Bagi warga Palestina yang ditahan di bawah pendudukan Israel, masa kecil yang terganggu

Oleh Henriette Chacar

YERUSALEM (Reuters) – Abdelrahman al-Zaghal, berusia empat belas tahun, adalah salah satu warga Palestina termuda yang dibebaskan oleh Israel sebagai pertukaran sandera yang ditahan selama serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober ke Israel.

Minggu-minggu setelah pembebasannya, kehidupannya masih jauh dari kehidupan seorang remaja normal – ia sedang pulih dari cedera serius yang dideritanya pada hari penangkapannya, dan katanya sekolahnya masih menunggu izin dari Israel agar dia bisa bersekolah kembali.

Ia ditembak pada bulan Agustus, ketika ia mengatakan ia pergi dari rumah untuk membeli roti, tetapi tiba-tiba terbangun dengan terikat di tempat tidur rumah sakit, dikelilingi oleh dua petugas polisi, dan dengan luka tembak di kepala dan panggulnya.

Israel mengklaim Zaghal melemparkan bom molotov, yang ia bantah. Ibunya, Najah, mengatakan bahwa anaknya ditembak oleh seorang penjaga pemukiman Yahudi di dekat rumah mereka di Yerusalem Timur.

Pernyataan polisi yang dirilis pada malam Zaghal ditembak mengatakan bahwa petugas Kepolisian Perbatasan menembak dan melukai parah seorang remaja tak bernama setelah mereka merasa nyawa mereka terancam.

Sebagai penduduk Yerusalem, kasus Zaghal diproses di pengadilan sipil Israel. Hakim memerintahkan dia ditempatkan di bawah tahanan rumah, tetapi di luar lingkungannya, sampai akhir persidangannya.

Pada hari pembebasannya, Zaghal mengatakan dia melompat kegirangan. Tetapi perayaan itu berlangsung sederhana karena ia akan menjalani operasi untuk kerusakan otak yang disebabkan oleh tembakan tersebut, kata ibunya.

Diantara 240 warga Palestina yang dibebaskan oleh Israel selama jeda November dalam perang Gaza, Zaghal adalah salah satu dari 104 yang berusia di bawah 18 tahun. Sebagai gantinya, Hamas melepaskan 110 wanita, anak-anak, dan warga asing yang diculik pada tanggal 7 Oktober.

MEMBACA  Pria Bebas Lima Hari Setelah Runtuhnya Bangunan di Afrika Selatan

Lebih dari separuh warga Palestina yang dibebaskan sebagai bagian dari kesepakatan itu ditahan tanpa tuduhan, menurut catatan Israel.

Sejak tahun 2000, militer Israel telah menahan sekitar 13.000 anak Palestina, hampir semuanya laki-laki berusia antara 12 dan 17 tahun, kata Defense for Children International-Palestine (DCIP).

\”Di mana pun seorang anak Palestina berada, ada militer Israel yang berusaha mengendalikan kehidupan mereka,\” kata petugas advokasi DCIP, Miranda Cleland.

Israel mengatakan bahwa mereka menangkap warga Palestina dengan dugaan melakukan serangan atau merencanakan serangan terhadap warganya. Militer mereka mengatakan lembaga penegak hukum di Tepi Barat yang diduduki \”bekerja untuk melindungi hak-hak anak di semua proses administratif dan pidana\”.

Di Tepi Barat, warga Palestina dan Israel tunduk pada sistem hukum yang berbeda. Warga Palestina, termasuk anak-anak, diadili di pengadilan militer.

Berdasarkan afidavit yang dikumpulkan dari 766 anak yang ditahan antara tahun 2016 dan 2022, DCIP menemukan bahwa sekitar 59% dari mereka diculik oleh tentara pada malam hari.

Sekitar 75% anak-anak tersebut mengalami kekerasan fisik dan 97% diinterogasi tanpa kehadiran anggota keluarga atau pengacara. Satu dari empat anak ditempatkan dalam tahanan isolasi selama dua hari atau lebih bahkan sebelum dimulainya persidangan, kata Cleland.

Para pengacara berusaha mendapatkan kesepakatan tuntutan bagi anak-anak, katanya, karena tingkat vonisnya di atas 95%.

Salah satu tantangan dalam konseling pasca pembebasan adalah bahwa remaja mengharapkan untuk ditangkap kembali – dan banyak dari mereka memang ditangkap kembali, kata Dr. Samah Jabr, seorang psikiater yang memimpin unit kesehatan mental Kementerian Kesehatan Palestina.

Zaghal mengatakan bahwa dia pernah ditahan oleh pasukan Israel dua kali sebelumnya. Pada kali pertama, saat berusia 12 tahun, dia mengatakan tentara-tentara itu memukulinya dengan senapan mereka saat dia sedang bermain dengan sepupunya di Jericho. Dia mengatakan mereka menuduhnya melempar batu, yang ia bantah.

MEMBACA  Roti Bagel Gaya New York Semakin Populer di London

Membuang batu adalah tuduhan paling umum yang diarahkan kepada anak-anak Palestina yang ditahan di Tepi Barat, yang dapat dihukum dengan hukuman penjara hingga 20 tahun menurut hukum militer Israel, kata kelompok hak asasi manusia Palestina, Addameer.

Zaghal ingat pergi berenang di kolam renang Tel Aviv dengan ayahnya yang sudah meninggal pada akhir pekan, dan ia ingin menjadi penjaga pantai. Dia mengatakan bahwa dia sangat menyukai sekolah dan bersemangat untuk kembali ke sekolah.

Kementerian Pendidikan Israel mengatakan bahwa warga Palestina yang dibebaskan dari tahanan Israel tidak akan masuk sekolah sampai Januari 2024 dan akan dikunjungi oleh petugas yang ditugaskan.

Kementerian tersebut tidak menanggapi pertanyaan Reuters tentang alasan keputusan ini.

(Pelaporan tambahan oleh Latifa Abdellatif dan Sinan Abu Mayzer; Penulisan oleh Henriette Chacar; Penyuntingan oleh Tom Perry dan Jan Harvey)