The Body Shop mengangkat administrator untuk bisnis di Inggris.

Buka Editor’s Digest Secara Gratis

The Body Shop telah menunjuk administrator untuk cabang UK-nya, tiga bulan setelah pemilik ekuitas swasta baru mengambil alih bisnis tersebut dalam kesepakatan senilai £207 juta.

Peritel ini, yang memiliki sekitar 200 toko di Britania Raya, telah menunjuk FRP Advisory untuk mengawasi administrasi, selama masa itu perusahaan akan tetap beroperasi seperti biasa.

“Mengambil pendekatan ini memberikan stabilitas, fleksibilitas, dan keamanan untuk menemukan cara terbaik untuk mengamankan masa depan The Body Shop dan merevitalisasi merek ikonik Inggris ini,” kata FRP dalam pernyataan pada hari Selasa.

Keputusan untuk menunjuk administrator diambil setelah Aurelius, pemilik ekuitas swasta The Body Shop, menyimpulkan bahwa perusahaan memiliki modal kerja yang tidak mencukupi setelah beroperasi buruk dalam beberapa minggu terakhir.

Peritel ini juga telah menutup layanan The Body Shop At Home-nya, yang memungkinkan konsultan menjual produk secara jarak jauh, dan menjual bisnisnya di sebagian besar Eropa dan di beberapa wilayah Asia kepada sebuah family office yang tidak disebutkan namanya.

Dibentuk pada tahun 1976 oleh almarhum Anita Roddick dan suaminya Gordon, The Body Shop adalah salah satu perusahaan pertama yang mempromosikan konsumsi etis yang berargumen bahwa bisnis dapat menjadi kekuatan yang baik.

Perusahaan Brasil, Natura, membayar €1 miliar untuk mengakuisisi bisnis tersebut dari L’Oréal pada tahun 2017. Namun, Natura kemudian mengakui bahwa mereka kurang memiliki “keahlian ritel” untuk mengembalikannya ke kejayaan lamanya di seluruh dunia – merek ini memiliki sekitar 2.500 toko di lebih dari 70 negara.

David Boynton, yang memimpin The Body Shop hingga April tahun lalu, mengatakan kepada BBC pada hari Senin bahwa waktu administrasi “membuat banyak orang terkejut di komunitas keuangan.”

MEMBACA  TikTok, Facebook, YouTube diberi tuntutan oleh New York atas masalah kesehatan generasi muda.

“Hal ini cukup tidak lazim bahwa pemilik baru akan masuk ke dalam administrasi hanya lima minggu setelah akuisisi,” katanya. “Ketika terjadi akuisisi sebesar ini, ada banyak pemeriksaan yang dilakukan dengan melibatkan banyak perusahaan konsultasi yang mahal.”

Bisnis UK ini mencatat kerugian sebelum pajak sebesar £71 juta pada tahun 2022 dengan penjualan sebesar £407 juta, dibandingkan dengan keuntungan sebesar £10 juta tahun sebelumnya, menurut laporan terbaru mereka di UK. Selama tahun tersebut, mereka memiliki sekitar 2.500 karyawan.

“The Body Shop telah menghadapi periode tantangan keuangan yang panjang di bawah pemilik sebelumnya, bersamaan dengan situasi perdagangan yang sulit bagi sektor ritel secara umum,” tambah administrator pada hari Selasa.

Proses kepailitan ini hanya berhubungan dengan bisnis di UK dan tidak mempengaruhi mitra waralaba global mereka. Aurelius menolak berkomentar lebih lanjut.

Matthew Padian, seorang partner di firma hukum Stevens & Bolton, mengatakan bahwa skala restrukturisasi yang dilakukan oleh Aurelius “sangat mengejutkan.”

“Belum jelas apakah mereka ingin menggunakan administrasi sebagai cara untuk mengambil nilai dari bagian bisnis yang buruk kinerjanya atau apakah ini dianggap sebagai cara untuk meninggalkan bisnis UK secara keseluruhan,” tambahnya.