Badai Menghantam Kota Cape Town di Afrika Selatan, 4.500 Orang Terlantar akibat Banjir dan Kerusakan

CAPE TOWN, Afrika Selatan (AP) – Kota Cape Town dan daerah sekitarnya dilanda badai lebih keras pada hari Kamis yang merobohkan atap rumah dan menyebabkan banjir luas, memaksa setidaknya 4.500 orang keluar dari rumah mereka dan merusak setidaknya 15.000 struktur, kata otoritas. Cuaca yang menghancurkan itu dimulai seminggu yang lalu.

Beberapa front dingin telah menghantam wilayah di ujung barat daya Afrika sejak akhir pekan lalu, membawa hujan deras di beberapa bagian dan angin kencang. Otoritas kota mengatakan cuaca buruk diharapkan berlanjut hingga akhir pekan dan mungkin hingga minggu depan.

Kawasan Wynberg Cape Town dipenuhi dengan kerusakan pada Kamis pagi setelah front terbaru menerjang semalam. Angin kencang merobek atap, merusak bagian rumah dan bangunan lainnya, dan menjatuhkan tiang listrik.

Kota Cape Town mengatakan Pusat Operasi Bencana telah bekerja sepanjang malam untuk merespons panggilan bantuan dari warga.

Setidaknya 4.500 orang terdampak dan 15.000 struktur rusak di sekitar Cape Town dan provinsi Western Cape sebelum badai terbaru pada Rabu malam dan angka tersebut diperkirakan akan meningkat.

JP Smith, anggota komite keamanan dan keselamatan Cape Town, mengatakan kota dan lembaga non-pemerintah telah memberikan lebih dari 36.000 makanan dan mendistribusikan 6.000 selimut kepada orang-orang terdampak dalam dua hari terakhir.

Banyak orang yang kehilangan tempat tinggal berada di pemukiman informal miskin di pinggiran Cape Town, di mana gubuk-gubuk logam dan kayu sangat rentan terhadap angin kencang dan banjir.

Sekolah ditutup di Cape Town dan daerah terdekat lainnya, termasuk wilayah pembuatan anggur terkenal Stellenbosch, di mana salju menghiasi jalanan sebelumnya dalam seminggu yang sangat tidak biasa akibat front dingin ekstrem yang datang dari Samudra Atlantik.

MEMBACA  Pemungutan suara dimulai untuk Parlemen Maladewa, diamati oleh India dan China yang bersaing untuk mengendalikan Samudra Hindia.

Tiga sungai utama di provinsi itu meluap, kata walikota Cape Town, Geordin Hill-Lewis.

Layanan manajemen bencana provinsi telah memerintahkan evakuasi beberapa orang di daerah pertanian Citrusdal dan sebagian wilayah pembuatan anggur di sekitar Stellenbosch, yang berjarak sekitar 30 mil (48 kilometer) dari Cape Town, karena banjir.

Otoritas mempertimbangkan pelepasan air dari beberapa bendungan sebagai “langkah pencegahan” untuk mencegah meluapnya dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut, kata pemerintah provinsi.

Cape Town dan bagian lain dari pantai barat daya Afrika Selatan sering terkena front dingin di bulan-bulan musim dingin di pertengahan tahun yang membawa hujan deras dan angin kencang. Tetapi tidak lazim bagi beberapa front untuk menerjang dalam waktu singkat.

___
Berita AP Afrika: https://apnews.com/hub/africa