Kerugian Pabrik Intel Melebar Saat Perusahaan Merencanakan Comeback yang Mahal

Intel Corp., mengungkapkan rincian baru tentang operasi manufaktur, mengatakan bahwa kerugian telah memperdalam di jaringan pabrik chip milik perusahaan dan bisnis tersebut mungkin tidak mencapai titik impas selama beberapa tahun.

Intel Foundry, divisi baru perusahaan yang bertanggung jawab atas manufaktur, memiliki penjualan sebesar $18,9 miliar pada tahun 2023, turun dari $27,5 miliar tahun sebelumnya, kata perusahaan itu pada Selasa malam. Kerugian operasional di unit baru tersebut melebar menjadi $7 miliar dari $5,2 miliar.

Intel turun lebih dari 4% dalam perdagangan pasca-close setelah mengungkapkan angka-angka tersebut. Saham telah turun 1,3% menjadi $43,94 dalam perdagangan reguler Selasa, membawa penurunan year-to-date mereka menjadi 13%.

Intel memberikan gambaran lebih rinci tentang keuangan sebagai bagian dari rencana pemulihan yang ambisius oleh Chief Executive Officer Pat Gelsinger. Dia memecah hasil dari jaringan pabrik sebagai langkah menuju operasi yang lebih independen. Bisnis ini mencari untuk membuat chip untuk perusahaan lain, dan memberikan sedikit pemisahan dari sisa Intel sangat penting untuk strategi tersebut.

Timeline dan target keuangan baru perusahaan menunjukkan tantangan dari upaya tersebut, yang mencakup investasi miliaran dolar ke pabrik-pabrik baru.

“Kami percaya transparansi dan akuntabilitas ini diperlukan,” kata dia selama presentasi. “Transformasi yang diperlukan sudah berlangsung.”

Perusahaan mengharapkan 2024 menjadi puncak kerugian dan bahwa Intel Foundry akan menguntungkan, pada tingkat operasional, “di tengah jalan antara sekarang dan akhir 2030.” Perusahaan chip ini juga menunjuk Lorenzo Flores sebagai chief financial officer dari divisi tersebut.

Dorongan Intel ke produksi chip yang dioutsourcing — dikenal sebagai industri foundry — adalah salah satu transformasi terbesar perusahaan dalam sejarahnya. Upaya comeback Gelsinger juga termasuk mengembalikan keunggulan teknologi yang dulunya tak tertandingi oleh Intel — sesuatu yang hilang oleh perintis chip tersebut dalam tahun-tahun sebelumnya sebelum dia mengambil alih kendali pada tahun 2021.

MEMBACA  Pabrik Baja Terbesar di Britania Raya Akan Lebih Ramah Lingkungan, dengan Harga Pekerjaan

Perjuangan Intel telah memaksa mereka untuk mengoutsourcing manufaktur beberapa komponen vital, ungkap Gelsinger dalam presentasi. Saat ini mereka membeli sekitar 30% wafer silikon mereka, katanya. Tetapi dengan meningkatkan teknologi Intel — menggunakan teknik yang disebut extreme ultraviolet lithography — perusahaan bermaksud untuk membawa lebih banyak produksi ini kembali ke dalam rumah, katanya.

CEO mengulangi asertinya bahwa Intel akan mengembalikan keunggulan teknologinya pada tahun depan. Seiring waktu, hal itu akan meningkatkan kemampuan produk Intel dan membuatnya lebih murah untuk diproduksi. Ini juga akan memungkinkan perusahaan untuk memenangkan pesanan dari pesaing, sesuatu yang akan memberikan hingga $15 miliar dalam penjualan pada akhir 2030, kata Gelsinger.

Intel mengatakan ada lima perusahaan yang berkomitmen untuk menggunakan teknik produksi terbarunya, yang disebut 18A. Ini akan lebih banyak digunakan mulai tahun depan dan mengumpulkan momentum setelah itu, kata perusahaan.

Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. saat ini mendominasi pasar foundry dan telah melampaui Intel dalam pendapatan keseluruhan. Perusahaan itu memiliki penjualan 2023 sebesar $69,4 miliar dan laba bersih sebesar $26,9 miliar. Margin gross mereka — persentase dari penjualan yang tersisa setelah mengurangkan biaya produksi — adalah 54%. Dan penjualan mereka diproyeksikan tumbuh 20% pada tahun 2024 menjadi $83,4 miliar.

Rival terdekat Intel dalam bisnis tradisionalnya adalah Advanced Micro Devices Inc., yang memiliki pendapatan sebesar $22,7 miliar dan laba bersih sebesar $854 juta tahun lalu. Margin gross mereka adalah 50%. Tahun ini perusahaan tersebut berada di jalur untuk melonjakkan penjualan sebesar 14%, menurut analis.

Sementara itu, Nvidia Corp., cepat muncul sebagai bintang industri. Meskipun belum memiliki pendapatan TSMC, penjualan mereka lebih dari dua kali lipat tahun lalu — dan kenaikan stratosfer lagi diproyeksikan untuk tahun ini. Perusahaan ini memiliki posisi unggul di pasar akselerator kecerdasan buatan, yang membantu perusahaan mengembangkan model AI.

MEMBACA  OpenAI mengatakan Elon Musk ingin 'kontrol mutlak' atas perusahaan tersebut

Intel telah memulai ekspansi pabrik-pabriknya di AS dan Eropa yang luar biasa, memanfaatkan insentif pemerintah seperti Chips and Science Act. Tetapi bahkan dengan dukungan itu, itu adalah usaha mahal yang membuat investor gelisah.

Perusahaan telah memberikan sinyal sebelumnya tahun ini bahwa keuangan manufaktur mereka “di bawah tekanan signifikan” saat perusahaan chip mencoba mengembalikan kemampuan teknologinya dan membangun infrastruktur mereka.

Chief Financial Officer Dave Zinsner, yang bergabung dengan Gelsinger dalam mengambil pertanyaan dari analis Selasa, mengakui bahwa masih banyak ruang untuk perbaikan. Tapi memisahkan kelompok manufaktur — dan memperlakukan divisi produk perusahaan sebagai pelanggan — telah memberikan manfaat, katanya. Telah terjadi penurunan besar permintaan pekerjaan yang mahal dan chip uji yang dipermudah, katanya.

Perusahaan juga telah memenangkan beberapa klien. Pada bulan Februari, Intel mengumumkan bahwa upaya desain chip internal Microsoft Corp. akan menjadi pelanggan bisnis foundry. Gelsinger mengatakan dia lebih cepat dari jadwal dalam mendapatkan klien lain untuk mendaftar, tetapi tidak dapat menyebutkan mereka karena mereka tidak ingin menjadi publik.