Audio dari cuplikan yang mengklaim menunjukkan Odinga Kenya berbicara pada acara nasional baru-baru ini telah dimanipulasi.

Screenshot menunjukkan klip yang diubah, diambil pada 6 Juni 2024

Tahun ini, Ruto memimpin ribuan warga Kenya dalam perayaan hari libur nasional di Bungoma, sebuah kota di barat Kenya sekitar 300 kilometer dari ibu kota negara, Nairobi (diarsipkan di sini).

Tetapi video tersebut tidak menunjukkan Odinga ikut serta dalam perayaan Hari Madaraka 2024 dan dia tidak menyebut Ruto sebagai presiden Kenya.

Video Manipulasi 2018

Dengan pencarian kata kunci, AFP Fact Check menemukan siaran asli di halaman YouTube KTN News yang diposting pada 1 Juni 2018 (diarsipkan di sini).

Perbandingan samping demi samping dari kedua klip tersebut menunjukkan Odinga dan Ruto bersama di podium dan mengenakan setelan yang sama dalam kedua video tersebut.

Screenshot menunjukkan klip media sosial (kiri) dan video asli yang diposting di saluran YouTube KTN News

Dalam rekaman KTN News yang difilmkan pada upacara Hari Madaraka ke-55, Ruto – wakil presiden saat itu – mengundang Odinga ke podium. Odinga memulai pidatonya dengan memberikan salam resmi kepada Uhuru Kenyatta, yang merupakan pemimpin negara pada tahun 2018.

“Presiden Republik Kenya, Uhuru Kenyatta, Ibu Negara Margret Kenyatta, sahabat dan saudaraku William Ruto dan sahabat kami dari Afrika Selatan, saudara dan kawan David Mabuza,” kata Odinga, berbicara dalam bahasa Swahili.

Audio klip yang dimanipulasi diedit sehingga Odinga terlihat menyebut Ruto sebagai “presiden Republik Kenya”.

Menurut laporan media lokal, Ruto mengadopsi pendekatan yang lebih rekonsiliasi terhadap saingannya Odinga selama perayaan Hari Madaraka 2018 yang diadakan di Stadion Kinoru di Meru County (diarsipkan di sini).

Ruto menyebut Odinga, mantan perdana menteri, sebagai “saudaranya” dan sahabat, menggambarkannya sebagai pemimpin nasional.

MEMBACA  AS meningkatkan tekanan pada Israel atas bantuan Gaza saat pembicaraan gencatan senjata berlanjut | Berita Perang Israel di Gaza

Odinga dan Ruto kemudian menjadi saingan dalam pemilihan 2022. Ruto menang dengan selisih tipis, menyebabkan pertikaian lain (diarsipkan di sini) antara kedua pria tersebut.

Tetapi aspirasi terbaru Odinga untuk menjadi ketua kelima Komisi Uni Afrika (AUC) tampaknya telah membantu memperbaiki hubungan dengan Ruto (diarsipkan di sini).

Juru bicara Odinga, Dennis Onyango, mengatakan kepada AFP Fact Check bahwa “Raila absen dari perayaan Hari Madaraka karena dia sedang menangani urusan pribadi”.