Bagaimana Petualangan 3 Tahun di Laut Mengungkapkan Kejutan

Kara dan Joe Youssef menjual dua apartemen mereka, menarik tabungan hidup mereka, melepaskan sebagian besar barang milik mereka, dan pada akhir Oktober, mereka berangkat ke Istanbul untuk perjalanan seumur hidup: pelayaran selama tiga tahun mengelilingi dunia yang dijadwalkan berangkat pada 1 November.

Namun pada akhir November, setelah berbulan-bulan kekacauan di balik layar, pasangan Youssef terjebak di Istanbul, dengan perusahaan pelayaran membatalkan perjalanan tersebut. Mereka tidak memiliki kapal yang dapat menghadapi perjalanan tersebut.

Perusahaan Turki, Miray Cruises, telah mengumumkan pelayaran, yang disebut Life at Sea, pada bulan Maret. Perusahaan tersebut mengklaim bahwa ini akan menjadi pelayaran terpanjang yang pernah ada – 382 kali berlabuh selama 1.095 hari – dan komunitas di laut, dengan kesempatan untuk menjelajahi dunia. Internet Starlink dan pusat bisnis akan memungkinkan penumpang untuk bekerja dari jarak jauh.

Pelayaran ini tampak ideal untuk era pasca-pandemi, menargetkan orang-orang yang rindu akan pelarian. Dengan harga mulai dari $90.000 untuk kabin dalam dan naik hingga $975.000 untuk suite, perjalanan ini bahkan tampak seperti kesepakatan bagi beberapa calon penumpang, lebih murah daripada tinggal tiga tahun di banyak kota.

Dalam sebulan pertama penjualan, lebih dari separuh kabin kapal yang berjumlah 400 telah dipesan. Namun, menyusun pelayaran sebesar ini adalah tugas yang monumental, membutuhkan kapal yang cukup besar untuk membawa ratusan orang, hak berlabuh di seluruh dunia, dan pembiayaan yang aman.

Seperti versi festival Fyre yang berlangsung di laut, yang menjanjikan konser musik mewah di Bahama dan menghadirkan sandwich dingin dan tenda sementara, pelayaran ini gagal. Hal ini membuat orang-orang, seperti Youssef, frustrasi dan bingung. Meskipun pengembalian dana telah dijanjikan, hanya sebagian kecil dari uang yang telah dikembalikan sampai saat ini.

Dalam wawancara pada bulan Desember, Vedat Ugurlu, pemilik Miray, menyalahkan kurangnya pendanaan dan minat atas pembatalan pelayaran tersebut. “Kami mencoba segalanya untuk menemukan solusi, tetapi pada akhirnya kami tidak bisa mendapatkan investor dan kami tidak bisa menjual cukup kabin,” katanya.

MEMBACA  Bertemu dengan wanita yang merancang ekonomi perang Rusia dan membantu mengamankan masa jabatan lain untuk PutinMenemui wanita yang merancang ekonomi perang Rusia dan membantu mengamankan masa jabatan lain untuk Putin

Hal ini membuat Nyonya Youssef, 36 tahun, mantan pekerja kemanusiaan dari Ohio, dan suaminya duduk di Istanbul dengan tiga koper dan satu tas bawaan, menunggu pengembalian dana sebesar $80.000. “Mereka terus mempertahankan harapan kami sampai menit terakhir, hanya beberapa hari sebelum kami seharusnya berangkat,” katanya. “Kami menjual segala yang kami miliki untuk mewujudkan impian ini. Kami merasa benar-benar kalah.”

Impian besar, tetapi tidak ada kapal untuk berlayar

Pada bulan Juni 2022, ketika industri pelayaran sedang pulih dari penutupan pandemi, Mikael Petterson, seorang pengusaha yang berbasis di Miami, memiliki ide untuk pelayaran selama tiga tahun. Pelayaran jangka panjang bukanlah hal yang asing, tetapi biasanya berlangsung setahun paling lama, karena logistik yang terlibat.

Mr. Petterson memiliki rencana untuk mengunjungi tujuan di seluruh dunia. Yang tidak dimilikinya adalah kapal. Melalui seorang broker, dia diperkenalkan kepada Miray International, yang telah menawarkan perjalanan dan layanan operasi pelayaran sejak 1996.

Mr. Ugurlu, pemilik Miray, menyarankan MV Gemini. Dia telah memperoleh kapal berkapasitas 400 kabin dan 1.074 penumpang pada tahun 2019, dan sebagian besar menggunakannya untuk perjalanan antara Turki dan pulau-pulau Yunani.

Mr. Petterson tidak mampu membeli kapal tersebut, jadi kedua kelompok tersebut bergabung. Dia akan melakukan pemasaran sementara Miray mengurus operasional. Pada November 2022, Mr. Petterson menandatangani kontrak tiga bulan untuk mengembangkan merek baru mereka: Life at Sea Cruises. Dia belum melihat Gemini, tetapi mengatakan bahwa dia percaya pada pengalaman Miray selama hampir 30 tahun.

Kendra Holmes, saat itu wakil presiden strategi pengembangan bisnis di Miray, mengatakan perusahaan tersebut tidak hanya memiliki kapal, tetapi juga anggaran sekitar $10 juta untuk memperbaikinya untuk pelayaran yang begitu lama. Perusahaan tersebut juga memiliki pengalaman dan staf yang diperlukan, katanya.

MEMBACA  Salah Satu dari Empat Permainan Papan Terbaik Tahun Ini Diskon 39% di Akhir Pekan Memorial Day Ini

Mr. Petterson mengunjungi Turki pada bulan Desember 2022 dan melihat Gemini, tetapi mengatakan fokusnya adalah pada desain dan menciptakan gambaran untuk pemasaran. Dia berencana untuk melakukan inspeksi teknis nanti, katanya. “Konfigurasi kabin tersebut sempurna untuk harga dan keterjangkauan yang kami pasarkan,” katanya.

Pada 1 Maret 2023, Life at Sea mulai menjual tempat di pelayaran tersebut, menarik jutaan klik ke situs web yang baru dibuat. “Situs web kami langsung meledak, dan kami hampir tidak bisa mengikutinya,” kenang Mr. Petterson.

Banyak calon penumpang belum pernah naik kapal pesiar sebelumnya. Keri Witman, 56 tahun, seorang eksekutif pemasaran dari Cincinnati, mencari perubahan, komunitas baru, dan petualangan.

Dia suka kemampuan untuk bepergian sambil terus bekerja. “Ini tampak seperti peluang yang sempurna,” katanya.

Nyonya Witman adalah salah satu yang pertama memesan pada bulan April. Dia meminta seorang pengacara untuk menyelidiki perusahaan tersebut dan, setelah tidak menemukan tanda bahaya, menempatkan deposit $5.000 untuk kabin senilai $185.120 dan menjual rumahnya.

Kekhawatiran pengisian bahan bakar: Apakah ini kapal yang tepat?

Ketika Mr. Petterson kembali ke Gemini pada bulan April, muncul pertanyaan tentang kapal dan itinerarinya. Apakah kapal tersebut dapat menampung cukup bahan bakar untuk berlayar antara beberapa pelabuhan yang lebih jauh? Dalam catatan audio yang dikirim ke timnya, Robert Dixon, perencana itinerari, mengatakan dia tidak diizinkan masuk ke ruang mesin dan diberitahu oleh seorang insinyur bahwa kapal tersebut tidak dapat menampung cukup bahan bakar untuk menyeberangi Samudra Atlantik sesuai jadwal. Dia juga mengungkapkan kekhawatiran tentang penyeberangan di Pasifik Selatan.

“Walaupun Anda menghabiskan $10 juta lagi untuk kapal itu, saya tidak berpikir itu cukup untuk melakukan apa yang ingin kita lakukan,” kata Mr. Dixon dalam rekaman tersebut. Ia tidak bersedia diwawancarai. Selain itu, ada pertanyaan tentang ukuran Gemini. Jika pelayaran tersebut terjual habis dengan kapasitas 1.074 penumpang, apakah akan cukup ruang bagi orang-orang untuk bersantai atau bekerja, seperti yang direncanakan oleh banyak dari mereka, selama tiga tahun?

MEMBACA  Masa-masa naiknya pesat Lara Trump saat keluarga mencoba membangun dinasti politik

Sebuah toko pizza di Orlando

Di tengah pertanyaan tentang Gemini, ketegangan mulai terjadi. Tim Mr. Petterson mengeluh bahwa mereka tidak dapat memproses transaksi kartu kredit dan tidak memiliki rekening escrow untuk menjamin deposit, seperti yang umumnya dilakukan di Amerika Serikat.

Miray mengharapkan tim penjualan untuk mengumpulkan biaya penuh di muka, tetapi meminta ratusan ribu dolar sekaligus merupakan hal yang tidak mungkin. Mr. Petterson memperkenalkan rencana pembayaran angsuran, yang membantu meningkatkan penjualan, tetapi mengejutkan Miray yang tidak siap. Dan tidak ada rekening di Amerika Serikat yang dapat digunakan oleh tim penjualan ketika mereka mengamankan reservasi.

Kepala Miray, Mr. Ugurlu, adalah pemilik sebuah toko pizza di Orlando, Florida, dan Mr. Petterson mengatakan perusahaan tersebut meminta dia untuk menyetor pembayaran awal ke rekening toko tersebut. Menurut Ms. Holmes, itu disarankan sebagai solusi sementara.

Miray mencari cara lain untuk menerima pembayaran, termasuk menggunakan Square, platform pembayaran online, tetapi setelah Miray mengalami perselisihan dengan Square, Mr. Petterson, khawatir tidak ada cara yang aman untuk menyimpan deposit, meminta perusahaan tersebut mengembalikan semua deposit klien. Khawatir bahwa pelayaran tersebut terancam, penumpang membatalkan reservasi untuk setidaknya 25 kabin.

“Kami merasa sangat gugup”

Pada bulan Mei, di tengah kekacauan tersebut, Youssefs menghadiri webinar untuk calon penumpang, tetapi tidak mendengar apa-apa tentang