Badan PBB menyatakan bahwa Ukraina membutuhkan hampir $9 miliar untuk membangun kembali situs-situs budaya dan industri pariwisatanya.

PARIS (AP) — Menurut badan kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Ukraina akan membutuhkan hampir $9 miliar dalam waktu sepuluh tahun ke depan untuk membangun kembali situs-situs budaya dan industri pariwisatanya setelah invasi dan perang Rusia.

UNESCO memperkirakan bahwa sektor budaya dan pariwisata yang saling terkait di negara ini telah kehilangan lebih dari $19 miliar pendapatan selama perang yang dimulai dua tahun lalu bulan ini. Badan ini mengatakan pertempuran tersebut telah merusak 341 situs budaya di seluruh Ukraina dengan biaya $3,5 miliar, termasuk di ibu kota Ukraina, Kyiv, dan kota-kota Lviv di barat dan Odesa di selatan.

“Katedral Odesa adalah salah satu contoh situs yang rusak parah,” kata Chiara Dezzi Bardeschi, kepala kantor UNESCO di Ukraina. “Ini adalah simbol dari seluruh komunitas… dengan makna spiritual dan sejarah yang mendalam.”

Pada Juli 2023, UNESCO dengan tegas mengutuk “serangan terang-terangan yang dilakukan oleh pasukan Rusia” terhadap bangunan bersejarah di pusat Odesa, sebuah area yang ditetapkan oleh badan ini tahun lalu sebagai situs warisan dunia yang terancam. Serangan tersebut menewaskan setidaknya dua orang dan merusak beberapa situs, termasuk Katedral Transfigurasi abad ke-18, gereja Ortodoks utama di Odesa.

UNESCO mengatakan penghancuran sengaja terhadap situs warisan budaya, termasuk bangunan dan artefak keagamaan, dapat dianggap sebagai kejahatan perang. Pengadilan Pidana Internasional pertama kali mengajukan tuduhan kejahatan perang yang melibatkan serangan sengaja terhadap monumen dan bangunan bersejarah keagamaan dalam kasus yang melibatkan Mali pada tahun 2015.

MEMBACA  Pusat kecerdasan buatan baru Qualcomm adalah alat impian bagi pengembang yang membangun model di perangkat