”

Pemilihan terpisah diadakan untuk Majelis Pakar, sebuah badan klerikal beranggotakan 88 orang yang bertanggung jawab atas menamai, memberi saran, dan mengawasi pemimpin tertinggi. Majelis baru diharapkan menamai pengganti pemimpin tertinggi saat ini, Ayatollah Ali Khamenei, yang berusia 84 tahun dan telah menjabat selama lebih dari tiga dekade.

Cara-cara baru untuk menarik pemilih ke tempat pemungutan suara dipamerkan di sekitar Tehran. Di Hosseinieh Ershad, sebuah pusat keagamaan dan budaya yang berfungsi sebagai tempat pemungutan suara utama, seorang pria memberikan mawar tangkai panjang kepada orang-orang yang berdiri dalam antrian. Sebuah pasangan muda datang dengan pakaian pernikahan mereka. Dan di pusat budaya Talar Vahdat, seorang penyanyi pop mengadakan konser di dalam tempat pemungutan suara untuk seniman, musisi, dan aktor.

Dalam konferensi pers pada Jumat, Mohsen Eslami, juru bicara markas pemilihan negara ini, menyebut beberapa provinsi sebagai yang paling unggul dalam partisipasi pemilih. Tetapi mereka sebagian besar adalah provinsi-provinsi kecil seperti Kohgiluyeh dan Boyer Ahmad, di barat, dan Kerman, di timur, serta Qom, benteng keagamaan pemerintah, di pusat negara.

Konservatif diharapkan menang dan mempertahankan kendali atas Parlemen. Mereka hampir tanpa saingan karena sebagian besar lawan mereka dari faksi politik independen, tengah, dan reformis telah didiskualifikasi dari perlombaan.

Hasil resmi diharapkan dalam beberapa hari, meskipun pejabat dikenal mengumumkan hasil per provinsi dalam waktu 24 jam.

Meski faksi reformis tidak memiliki kandidat dalam pemungutan suara, terjadi perpecahan di antara anggotanya: Beberapa tokoh terkemuka muncul untuk memberikan suara, termasuk Behzad Nabavi dan Mohammad Reza Aref.

MEMBACA  Ribuan dokter Jerman melakukan mogok untuk gaji dan kondisi yang lebih baik

Saeid Nourmohammadi, juru bicara partai Neday-e-Iranian, yang mengidentifikasi dirinya sebagai faksi reformis, mengatakan partainya mendukung sekitar 30 kandidat yang dianggapnya lebih tengah dan dekat dengan reformis.

“Secara historis, kami tidak mendapatkan apa pun dengan memboikot pemilihan,” kata Bapak Nourmohammadi. “Meskipun tidak ada kemungkinan untuk memenangkan pemilihan, kita masih harus berusaha untuk memenangkan beberapa kursi di Parlemen.”

Seorang insinyur berusia 40 tahun bernama Mahdiyeh dari Tehran mengatakan bahwa, hingga beberapa tahun yang lalu, dia telah berpartisipasi dalam setiap pemilihan tapi bahwa kandidat yang didukungnya gagal membawa perubahan nyata. Dia mengatakan bahwa kali ini dia tidak akan memberikan suara.

“Pada saat ini, saya tidak akan memberikan suara,” kata dia dalam wawancara. “Saya tidak dapat menemukan kandidat yang mampu mewakili saya.”