Apa yang Kita Ketahui Tentang Komandan Iran yang Tewas oleh Israel di Suriah

Pemimpin tertinggi Iran pada hari Selasa berjanji untuk membalas kematian tiga komandan dan empat perwira dalam angkatan bersenjata Iran, satu hari setelah mereka tewas dalam serangan udara Israel yang presisi di kompleks kedutaan Iran di Damaskus. Para pemimpin, kata pejabat Iran, adalah beberapa pemimpin tertinggi dalam Pasukan Quds, yang mengawasi operasi intelijen dan militer Iran di Suriah dan Lebanon. Serangan itu merupakan yang paling mematikan terhadap pejabat Iran dalam ingatan terkini dan telah mengguncang kekuatan bersenjata negara itu. Serangan itu, sebagai yang terbaru dalam perang bayangan bertahun-tahun antara Iran dan Israel dan eskalasi dalam konflik tersebut, sekali lagi menarik perhatian pada ambisi yang bertentangan antara Israel dan Iran di wilayah itu dan jaringan proxy yang digunakan Iran untuk melawan pertempuran mereka. “Kita akan membuat mereka menyesali kejahatan ini dan kejahatan serupa, dengan pertolongan Tuhan,” kata Ayatollah Ali Khamenei, pemimpin tertinggi. Ini yang kita ketahui tentang para komandan yang tewas. Seberapa pentingnya komandan Pasukan Quds yang tewas itu? Diantara perwira yang tewas pada hari Senin adalah Jenderal Mohammad Reza Zahedi, seorang veteran Korps Garda Revolusioner dan cabang eksternalnya Pasukan Quds. Jenderal Zahedi, kata tiga pejabat Iran dan seorang anggota Garda, adalah komandan tertinggi korps di wilayah itu, bertanggung jawab atas jaringan milisi proxy Iran, terutama di Lebanon dan Suriah. Jenderal tersebut, komandan paling senior yang tewas sejak pembunuhan Qassim Suleimani oleh AS pada tahun 2020, mengkoordinasikan kelompok bersenjata yang didukung Iran dan memilih sasaran dalam serangan mereka terhadap kepentingan AS dan Israel di wilayah tersebut. Kematian beliau, kata analis, merupakan pukulan besar bagi operasi militer Iran di Timur Tengah. Seorang anggota Garda yang mengenal Jenderal Zahedi, namun meminta anonimitas karena tidak diizinkan untuk berbicara di publik, mengatakan bahwa pimpinan Iran “terkejut” atas pembunuhannya dan melihat membalas kematiannya sebagai kewajiban moral mereka. Media negara Iran mempublikasikan beberapa foto Jenderal Zahedi selama bertahun-tahun bersama pejabat militer dan politik senior Iran. Diantara tokoh-tokoh terkemuka tersebut adalah Mr. Khamenei sendiri, dengan siapa jenderal tersebut bertugas sebagai seorang revolusioner muda pada tahun 1970-an dan sebagai kawan dalam perang Iran-Irak pada tahun 1980-an. Berkat beberapa tur di Lebanon, jenderal tersebut juga memiliki hubungan dengan Hassan Nasrallah, pemimpin Hezbollah, milisi Syiah yang didukung Iran di negara tersebut. Sebagai komandan Pasukan Quds di Lebanon dan Suriah dari tahun 2008 hingga 2014, beliau mengendalikan pasukan Iran yang dikerahkan untuk membantu Presiden Bashar Assad Suriah tetap berkuasa di puncak perang saudara negara tersebut, menurut biografi resmi jenderal tersebut. Jenderal Zahedi tewas bersama dua jenderal Pasukan Quds lainnya: Jenderal Hossein Aminollahi dan Jenderal Mohammad Hadi Haj Rahimi, Wakil Jenderal Zahedi. Kedua orang tersebut juga merupakan veteran perang di Timur Tengah, menurut laporan media Iran. Empat perwira Pasukan Quds lainnya juga tewas. Seberapa besar pukulan bagi Pasukan Quds kehilangan para komandan ini? Di masa lalu, Iran kebanyakan berhasil menavigasi pembunuhan komandan senior oleh Israel dan Amerika Serikat tanpa banyak dampak pada operasinya. Namun, cakupan dan waktu serangan mematikan pada hari Senin ini menimbulkan tantangan baru bagi Republik Islam tersebut. Pembunuhan ini terjadi di tengah perang di Gaza, yang telah dicoba Iran untuk disebarluaskan dan diperparah melalui keterlibatan milisi proksinya, dikenal sebagai poros perlawanan. Milisi-milisi tersebut telah membuka front di Lebanon, Irak, Suriah, dan Laut Merah untuk menyerang Israel dan kepentingan Israel. Iran juga memberikan dukungan keuangan, taktis, dan militer kepada Hamas dan Jihad Islam Palestina, dua kelompok bersenjata Palestina utama yang melawan Israel di Gaza. Kehilangan Jenderal Zahedi, komandan lapangan teratas Iran, dan wakilnya, seketika menghapus tahun-tahun keahlian militer dan hubungan personal yang seringkali menjadi kunci keberhasilan operasi di Timur Tengah, kata analis. Setidaknya, Iran akan menderita pukulan taktis jangka pendek sampai bisa mengumpulkan kembali kekuatan. Bergantung pada seberapa cepat Iran bisa mendeploy pengganti yang sebanding untuk Jenderal Zahedi, kata analis, pasukannya dan proxynya bisa rentan. “Ini versi Israel dari serangan AS terhadap Qassim Suleimani,” kata Dana Stroul, yang dulunya adalah pejabat kebijakan Timur Tengah tertinggi Pentagon dan sekarang berada di Washington Institute for Near East Policy. “Tidak hanya serangan ini memberikan biaya langsung pada kepemimpinan I.R.G.C., namun dengan menghilangkan individu yang bertanggung jawab atas operasi rahasia di luar negeri, ini akan menjadi pukulan besar bagi jaringan proxy Iran.” Namun, dalam jangka panjang, efek kehilangan para komandan ini kemungkinan akan lebih mudah diatasi. “Dari sudut pandang taktis dan jangka pendek, ketiadaan mereka akan terasa,” kata Sina Azodi, pakar militer Iran dan dosen di George Washington University. “Tetapi dari sudut pandang strategis, itu tidak akan mempengaruhi operasi Iran di wilayah tersebut atau secara signifikan mengurangi pengaruhnya.” Bagaimana Iran mungkin membalas? Analis mengatakan bahwa Iran sangat ingin merespons dengan cara yang mencegah Israel melakukan pembunuhan di masa depan. Iran memiliki beberapa opsi untuk membalas, namun risiko dalam setiap kasus tersebut tinggi. Iran bisa meluncurkan misil balistik jarak jauh ke Israel langsung dari tanahnya sendiri, seperti yang dilakukan di pangkalan militer AS di Irak sebagai balasan atas kematian Jenderal Suleimani pada tahun 2020. Pendekatan tersebut, bagaimanapun, berisiko memulai perang dengan Israel dan potensial untuk melibatkan Amerika Serikat, sebuah skenario yang selama ini telah dihindari oleh Iran sejak serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober. Iran juga bisa merespons melalui proxynya, terutama Hezbollah, yang bisa meningkatkan serangan di sepanjang perbatasan Israel dengan Lebanon. Iran juga bisa memerintahkan serangan dari proxy di Suriah dan Irak terhadap pangkalan-pangkalan militer Amerika sebagai cara untuk menekan administrasi Biden untuk mengendalikan Israel. Apa pertimbangan politik di dalam Iran? Ada perpecahan dalam lingkaran pengambilan keputusan Iran, termasuk di Dewan Keamanan Nasional Tertinggi dan di dalam Garda, tentang bagaimana Iran harus merespons, menurut tiga warga Iran yang akrab dengan pembahasan tersebut. Dewan tersebut mengatakan telah mengadakan pertemuan darurat pada Senin malam yang dihadiri oleh presiden Iran untuk membahas serangan tersebut dan telah mencapai “keputusan yang tepat,” tanpa menjelaskan detailnya. Dalam pertemuan itu, beberapa anggota garis keras berpendapat bahwa Iran harus menyerang target di dalam Israel dengan misil. Segala sesuatu yang kurang dari balasan langsung, mereka berpendapat, akan menunjukkan kelemahan. Namun anggota yang lebih moderat menentang, mengatakan bahwa Israel sedang memprovokasi Iran ke dalam perang dan Iran seharusnya melanjutkan kebijakan “kesabaran strategis” dan balasan melalui milisi proxynya, menurut tiga warga Iran tersebut, dua di antaranya anggota Garda. Pada akhirnya, Mr. Khamenei memiliki kata terakhir tentang bagaimana merespons dan, kata mereka, posisinya akan lebih jelas dalam beberapa hari dan minggu mendatang. Eric Schmitt berkontribusi dalam pelaporan dari Washington.

MEMBACA  Pakistan Memilih dalam Pemilihan yang Dianggap Sering Dimanipulasi